Klik Disini - KM Ristek - Kementerian Riset dan Teknologi

km.ristek.go.id

Klik Disini - KM Ristek - Kementerian Riset dan Teknologi

LAP 0 R.-L "\" AKHIRPENELITIA~ KELEl\'IBAG_-\....-\... "\" YANG EFEKTIF DAN EFISIENUNTUK MEWl;Jl.JDK:.\N YISI DAN MISI PEMERINTAHAN DAERAHDALA!\I PEi\IA:\'T AP AN OTONOMI DAERAHPROGRAM INSENTIF PENINGKA TAN KEMAMPUANPENELITI DAN PEREKAYASA TAHUN 2010DEWAN RISET NASIONALKEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGITIM PENELITIKetuaDrs. Eliakim Tambun , MMAnggotaDrs . Djoko PrasetyoYoseph Ginting , SEHeri Purwono, SE,BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGANKEMENTERIAN DALAM NEGERIJAKARTA 2010


PENELITIAN KELEI\fBAGAA.~ YA:\'G EFEKTIF DAN EFISIEN UNTUKMEWUJUDKA=" \ l:SI DAN E\IISI PEMERINTAHAN DAERAH DALAMPE i\L:.\i~TAPA~ OTONOMI DAERAHPROGRAM !t\SENTIF PENINGKATAN KEMAMPUANPENELITJ DAN PEREKAYASA TAHUN 2010DEWAN R/SET NAS/ONALKEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGIBadan Penelitian Dan PengembanganKementerian Dalam NegeriJakarta, November 2010Ketua TimDrs. Eliakim Tambun, MMNIP: 19460611196906 1 001Penanggung Jawab PengelolaProgram Insentif Peningkatan KemampuanPeneliti dan Perekayasa Tahun 2010Mengetahui,Kepala Pusat Litbang Kesbangpol &OtdDR. IR. Boedi Hasmanto, MS.NIP: 19590118 198503 1 001,Drs. Edi Budiyanto, M.SiNIP: 19531005 197903 1 001


PRAKATABerbagai ar!;_;.rc;~::ii::J:::a""';; kelembagaan pemerintah daerah telah ditempuhdalam penyelenggaraa" mora~ aaerah sebagaimana diamanatkan Undang-Undang No32 Tahun 2004 , tenta'lg Pen-~eh~ahan Daerah . Hal itu antara lain dengan menerbitkanPeraturan Pemerintah t\io 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah , agarorganisasi pemerintah daeratl efektif, efisien , rasional dan proporsional.Dalam kenyataan yang dihadap i, sebagian besar daerah masih belum berhasilditata secara efektif dan efisien untuk mewujudkan visi dan misi pemerintah daerahmeningkatkan kesejahteraan masyarakat. Berkaitan dengan itu dengan Program lnsentifPeningkatan Kemampuan Peneliti dan Perekayasa Tahun 2010, diberi kesempatanmelakukan Penelitian untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi kelembagaanpemerintah daerah dalam penyelenggaraan otonomi daerah. Salah satu lokasipenelitiannya adalah Propinsi Jawa Timur, Propinsi Jawa Barat, Propinsi KalimantanSelatan dan Propinsi Sumatera Utara.Mengingat keterbatasan-keterbatasan yang dihadapi dilapangan dalampengumpulan data dan penulisan laporan, kami sadari bahwa hasil penelitian ini masihjauh dari sempurna. Sehubungan dengan itu dengan tangan terbuka selalumengharapkan berbagai saran untuk penyempuraannya.Kepada semua pihak yang berpartisipasi hingga tersusunnya laporan penelitianini , kami haturkan terimakasih , terutama kepada Dewan Riset Nasional Kementeri anRiset dan Teknologi. Semoga hasil penelitian ini bermanfaat.Jakarta, Nopember 2010Tim Peneliti,


