kerja tangan F

kerjatangan

litzin kerja tangan isu F
buatan Malaysia
mokamochaink.com

kerja tangan

F

Rorschach Ink


Kerja Tangan adalah ruang katalis di mana penulis-penulis

dapat menerbitkan penulisan mereka hasil editorial rakus

dalam format ringkas tidak melebihi 600 patah perkataan

meski ada juga yang melebihi had tersebut tetapi dengan

syarat utama iaitu ia mesti bagus atau paling kurang:

luarbiasa. Rata-rata teks di dalam litzin ini samada ia

diterbitkan penuh dengan suntingan atau bagi sebilangan

teks yang belum cukup bagus, saya akan pilih bahagian

terbaik (boleh jadi dalam bentuk perenggan, stanza atau

baris ayat) dan cuba bikin teks tersebut agar ia boleh werk

bersendirian tanpa bantuan klise lain.

Kontributor dialu-alukan (esei, cerpen, puisi etsetera) dan

litzin ini selain diterbitkan secara berkala dan gratis via

laman sosial digital, ia juga diterbit dan dijual dalam bentuk

cetakan fizikal dalam usaha untuk menampung kerja-kerja

editorial dan kelangsungan litzin ini.

– Ridhwan Saidi

Maklum balas dan karya boleh diemel ke:

litzin.kerjatangan@gmail.com


kandungan

Interviu Hasrul Rizwan

oleh Ridhwan Saidi

Arsonis

oleh Ismail Suhadi

Silap Mata

oleh Zulzafry Zulkifly

3 Sajak

oleh Alya Bougainvillea

Bercakap Dengan Jim

oleh Ismail Suhadi

Mendaki Gunung Baling:

Sebuah Catatan Pengalaman

oleh Amir Azmi

Malam Pertama

oleh Ridhwan Saidi


I n t e r v i u

Hasrul Rizwan

Ridhwan Saidi

Hasrul Rizwan atau Mat Gorn lahir dan menetap

di Kedah. Antara penulis prolifik Malaysia masa

kini, terutama di dalam bentuk novel dan cerpen.

Semasa menandatangi naskah MURTAD saya,

ada dilukisnya sekali sebuah lukisan kartun.

Melalui tandatangan ini saya syak paling kurang

novel ini pasti ada elemen lucu. Ini jelas di dalam

cerpennya Dobi Doposen di dalam antologi

SUPERFIKSYEN, di mana ia buat saya tersenyum

selepas membacanya. Melalui cerpen ini saya

sedari kedai dobi layan diri semakin menjadi

kebiasaan dan ini ditanda secara tidak langsung

melalui sastera. Jika orang tanya saya bila dobi

layan diri mula berkembang di Malaysia, saya

cuma perlu ingat bila Dobi Doposen diterbitkan.

Berikut merupakan interviu kami via Facebook

pada 19 dan 20 September 2016.

7


RIDHWAN

Salam, nak interviu boleh?

HASRUL

Waalaikumsalam. Boleh, apa salahnya.

RIDHWAN

Macam mana boleh menulis? Ada kisah masa kecil atau

waktu sekolah yang menarik berkenaan ini?

HASRUL

Saya menulis mungkin kerana terbiasa menulis cerita-cerita

pendek sewaktu remaja dahulu. Ketika zaman persekolahan

saya banyak menulis cerpen dan anekdot (Untuk bacaan

sendiri sebab dulu tak ada internet). Mungkin juga kerana

saya seorang pengawas pusat sumber dari sekolah rendah

hingga menengah dan banyak menghabiskan masa di

perpusatakaan membaca buku-buku pada waktu terluang.