FTAR lSIHalamanPRAKATADAFTAR lS IABSTRAK------------------· ... ... .. ... ..... ..... ... .. .. .. .... .. ........... .... ....... .. i-----------·------------··················· ·· ·· ······ ··· ············ ······ ··· ············ ···ii............... .. .... ........ .......... .. ... .. .. .... ..... .. .. .. ....... . ivBAB I. PENDAHULUJ:. . ..1.1 LA TAR BE LM.K;.NG ............. .. .. ... ..... .... .. ..... .... .... .... ..... ... .. . 11.2 PERUMUSAN MASALAH ........... .. ... ... ... ...... .. .. .. ... .... ...... .... ....... 31.3 TU JUAN PE NELITIAN .... ... .. ... .. .... ....... ...... ... .... ... ... .... .. .. ... .... .... .41.4 HASIL YANG DIHARAPKAN .. ..... .... .... .... .......... ...... .... ... .. .......... . 5BAB II. TINJAUAN PUSTAKA2.1 PE NGORGANI SASIAN PEMERINTAH DAERAH ............. .... .. 62.2 PR INS IP POKOK SUSUNAN ORGANISASI. .. ... .... .. ... .... .. ...... 72.3 KEBIJAKAN TENTANG ORGANISASI PERANGKATDAERAH ............... .... ......... ... ....... ... .. 9BAB Ill. METODE PENELITIAN3.1 METODE DAN RENCANA PENELITIAN ...... .... .. ..... .. .. .... ..... ... 113.2 TEKNIK PENGUMPULAN DATA.DAN ANALISA ........ ..... .... ... 113.3 SAMPELIRESPONDEN PENELITIAN ..... ....... ..... .. .... .... ... ... .. ... 123.4 LOKASI PENELITIAN ........ .................... ....... .... .... .... .. ..... ...... .. 123.5 R_UANG LINGKUP PENELITIAN ... ... .. .... ... ..... .... ... .... ... .. ........ . 123. 6 HIPOTESIS ....... .. .............. .. .. . ........... ................... .......... .. ... .. . 123.7 KONSEP OPERASIONAL ............... ..... ... .. ...... .. .. ........... ......... .. 12BAB IV. TEMUAN LAPANGANA. PROPINSI JAWA TIMUR4.1 KOTA SURABAYA .... .... .. ............ .. ..... ........... .. .. .. .... .. ........ 154.2 KABUPATEN SIDOARJO ................... .. ... .. .. ...... .. .. .. ..... .. . 24. '4.1 KOTA BANDUNG ... .. ..... .. ... ... .. . ........ ..... .... .................. 36B. PROPINSI JAWA BARAT4.2 KABUPATEN BANDUNG .... . .. .... .... .......... ... .......... .... .. .... .44C. PRO PINS I KALI MANTAN SELATAN4.1 KOT A BANJARBARU ............................... .. ..... .. ......... ..... ... 524.2 KABUPATEN B;..t ,.J ;.~ .... . ............ .. .. ... .... .. .. .... ..... ... 65D. PROPINSI SUi ... iAT !:: R~4.1 KOTA M E O ~ .......................... .. .. .. .... ... 74


Ill96 ·· ···· ···· ·········· ·············· .. ·· ·· ·"'"""" """"""""'''''s6········ ···························· .. ······················ ···---Z6 ...................... ..... .......... .. .. ............. .1Hnt:JV8 3c. :::06...... ....... .......... .......... HVt:l :J-:£:8 ..... ...... ... .... .. ........ ................ -. 0 liSVH "/\ 8'17'8=- =--= = z·v


BSTRAKPe n;e .·e~;;:=.:-:=:; r.c;.;cr;::;r;;j daerah sebagaimana diamanatkan olehUndang-undar'q N::; 32 lsh:1,... 2004 tentang Pemerintah daerah, padahakekatnya aaara r. ur.tu!: ,.,.,empercepat peningkatan kesejahteraanmasyarakat. Jri.J~- ca::;a: ,..,.,e:.ujudkan tujuan otonomi daerah dengan baikbahwa kelembagaar narus efeKtif dan efisien sesuai visi dan misi daerah.Hal ini perlu die :a uasi Pe'1elitian ini bertujuan untuk mengidentifikasikelembagaan yang efektlf dan efisien untuk mewujudkan visi dan misiPemerintah Oaerah dalam penyelenggaraan otonomi daerah. Pengumpulandata dilakukan melalui survey pada 4 propinsi meliputi 4 Kota dan 4Kabupaten. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kelembagaan PemerintahOaerah yang .. disusun berdasarkan PP No. 41 Tahun 2007 tentangOrganisasi Perangkat Daerah masih belum efektif dan efisien untukmewujudkan visi da n misi pemda seperti yang diharapkan. Hal itudipengaruhi oleh faktor-faktor kurangnya pemahaman, rendahnyaprofesionalitas, budaya jabatan, kepentingan subjektif, konsistensi peraturandan pembinaan yang belum optimal, serta faktor-faktor lainnya yangmenyangkut aspek prinsip-prinsip organisasi dan manajemen yangsesungguhnya.Kata Kunci : Kelembagaan, efektif dan efisien, visi dan misi, otonomi daerah,1\


BASI?EULU AN1.1 LATAR BELAKANGPenyelengga;aaMdaerah sebagai kebijakan desentralisasi padahakekatnya mempunyai d ... a iu. tJ a 'l utama yang ingin dicapai, yaitu tujuan demokrasidan tujuan kesejahteraan ' uJuar demokrasi akan memposisikan pemerintah daerahsebagai instrumen pend;d ~a n politik di tingkat lokasl, yang pada gilirannya akanmenyumbang pendidikan pohfk secara nasional untuk mempercepat terwujudnyamasyarakat demokratis (civil society). Sedangkan tujuan kesejahteraanmengisyaratkan pemerintah daerah untuk menyediakan pelayanan publik bagimasyarakat lokal secara efektif dan efisien.Sebagaimana diamanatkan oleh Undang-Undang Negara Tahun 1945 danUndang-Undang No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah , tujuan otonomidaerah adalah untuk mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melaluipeningkatan pelayanan, pemberdayaan dan peran serta masyarakat. Melalui prinsipotonomi daerah yang luas, daerah diarahkan untuk mampu meningkatkan daya saingdengan memperhatikan prinsip demokratisasi, pemerataan, keadilan , keistimewaandan kekhususan serta potensi dan keanekaragaman dalam sistem Negara KesatuanRepublik Indonesia.Dalam kaitan itu, Daerah memiliki kewenangan membuat kebijakan daerahuntuk memberikan pelayanan, peningkatan peran serta, prakarsa dan pemberdayaanmasyarakat yang bertujuan pada peningkatan kesejahteraan masyarakat. Prinsippenyelenggaraan otonomi daerah harus selalu berorientasi pada peningkatankesejahteraan masyarakat dengan selalu memperhatikan kepentingan dan aspirasimasyarakat yang tumbuh dalam masyarakat. Dengan demikian melalui Undang­Undang No 32 Tahun 2004, diharapkan akan lebih mengoptimalkan reformasipemerintahan daerah menuju pemerintahan daerah yang efektif, efisien danakuntabel.Reformasi birokrasi, baik pada pemerintah pusat maupun pemerintahdaerah, merupakan kebutuhan dalam upaya mewujudkan pemerintahan yang baik(good governance). Reformasi birokrasi pada tataran pemerintah daerah antara lainaspek kelembagaan, bidang organisasi perangkat daerah yang diarahkan untukterciptanya organisasi yang efisien, ~fekt i f , rasional dan proporsional sesuai dengankebutuhan dan kemampuan daerah, serta adanya kordinasi , integrasi, sinkronisasi


2dan simplikasi ss-:.c; · :..:-:::;r::~:::: ; lk =~ =:r:.t c;;;aa'l antara Pusat dan Daerah (PermendagrfNo 57 Tahun 20C-; ,te:-.:c;:-.; .?:::::::-.,-.!'!~ i sk.nis Penataan Organisasi Perangkat Daecah).Untuk ca::>a< ms;:,:,· =~ = ii.i ~:O TS~~ c;n otonomi daerah dengan baik, sesuai dengantujuan ideal dan pr~s i::t yc: .:;.; c::ow.:o,-,aJ"a~ Undang-Undang No 32 Tahun 2004 secaramantap, memperce:::>ai per.::. ; ~: a~a~ ·~esejahteraan masyarakat, maka ditetapkan PPNo 41 Tah un 2C87 i e i>~a r. ;; ::)e:::orran Organisasi Perangkat Daerah. Dalampenjelasan PP No ~"ini ditegaskan, bahwa dalam implementasipenataan kelembagaar oera-£1-


31.2 PERUMUSANSebaga --,s ;-; :: :: J;s-r - ·-a


4bahwa setiap per a- ;::or.~tersendiri.-::s~ ;:: ,..; ,nah harus dibentuk ke dalam organisasrDalam ken/a:a::;-. yar:g -: ;;-: aca::>i dalam penyelenggaraan otonomi daerahkepentingan publil( a:a_ • sss,a."':eraan masyarakat sebagai tujuan dasarpemerintahan masih beruq 'e•:I'..:Jt:C -ernyata banyak daerah yang belum mampumeningkatkan kesejah