Pada waktu sekarang, saya menulis kerana bebanan

imaginasi, atau cerita, atau plot, atau ilham di dalam kepala

saya yang sentiasa datang dan terperangkap. Ia seperti

ribuan lebah yang menghurung di dalam balang (kepala)

dan tak boleh pergi ke mana-mana. Berdesing dan

membuatkan saya resah. Melainkan saya menulis dan

meniap untuk dijadikan buku maka lebah-lebah yang

menghurung ini akan hilang. Atau setidaknya menyalurkan

ke internet melalui wattpad, blog dan juga media sosial

lain. Bila ia sudah ditaip dan dibukukan segala masalah

yang saya katakan ‘lebah’ ini akan menghurung orang lain

pula iaitu pembaca. Saya rasa lega sehinggalah datangnya

lebah-lebah baru yang lain pula. Ianya berterusan dan saya

sendiri tak tau bila ianya akan berhenti.

RIDHWAN

Output anda banyak dalam bentuk cerpen dan novel, boleh

kongsi proses anda menghilangkan lebah-lebah ini?

Murtad, Bercakap dengan Jun, Budak Hostel Otaknya Sewel

antaranya?

8


HASRUL

Kalau nak cerita tentang proses pembikinan novel memang

panjang. Tapi secara umumnya saya merangka dahulu

setiap cerita dengan menulis sinopsis dan premis sesuatu

novel agar dapat gambaran penuh dan menyeluruh. Dari

sinopsis ini saya wujudkan watak dan seterusnya

membahagikan sinopsis ini dalam bentuk pecahan bab.

Saya selalu mengambil langkah selamat dengan

menghadkan novel saya pada 30 bab sahaja. Dan selalunya

satu bab sepanjang 2000 patah perkataan. Setiap hari saya

menulis (Pada waktu malam sahaja) dan jika saya kekal

menulis bermakna satu buku akan siap dalam masa

sebulan. Tapi itu hanyalah first draft dan proses editing

yang selalunya mengambil masa lama dan panjang sekali.

Kadang-kadang sehingga dua bulan. Menulis tidak susah.

Orang buta pun boleh menulis. Tetapi menulis agar orang

buta terasa seperti seorang yang celik, itu yang sebenarnyabenarnya

susah. Saya lebih suka menulis cerpen dari novel

sebenarnya. Cerpen ringkas dan mudah, baik untuk penulis

mahupun pembaca untuk terhibur. Cerpen umpama isteri

pertama saya.

RIDHWAN

Cerpen perlu lebih kurang komitmen berbanding novel

dalam konteks bacaan. Kita boleh habiskan cerpen sambil

tunggu orang atau dalam perjalanan LRT misalnya. Dalam

Superfiksyen anda ada tulis cerpen Dobi Doposen yang

bagi saya lucu dan sweet. Setelah menulis beberapa karya,

apa agaknya kata kunci yang anda boleh simpulkan dari

body of work anda. Adakah dengan menulis sedikit

sebanyak ia dapat buat anda kenal diri anda?

HASRUL

Saya merujuk balik kepada ayat terakhir saya sebelum ini,

cerpen adalah isteri pertama saya. Bermakna di sini novel

adalah isteri kedua saya. Dan bila kata isteri kedua, ianya

adalah baru, lebih muda dan sayang lebih kerana orang

nampak cantik. Tetapi tiada yang dapat menandingi betapa

perihnya isteri pertama ini kerana cerpen boleh membentuk

9


gaya penulisan seseorang penulis. Pembaca di Malaysia

umumnya masih lagi tak berminat untuk baca cerita-cerita

yang pendek, buku yang nipis dan cepat habis seperti

cerpen. Tetapi saya selalu mendorong rakan-rakan yang

baru berjinak untuk menulis agar menulis sehari satu

cerpen dahulu. Paling tidak 300 patah perkataan, atau lebih

pendek dari itu pun tidak mengapa. Tak kira apa tema, genre

atau cara penyampaiannya asalkan ada. Penulisan saya

terarah kepada dark comedy mungkin kerana saya lebih

selesa untuk menulis sebegitu. Kena dengan jiwa la orang

kata…Hehehe. Selain itu penulisan saya dibentuk dengan

cara meniru. Seorang artis akan meniru dan tidak boleh lari

dari meniru artis yang lain sebelum dia mendapat gayanya

yang tersendiri. Ketika saya remaja dahulu, saya

mengagumi cerpen-cerpen dari Putu Wijiya dan juga

Noorjaya. Pada waktu itu saya meniru gaya yang digunakan

mereka untuk menyampaikan cerita sebelum mengasah

teknik menulis dengan menterjemah kembali karya-karya

pendek dari Anton Chekhov dan Nikolai Gogol.