51.3.3 Terumus·-a'1Ti.1:: [::~. i k :: ~-- .5:::-:. ll:·=·:: ~ a'"an yang perlu ditempuh untuk optimalisasi:efektivitas :::.:-~ =:::3:=::3ll k='=-;;t::;aa'l pemerintah daerah mewujudkan vis~ danmisi daera~ :::a : a~ =='""'::-:::::::- o'onomi daerah.1.4 HASIL DAN MANFAdapun nas ; ar.;; c .,arap~an dari penelitian ini adalah teridentifikasinyasejauhmana kelemoagaan oemerin~ah daerah secara efektif dan efisien mewujudkanvisi dan misi Pemenntah :Jaeran aa,am pemantapan otonomi daerah, antara lain :1.4.1 Teridentifikasinja Keie"l:::>agaan pemerintah daerah yang efektif dan efisiendalam mewujuakan vis' dan misi Pemerintah daerah dalam otonomi daerah.1.4.2 Teridentifikasinya faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penataan .kelembagaan pemerintaha daerah dalam penyelenggaraan otonomi daerah.1.4.3 Tersusun dan terumuskannya rekomendasi mengenai kebijakan dan langkahyang perlu ditempuh untu k penataan kelembagaan Pemerintah Daerah yangefektif dan efisien. Yaitu langkah-langkah yang harus ditempuh PemerintahPusat dan Pemerin tah Daerah untuk mengoptimalkan peran kelembagaandaerah dalam penyelenggaraan otonomi daerah mewujudkan peningkatankesejahteraan masyarakat dan good governance.Dengan demikian manfaat penelitian ini adalah agar penataan kelembagaanpemerintah daerah dapat direformasi dengan benar-benar berdasarkan kebutuhanyang efektif dan efisien. Sehingga anggaran daerah (APBD) secara proporsionaldapat meningkat untuk membelanjai kegiatan publik, atau peningkatan kesejahteraanmasyarakat, tidak hanya lebih banyak membiayai birokrasi (belanja birokrasi).Berdasarkan hal itu akan dapat dirumuskan kebijakan dan langkah yang perluditempuh dalam reformasi birokrasi pemerintah daerah untuk mewujudkan goodgovernance.,


6BAB IITINJAUAN PUSTAKA2.1 PENGORGANISASIAN PEMERINTAH DAERAHPada hakekatnya Pemerintah Daerah sebagai lembaga atau institusimerupakan suatu organisasi yang mempunyai visi dan misi sebagaimana padaumumnya ditetapkan pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah ataupada Rencana Strategis Daerah. Pemerintah Daerah suatu organisasi yang terdiri darikelompok manusia yang diorganisasikan sedemikian rupa untuk dapat mencapaitujuan pemerintah daerah sebagaimana ditetapkan.Dengan demikian fungsi pengorganisasian mempunyai peranan yang sangatstrategis untuk dapat mencapai dan mewujudkan tujuan pemerintah daerah secaraefektif dan efisien. Dengan efektivitas diartikan mencapai hasil sepenuhnya sepertiyang benar-benar diinginkan, setidak-tidaknya berusaha mencapai hasil semaksimalmungkin. Sedang efisiensi adalah perbandingan yang terkait antara hasil danpengorbanan. Dan hal ini sudah merupakan aspek yang sangat penting sejak ilmumanajemen sudah dipraktekkan dalam kehidupan modern masyarakat, sebagaimanadikemukakan oleh Charles Beard (1937), bahwa manusia modern adalah manusiayang menekankan rasionalitas, efektivitas dan efisiensi.Fungsi pengorganisasian meliputi penentuan bidang tugas pekerjaan,pengelompokan bidang-bidang tugas itu, pembagian orang-orang ke dalam kelompokkelompok,penetapan tugas kepada masing-masing kelompok, pembagian kelompokserta penetapan wewenang kepada masing-masing kelompok sub kelompok. Bentukdari hasil pengorganisasian disebut sebagai struktur organisasi yang merupakankompleksitas hubungan kewenangan-kewenangan dan tanggungjawab, seperti yangterlihat dalam kelembagaan pemerintah daerah (Lembaga Administrasi Negara,1978).Struktur, bagaimanapun baiknya yang hendak diusahakan dalampengorganisasian, bukan merupakan tujuan melainkan alat untuk mencapai tujuan.Organisasi pemerintah daerah yang efisien dengan segala kejelasan antar satuan. 'kerja perangkat daerah (SKPD) antar bagian , sangat menentukan keberhasilanorganisasi dalam pencapaian tujuan. Organisasi dalam hal ini semua kelembagaanpemerintah daerah, harus cocok untuk dapat mengemban tugas yang dibebankan ,, .memungkinkan koordinasi struktural, baik vertikal maupun horisontal dan merupakankerangka sinkronisasi dari kegiatan-kegiatan yang dilakukan. Oleh karena itupembentukan organisasi Pemerintah Daerah harus didasarkan pada asas-asas yang


7rasional dan laya"' ::ss:;.s, :=


8secara mengecil da'l rer·ve;;'i. ::::penyusunan kelembagaa~..,1a'l yan g sesungguhnya dipedomani dalamBeberapa prinsipemperinci organisasi adalah sebagai berikut :(1) Prinsip pembagian na:J s ~ugas agar tu gas pokok dan fungsi organisasi terbagihabis dalam unit-unit ke~a ;sehingga kemungkinan te~ad i1ya2 Pn1sio perumusan tugas pokok dan fungsi yang jelas,duplikasi dan overlapping dapat dihindarkan ataudikurangi sekecil mungkin; 3 Prinsip akordian,yaitu pembagian tugas dalam unit-unit,besar kecilnya didasarkan pada beban kerja. Organisasi dapat meluas dan mengecil,akan tetapi tidak boleh ada fungsi yang hi lang; ( 4) Prinsip fungsionalisasi, yaitu fungsifungsiunit sebagai bagian tugas pokok dan fungsi keseluruhan organisasi; (5) Prinsipkoordinasi, integrasi dan sinkronisasi. Oengan pendekatan multi fungsional disampingdalam pelaksanaan tugas-tugas umum juga dalam perumusan kebijakan sehinggabenar-benar serasi satu sama lain: (6) Prinsip kontinuitas, yaitu walaupun beberapapemain atau pegawai berhalangan, pencapaian tujuan harus berjalan terus; (7) Prinsipjalur dan staff, yaitu perbedaan antara tugas dan fungsi unit organisasi yangbertanggungjawab melaksanakan tugas pokok dan unit organisasi yangmelaksanakan kegiatan-kegiatan yang bersifat menunjang; (8) Prinsipkesederhanaan,yaitu mencegah timbulnya sistem instansi atau badan-badanpermanen dan semi permanen yang bersifat ekstra atau non struktural seperti Tim .,Panitia, dan sebagainya; (9) Prinsip fleksibilitas, tanpa mengorbankan prinsipkontinuitas organisasi harus mampu menyesuaikan diri dengan perubahan yangdituntut; (1 0) Prinsip Pendelegasian wewenang yang jelas. Yaitu untuk memungkinkanpejabat bawahan untuk bertindak sesuai dengan wewenangnya secara efektif tanpasetiap kali minta petunjuk atasan; (11) Prinsip pengel.ompokan secara homogen, yaitudiperhatikan beban kerja, ruang lingkup dan jenis tugas-tugas dan funsi-fungsi ; (12)Prinsip tersediannya pegawai, yaitu penyusunan organisasi harus memperhitungkantersedianya pegawai dan kemungkinan pengisian jabatan-jataban; (13) Prinsiptersediannya anggaran dan fasilitas kerja, yaitu tersediannya anggaran dan fasilitaskerja; (14) Prinsip rentang pengendalian (span of contra!), yaitu bahwa rentangpengendalian pejabat pimpinan terbatas, maka perlu diperhatikan dalam menentukanjumlah unit yang dibawahi..Dalam penyusunan kelembagaan atau seluruh SKPD yang ada di pemerintahdaerah, prinsip-prinsp seperti yang dikemukakan oleh Joseph K.Mossie harusdipedomani agar susunan organisasi dalam pemerintah daerah dapat mencapaitujuan mewujudkan visi dan misi secara efektif dan efisien.,Berkaitan dengan prinsip-prinsip pokok organisasi sebagaimana telahdikemukakan.pakar manajemen Henry Fayol, enam puluh tahun yang silam