Menterjemah adalah bagus untuk memperkuatkan kosa

kata dan juga pembinaan ayat-ayat yang menarik. Saya tak

pernah baca kembali apa yang saya tulis jika ianya sudah

diterbitkan. Mungkin kerana malu jika ada orang baca apa

yang ada dalam kepala saya, atau selalu beranggapan ianya

telah pun berlaku dan tiada apa yang boleh dilakukan lagi.

Menulis dan menghasilkan karya yang bermutu

sememangnya susah dan saya selalu membaik pulih gaya

penulisan saya agar ianya lebih santai dan mudah diterima.

Saya rasa saya akan mati ketika saya sedang berkarya.

Menulis adalah agen pembunuh yang paling licik sekali.

RIDHWAN

Boleh kongsi apa anda sedang usahakan sekarang? Kalau

sehari satu cerpen paling kurang kena ada displin. Anda

ada displin atau ritual tertentu untuk menulis, misalnya

dalam sehari ada sudah aturan atau ikut mood? Taip terus

pakai komputer atau tulis tangan?

10


HASRUL

Buat masa sekarang agak padat sedikit. Bukan kata sikit,

banyak jugak kerana ada beberapa manuskrip yang perlu

disiapkan untuk penghujung tahun ini dan juga sepanjang

2017 nanti. Yang terbaru dan sudah dihantar ke penerbit

adalah kesinambungan novel Bercakap Dengan Jun. Untuk

sekuel kali ini ianya akan diterbitkan oleh Buku FIXI

bersama-sama buku sebelumnya yang telah ditambah baik

dari versi yang dahulu. Dan yang sedang ditulis sekarang

adalah novel yang bertajuk CARPOOL (Bukan tajuk

sebenar), dan juga novella yang berjudul GADIS YANG TAK

MAHU MATI SETELAH KEMATIANNYA (Bukan tajuk

sebenar). Saya tidak memberikan tajuk kepada setiap karya

sehinggalah disiapkan. Jadi tajuk-tajuk ini hanya untuk

rujukan di dalam komputer sahaja. Kedua-dua ini saya

sedang tulis secara bergilir-gilir dan insyaAllah boleh

disiapkan sebelum hujung tahun ini. CARPOOL adalah

novel bergenre dark comedy manakala GADIS YANG TAK

MAHU MATI SETELAH KEMATIANNYA menceritakan dalam

keanehan dunia distopia di france. Walau berbeza genre,

kedua-duanya ditulis dengan gaya penulisan yang baru.

Berbeza dengan gaya saya menulis di dalam novel-novel

sebelumnya dan saya betul-betul mengharapkan ianya

akan mendapat sambutan yang baik oleh para pembaca.

Selain itu ada juga beberapa manuskrip yang lain berjudul

JANDA dan sebuah lagi berjudul JANTAN selain BUDAK

HOSTEL OTAKNYA SEWEL 2 yang akan ditulis bermula

tahun hadapan. Oh ya…. Sebuah buku cerpen untuk

penerbitan Selut Press. Yang itu tak tau bila dan sedang

mencuri-curi masa untuk menulis. Tentang disiplin saya

selalu menganggap menulis ini tak lain adalah satu

pekerjaan. Membayangkan saya perlu punctual dalam

setiap kerja. Perlu punch card, mempunyai bos yang garang

gila, rakan sekerja yang kejam dan penindas dan saya perlu

menulis untuk mendapat best employee of the year saban

tahun. Buat kerja apa pun perlu berdisiplin. Kena ada

aturan dan sentiasa fokus. Jik a penulis boleh

membayangkan segala macam benda yang pelik, kenapa

tak bayangkan ada seorang bos yang berkepala singa

11


sendang memerhatikan kita yang sedang menaip. Di rumah

saya menaip menggunakan komputer yang tiada akses

internet untuk menulis. Saya hanya menulis menggunakan

komputer (Desktop) yang tak uubah seperti mesin taip.

Hanya ada microsoft Word semata-mata tanpa ada aplikasi

lain dan juga talian internet. Saya hanya duduk di bangku

bersama secawan kopi hangat, renung komputer beberapa

detik dan terus menulis.

RIDHWAN

Kalau ofis ada 9 to 5, waktu menulis ada jam-jam tertentu?

Shift siang atau malam misalnya?

HASRUL

Selalunya saya akan menulis pada waktu malam sahaja.

Ketika anak-anak dah tidur kerana lebih sunyi. Jam 11

malam hingga 3 pagi. 4 jam sudah cukup untuk

menyiapkan 1 bab bagi sesebuah novel. Saya ada satu

penyakit. Tak tau la ini dinamakan penyakit atau apa, sebab

saya tak akan berhenti menulis selagi tak menyiapkan satu

bab…Hahaha. Sebab saya akan mulakan bab yang baru

pada keesokan hari dan tidak menyambung kerja semalam

kerana merasa buang masa. Buang masa kerana kerja yang

sepatutunya boleh dibuat dalam sehari tapi saya buat jadi 2

hari. Cepat rasa terhukum dan serba salah. Pengurusan

masa, disiplin dan perancangan kerja adalah penting.

Sebenarnya saya sudah menyiapkan input-input untuk

menulis dalam sesebuah bab mengikut poin-poin yang

perlu ditulis. Input ini ditaip dalam sehelai kertas yang

dilekatkan pada board clip dan diletakkan di tepi monitor

PC. Sepanjang saya menaip, saya akan melihat kepada

board clip tersebut agar kekal dalam landasan yang betul.

Misalnya saya mempunyai 30 bab. Maka saya ada 30 helai

kertas yang berisi input-input yang perlu ditulis di dalam

sesebuah bab tersebut. Ia hanya dalam bentuk poin sahaja.

Seperti poin-poin penting yang selalu kita buat di waktu

sekolah ketika hendak mengambil periksa dahulu. Lebih

kurang macam tu. Tapi cukup hanya ditaip dalam sehelai

kertas bersaiz A4 untuk 1 bab dan tidak perlu meleret-leret

12


dengan menggunakan bahasa berbunga-bunga. Saya

lakukan ini supaya kerja saya mempunyai hala tuju. Sebab

kerja menulis adalah kerja yang ralit. Bila ralit kita akan

menaip dengan terlalu bebas, jari cepat menaip kerana

dalam kepala berlegar-legar banyak input yang baru. Dan

selalunya akan syok sendiri dan mungkin akan melalut jika

tidak ada panduan dalam susunan galur penceritaan.

Memang akan ada poin-poin baru yang tiba-tiba terfikir dan

rasa elok untuk dimasukkan ke dalam karya. Itu tidak

mengapa dan masukkan sahaja tapi harus kembali kepada

plot asalan agar tidak terlalu menyimpang dan

membuatkan kerja menjadi lambat kerana terlalu banyak

perubahan yang dibuat. Sebab itu pada peringkat

brainstorming, ianya memakan masa yang lama. Boleh jadi

berminggu dan berbulan sebelum boleh mula menulis.

Setiap penulis ada caranya yang tersendiri dan ini adalah

cara yang saya gunakan sejak dahulu. Saya akui ianya

memang satu kerja yang cerewet.

RIDHWAN

Baik, apa pendapat anda tentang Malaysia? Kalau sebut

Malaysia apa benda first yang terlintas?

HASRUL

Nasi kandaq

13


Arsonis

Ismail Suhadi

katanya dia ada impian kecil.

ingin lihat penulis dijemput berucap

di majlis kebesaran negara.

lalu beri ucapan paling bergengsi;

bakar Menteri Perdana dan dirinya sendiri.