9menyatakan bahwa dalam menyelenggarakan kegiatan-kegiatan pemerintahan untukmewujudkan ketertiban, keamanan , kesejahteraan dan kebahagiaan hidup warganegara dan masyarakatnya, baik yang bersifat rutin maupun pembangunan atauinsidentil, oleh pemerintah diperlukan suatu administrasi negara yang benar-benarefektif dan efisien . Administrasi 'legara, adalah keseluruhan penyelengaraankekuasaan negara dergc.:' ,.....,err'anfaatkan segala kemampuan aparatur sertasegenap dana dan a ala .... ~iJ


10peningkatan pelaya7'::n :;:~: :?., ~:;;-; s:Ja:J- No 84 Tahun 2000, kemudian diganti dengan PPNo 8 Tahun 2003. DengaP De'1erapan kedua peraturan perundangan tersebut,ternyata kelembagaan (SKPD yang ada di Pemerintah Daerah masih belum idealefektif dan efisien seperti yang diharapkan. Selanjutnya diganti dengan PP No 41Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah , yang pada hakekatnya juga belummampu menjadikan kelembagaan Pemerin tah Daerah lebih efektif untuk mewujudkanvisi dan misi daerah, mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat sesuaidengan tujuanb dan prin sip otonomi daerah.Dalam penjelasan PP No 41 Tahun 2007 dinyatakan secara tegas dan jelas,bahwa besaran organisasi perangkat daerah sekurang-kurangnya mempertimbangkanfaktor keuangan , kebutuhan daerah, cakupan tugas yang meliputi sasaran tugas yangharus diwujudkan, jenis dan banyaknya tugas, luas wilayah kerja dan kondisigeografis, jumlah dan kepadatan penduduk, potensi daerah yang bertalian denganurusan yang akan ditangani sarana dan prasarana penunjang tugas. Oleh karena itukebutuhan akan organisasi perangkat daerah bagi masing-masing daerah tidaksenantiasa sama atau seragam.Selanjutnya ditegaskan dalam implementasi penataan kelembagaan perangkatdaerah berdasarkan PP No 41 Tahun 2007, menerapkan prinsip-prinsip organisasi,antara lain visi dan misi yang jelas, pelembagaan fungsi staff dan fungsi lini sertafungsi pendukung secara tegas, efisiensi dan efektivitas, rentang kendali serta tatakerja yang jelas.Dalam Pasal 49 dan 50 PP No 41 Tahun 2007 ditetapkan bahwa dilingkunganpemerintah daerah ditetapkan jabatan fungsional sesuai dengan peraturanperundang-undangan, dan perangkat daerah yang didukung oleh kelompok jabatanfungsional, dilakukan penyesuaian dan rasionalisasi struktur organisasi.Seiring dengan itu berdasarkan Permendagri No 57 Tahun 2007 tentangPetunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah, dalam Pasal 2 ditegaskanbahwa penataan organisasi perangkat daerah dilakukan melalui analisis jabatan dan. 'analisis beban kerja sesuai peraturan perundang-undangan.Namun dalam kenyataan yang dihadapi penataan kelembagaan pemerintahdaerah masih belum sungguh-sungguh berdasarkan prinsip-prinsip organisasi danseperti yang ditetapkan dalam PP No 41. ,Tahun 2007, karena terbukti masihcenderung dengan kelembagaan yang besar, sehingga anggaran sebagian besarpemerinta h Daerah lebih barja"' Lriiv.!' ~s~b . a ·,·a ; birokrasi dari pada belanja publik.