14


Silap Mata

Zulzafry Zulkifly

Orang ramai pun bertanya tanya tentang mengapa lelaki itu

boleh jadi sebegitu rupa. Pelbagai andaian kasar telah

dibuat. Ada yang mengatakan bahawa dia telah terkena

sumpahan nenek moyang. Ada juga cakap-cakap belakang

yang mengatakan yang dia terkena buatan orang dan

terdapat versi yang mengatakan dia membela saka.

Ramai terus dengan cakap-cakap belakang mereka.

Kisah sebenar ialah ketika itu, lelaki itu menerima

ajakan teman wanitanya yang sudah kemaruk ingin

menyaksikan persembahan magis. Dia sudah terlalu kagum

dengan aksi David Blake di kaca TV.

Lelaki itu hanya menurut dengan alasan mahu

menjaga hati kekasih. Mereka bergerak ke persembahan

magis itu pada sebelah pagi.

Setelah beberapa siri helah, ahli silap mata itu

menjemput seorang sukarelawan untuk menjadi bahan

dalam silap mata.

Teman wanita yang obses itu berkeras menyuruh

lelaki itu supaya menjadi sukarelawan. Masih dengan

alasan mahu menjaga hati kekasih, lelaki itu turutkan.

15


Apabila dia di atas pentas, ahli silap mata itu berbisik

supaya lelaki itu masuk ke dalam satu peti dalam keadaan

berbaring. Selepas masuk ke dalam peti, pisau pisau tajam

dihunuskan tepat pada bahagian tengah badan lelaki itu.

Peti pada bahagian muka dibiar terbuka demi

menunjukkan reaksi muka lelaki itu. Orang ramai sudah

mula berbisik.

Selesai dihunus dan ditarik semula pisau tajam itu,

lelaki itu keluar. Namun bukan dalam keadaan asalnya

tetapi dengan keadaan terbahagi dua. Bahagian atas

bergerak dengan tangan manakala bawah bergerak dengan

kaki selayaknya.

Lelaki itu meneruskan hidup dengan

dua bahagian.

16


Apabila dia di atas pentas, ahli silap mata itu berbisik

supaya lelaki itu masuk ke dalam satu peti dalam keadaan

berbaring. Selepas masuk ke dalam peti, pisau pisau tajam

dihunuskan tepat pada bahagian tengah badan lelaki itu.

Peti pada bahagian muka dibiar terbuka demi

menunjukkan reaksi muka lelaki itu. Orang ramai sudah

mula berbisik.

Selesai dihunus dan ditarik semula pisau tajam itu,

lelaki itu keluar. Namun bukan dalam keadaan asalnya

tetapi dengan keadaan terbahagi dua. Bahagian atas

bergerak dengan tangan manakala bawah bergerak dengan

kaki selayaknya.

Lelaki itu meneruskan hidup dengan

dua bahagian.

16


Bercakap

Dengan Jim

Ismail Suhadi

1

Dia jawab yang Sehijau Warna Daun ialah buku

kegemarannya. Novel paling seronok aku baca

seumur hidup, katanya. Belum sempat aku

pertikaikan, bunyi peluru dan dentuman mortar

menutup perbualan.

2

Aku beritahu dia yang buku kegemarannya itu

bukan novel. Tapi antologi. Bahan pengajaran

subset subjek Bahasa Melayu sekolah menengah

—Komsas. Tapi dia tak dengar. Suara aku

ditenggelamkan bunyi raifal. Lima aku kira. Tiga

headshot. Dua rambang. Dia pandang aku,

tersengih. Apa kau cakap tadi?

3

Antologi itu seingat aku ada puisi—sajak moden,

syair gurindam dan seloka. Ada cerpen. Dan

novela, mungkin. Tapi rasanya novela tak ada. Kan

18


dah ada novel. Sehijau Warna Daun tajuk salah

satu karya. Cerpen agaknya. Atau mungkin sajak

moden. Aku pun tak pasti sebab kalau ikut tajuk,

dua-dua tu yang mungkin. Kemudian dia datang

dekat. Beritahu yang kapten dah suruh gerak dan

tanya apa yang aku bebelkan sendirian.

4

Aku cuba nak tanya pasal ‘novel’ Sehijau Warna

Daun. Dia pelik. Tanya takkan aku tak pernah baca.

Aku jawab aku dah lupa. Kemudian dia cerita

yang wataknya umur 16 tahun. Yahudi-Melayu.

Tinggal di flat PPRT. Bakal imam pengganti

ayahnya. Aku sakit kepala lepas dengar. Satu

sebab WTF. Dua sebab ada soldadu yang pijak

periuk api dan serpihan tangannya kena kepala

aku. Kemudian suasana hingar dengan jeritan

dan peluru dan mortar. Kemudian pandangan aku

terpadam.

5

Dia cedera bukan sebab peluru musuh. Tapi

disebabkan peluru tersasar dari pasukan sekutu.

Rupa-rupanya ada kecelaruan komunikasi antara

pasukan kami dan mereka. Mungkin pihak musuh

godam komunikasi. Atau mungkin ada yang

khianat. Semua kemungkinan terbuka sekarang.

Tapi apa pun kesimpulannya tetap sama, kami

akhirnya saling berbunuhan.

19


6

Dia tak ada nama. Penulis pakai ‘dia’ saja. Jahat

betul penulis tu. Tahulah dia Yahudi tapi janganlah

sisihkan dia dengan sudut pandang begitu.

Walaupun dia Yahudi, katanya lagi. Dia tetap

manusia. Macam kau, katanya. Aku cuba nak

betulkan salah fahamnya tapi memandangkan

setiap patah kata yang dia tuturkan makin sukar,

jadi aku biarkan. Kau Yahudi tapi aku relaks

berkawan dengan kau. Walaupun kau haram tak

boleh sedekahkan al-fatihah kalau aku dah

mampus kejap lagi. Aku angguk. Mengiyakan.

Lalu dia diam.

20


Lembu

Alya Bougainvillea


Mendaki Gunung Baling:

Sebuah Catatan Pengalaman

Amir Azmi

Pukul 3.40 pagi aku dan Muiz ke balai bomba untuk

menyerahkan senarai nama peserta dan memaklumkan

tentang pendakian kami. Ramai orang yang ingin mendaki

hanya mengambil remeh. Tetapi bagi kami ia sesuatu yang

penting dan memudahkan pihak berkuasa jika ada kesulitan

berlaku. Hal keselamatan kita utamakan nombor satu ya.

Nampak macam skema tapi penting.

Kami terus bergerak ke tempat mula pendakian di

kaki Gunung Baling. Di situ telah disediakan tempat meletak

kenderaan. Di sebelahnya rumah guru matematik

tambahan kami di sekolah.

Sebelum mendaki, Paktam baca doa selamat. Kami

seramai tujuh orang; Muiz, Irsyad, Haikal, Alfifi, Din, Paktam

dan aku menadah tangan. Sepatutnya ada seorang lagi

peserta yang bernama Mat Yuih tapi dia terpaksa kensel last

minute.

Sekitar pukul 4 pagi, kami mula mendaki. Bulan

penuh pagi tu kerana tarikh hari itu ialah 15 Syawal 1437H.

22


Trek pendakian bermula dengan tanah merah yang

pekat melekat dan liat dan agak curam. Kami bergerak

perlahan-lahan kerana licin. Kami mendaki sambil berpaut

kepada palang besi yang ada di situ. Setelah tamat jalan

yang bertanah merah liat, kami berhenti rehat di sebuah

pondok kecil untuk mengambil nafas dan minum air.

Kami bergerak lagi. Kami masuk jalan yang di dalam

hutan. Dari bawah ke atas jalan pendakian kami dipenuhi

kongkiak. Bagi yang tak tahu, kongkiak ialah semut

berwarna hitam yang mempunyai penyepit besar di depan.

Kalau kena sepit boleh berdarah kulit. Sampai satu kawasan

tu, kongkiak punya la banyak sampai boleh dengar bunyi

mereka berjalan macam hujan turun. Mungkin waktu kami

mendaki tu ialah waktu mereka bekerja. Bak lagu Malique,

‘Bulan terang ramai yang keluar buat kerja’.

Kami berhenti sekejap dua tiga kali dalam perjalanan

menuju ke puncak.

Sekitar pukul 5.30 pagi kami sampai ke puncak. Kami

berehat di situ sekejap mengambil angin. Suasana

berkabus di atas menutup pemandangan sekitar pekan di

bawah. Suasana gelap dan di bawah yang kami nampak

hanyalah butir-butir cahaya kejinggaan. Ia sunguh

menenangkan. Kami dapat mendengar bunyi seluruh pekan

dan sekitarnya sedang tidur dengan nyenyak. Kalau anda

tak percaya bahagian ini, terpulanglah.

Dari kedudukan itu, kami bergerak ke sebelah kiri

melalui batu-batu keras dan besar untuk ke puncak yang

lebih tinggi dan paling tinggi. Dari puncak pertama kami ke

puncak kedua.

Di puncak kedua yang lebih tinggi, kawasannya lebih

luas dan di situlah kami solat subuh. Dari atas Gunung

Baling kami dapat mendengar laungan azan menandakan

subuh. Kami berwuduk dengan air yang dibawa sendiri

kerana di atas tiada bekalan air. Selepas solat kami makan

bun coklat yang Irsyad bawa. Kami hanya bawa dua

sejadah dan bersolat mengikut giliran.

Ketika ada yang masih bersolat, ada sekumpulan lelaki

muda sebaya kami seramai lima orang turut sampai ke

tempat kami melepak. Mereka dari Kulim.

23


Pemandangan di puncak Gunung Baling.

Dari depan kanan: Muiz, Irsyad (baju kelabu), Paktam (Hilmi), Din, Haikal

(baju biru gelap), Alfifi (galas beg biru) dan Amir.

Selepas semua ahli kumpulan kami siap bersolat,

kami pun berehat-rehat menunggu hari cerah. Kabus masih

menutup sebahagian sekitar pekan Baling atau fenomena

ini mengikut Muiz digelar sebagai awan karpet. Yang

nampak hanya awan putih menutup pemandangan di

bawah terasa bagaikan kami berada di awan-awangan dan

di kayangan.

Semasa hari mula cerah atau sunrise, kami tidak

melepaskan peluang untuk berselfie, berwefie, merakam

video dan segala bentuk kaedah untuk mengabadikan

pengalaman ini. Kereta di bawah nampak kecil betul

macam semut. Tebing curam di puncak Gunung Baling jadi

perlu berhati-hati kalau nak bergambar. Jangan nak

meragas sangat.

Setelah puas menunaikan kewajipan selfie dan wefie,

kami mulakan pendakian turun ke kaki gunung sekitar pukul

8.30 pagi. Pendakian turun lebih mudah kerana hari dah

24


cerah dan tiada lagi angkatan kongkiak di atas tanah. Cuma

kena banyak brek masa turun sebab jalan curam dan licin.

Sekitar pukul 9 pagi kami selamat sampai ke tapak

parking tempat mula pendakian. Kami basuh kaki dan

tangan di tandas yang disediakan di situ. Selepas itu, kami

ke restoran nasi kandar di pekan Baling untuk bersarapan

roti canai.

25


Mungkin di

Recycle Bin

Alya Bougainvillea

26


Malam Pertama

skrip teater sebabak oleh Ridhwan Saidi

inspirasi babak Samuel Fuller dalam filem

Pierrot le Fou oleh Jean Luc Godard

SINOPSIS:

Muzik pengantin baru berkumandang di dalam

gelap. Lampu menyala dan kelihatan tiga orang

sedang duduk di atas katil. Kita kemudian akan

tahu bahawa pasangan pengantin itu bercakap di

dalam bahasa berbeza dan memerlukan orang

tengah sebagai penterjemah. Kita juga kemudian

tahu bahawa kedua mereka telah dikahwinkan

tanpa berkenalan. Di dalam ruang yang intim ini,

komunikasi melalui suatu proses janggal.

27


[Gelap.]

[Muzik ‘pengantin baru’.]

[Lampu menyala.]

[Tiga orang sedang duduk di atas katil.]

PENGANTIN LELAKI

Alhamdulillah, semuanya dah selesai.

[Pengantin lelaki cuit Penterjemah.]

PENGANTIN LELAKI

Beritahu isteriku yang aku bersyukur ke hadrat

Allah kerana semuanya dah selesai.

[Penterjemah pandang Pengantin perempuan.]

PENTERJEMAH

He said thank God, everything has come to an

end.

[Pengantin perempuan senyum.]

PENGANTIN PEREMPUAN

Tell him, that I thought, it was just beginning.

PENTERJEMAH

Isteri kamu kata, dia ingat ini baru permulaan.

PENGANTIN LELAKI

Permulaan? Oh, permulaan itu. Mari kita mula.

PENTERJEMAH

Let us begin, he said.

PENGANTIN PEREMPUAN

Tell him, let me start first.

28


PENTERJEMAH

Isteri kamu kata, biar dia mula dulu.

[Pengantin lelaki angguk.]

PENGANTIN PEREMPUAN

Let us start with something light.

PENTERJEMAH

Mari kita mula dengan sesuatu yang ringan.

PENGANTIN PEREMPUAN

Take my hand.

PENTERJEMAH

Pegang tangannya.

[Pengantin lelaki salam pengantin perempuan.]

PENGANTIN PEREMPUAN

Let us begin by introducing ourselves.

PENTERJEMAH

Mari kita mula dengan berkenalan.

PENGANTIN PEREMPUAN

You first.

PENTERJEMAH

Kamu dulu.

PENGANTIN LELAKI

Nama aku Daus, asal Johor. Kau?

PENTERJEMAH

My name is Daus from Johor. What about you?

PENGANTIN PEREMPUAN

I’m Tina, from Penang.

29


PENTERJEMAH

Namanya Tina, dari Pulau Pinang.

[Mereka dua shook hand.]

TINA

What’s your favorite food?

PENTERJEMAH

Makanan kegemaran kamu?


(perbualan boleh ditokok tambah selagi kita

sedar ia semakin rapat dan intim)

[10 minit kemudian.]

DAUS

Hey, aku nak kau tau sesuatu.

PENTERJEMAH

Hey, I want you to know something.

TINA

What?

PENTERJEMAH

Apa dia?

DAUS

Walau pun kita dijodohkan, aku nak kau tau

yang…

PENTERJEMAH

Eventhough we’re being matched, I want you to

know that…

30


DAUS

Aku cintakan kau.

PENTERJEMAH

I love you.

TINA

Do you still love me…

PENTERJEMAH

Kamu masih cintakan saya…

TINA

Eventhough I’m still in contact with my

boyfriend?

PENTERJEMAH

Meski saya masih berhubung dengan teman

lelaki saya?

DAUS

Sekarang bersama kau di sini, ya aku sedang

cintakan kau.

PENTERJEMAH

Now here with you, yes I’m in love with you.

TINA

Oh, so sweet.

PENTERJEMAH

Oh, manisnya kamu.

TINA

Let’s end this with a goodnight kiss.

PENTERJEMAH

Mari kita akhirkan dengan ciuman sebelum

tidur.

31


[Daus dan Tina angguk.]

[Tina cium pipi Penterjemah dan Penterjemah

menterjemahkan ciuman itu dengan mencium

pipi Daus.]

[Tina dan Daus baring.]

[Tina dan Daus tarik bahu Penterjemah untuk

baring sekali.]

[Lampu padam.]

[Muzik ‘pengantin baru’.]

TAMAT

32


Sebarang maklumbalas boleh hubungi:

litzin.kerjatangan@gmail.com

Teks setiap karya © kontributor/penulis

Sub-editor: Nurul Aizam

Desain, susunan & ilustrasi oleh

Ridhwan Saidi © 2018

Dicetak dan dijilid di Malaysia

oleh Rorschach Ink.

More magazines by this user
Similar magazines