11BA.B IllDE PENELITIAN3.1 Metode dan Rencana PeneunanSesuai dengan tujua" :)5-e,':Ja'l yang pada hakekatnya untuk optimalisasi peranstrategis kelembagaa:- :Je"'"'e.;"'tah daerah secara efektif dan efisien mewujudkanvisi dan misi daerah da 2"1 pemantapan otonomi daerah. karena itu penelitian inidirancang untuk menguraikan , menjawab dan menjabarkan aspek aspekkelembagaan pemerintah daerah dalam penyelenggaraan otonomi daerah,dengan unit analisis adalah Propinsi dan beberapa Kabupaten/Kota.Dengan demikian penelitian ini bersifat deskriptif, dengan metode penelitian yangdigunakan adalah metode survey. Metode ini dipilih untuk dapat menggambarkanfenomena sebagaimana adanya, serta memungkinkan diadakan kajian yang lebihmendalan dan luas, yang dapat mengungkapkan masing-masing variabel yangditeliti.3.2 Teknik Pengumpulan Data dan AnalisisUntuk dapat memperoleh hasil penelitian yang diharapkan sesuai dengan tujuanpenelitian, maka teknik pengumpulan data dan informasi dilakukan melaluipenelitian lapangan (Field research) dan penelitian kepustakaan (liberaryresearch) sebagai berikut:3.2.1 Untuk memperoleh data primer mengenai berbagai fenomena yang akandikaji, penelitian lapangan dilakukan dengan menggunakan wawancara(interview) dan kuesioner. Dengan demikian diharapkan dapat diperolehdata dan informasi yang lebih mendalam mengenai topik yang diteliti.3.2.2 Data Sekunder diperoleh melalui penelitian kepustakaan, yaitu denganmelakukan penelaahan literatur, dokumen, laporan dinas dan peraturanperundang-undangan. Sehingga diharapkan dapat menyusun konsepberpikir yang didukung data dan informasi yang akurat dan relevan.. .Data dan informasi yang dikumpulkan, di edit dan diperiksa kelengkapan3.2.3 Teknik pengolahan data dan analisis data dilakukan dengan langkah : (1)dalam akurasi dan relevansinya dengan penelitian. (2) Kemudian datatersebut diberi kode dengan klarifikasi data yang sudah diedit untukditabulasi (dikelompokkan) sesuai dengan lokasi dan indikatornya kedalam tabel frekwensi . ({) Selanjutnya dilakuk~m analisis secara deskripsia'itatif dan ku antitatif.


123.3 Sampel/ Responden 'PenelitiaPada dasa~· dilakukan terhadap seluruh kelembagaanatau perangkat aa::nn t=· : ::L :r'..r.~a n cae·ah Propinsi , Kabupaten/Kota, baik instansilini maupun insta",s •:.:7:.;s ~J:":::: ~Ur.iU-< cross check dilakukakn terhadap organisasimasyarakat, organ 1Sas1 :·o:es perguruan tinggi dan tokoh masyarakat sertastakeholders pemer.,tar cae·a" yang dianggap relevan dengan penelitian.Berkaitan deflgan hal itu , mengingat berbagai keterbatasan makapemilihan sam pe l' resooncer~ di akukan secara proporsional yang difokuskan pad aorganisasi perangkat daerah.satuan kerja pemerintah daerah (SKPD) di propinsidan kabupaten/kota dengan responden para pejabat pemerintah daerah yangdiperkirakan memahami dan dapat memberikan informasi yang relevan .Disamping itu sebagai responden yaitu pimpinan dan anggota DPRD organisasikemasyarakatan , organisasi profesi, tokoh masyarakat dan perguruan tinggi.3.4 Lokasi PenelitianLokasi penelitian di Propinsi Jawa Timur, Propinsi Jawa Barat, PropinsiKalimantan Selatan dan Propinsi Sumatera Utara.3.5 Ruang Lingkup PenelitianBerdasarkan rumusan permasalahan yang telah dikemukakan, makaruang lingkup penelitian difokuskan pada pengorganisasian pemerintahan daerah,jumlah dan jenis yang ideal sesuai dengan visi dan misi, serta potensi dankarakteristik daerah dalam penyel.enggaraan otonomi daerah guna mewujudkangood governance.3.6 HipotesisDari latarbelakkang dan permasalahan yang telah di uraikan maka dapatdikemukakan hipotesis: Jika kelembagaan atau perangkat daerah disusun secarasungguh-sungguh berdasarkan potensi dan karakteristik daerah, maka visi danmisi daerah dapat diwujudkan secara efektif dan efisien ·sebagaimana. 'diamanatkan Undang-Undang No 32 Tahun 2004 dalam penyelenggaraanotonomi daerah.3. 7 Konsep Operasional,Pengertian atau konsep operasional variabel-variabel dalam penelitian iniadalah sebagai berikut :


131. Kele mbagaa~ ::::o:::;-" ~::.:-..;:o ;-, • s;a Perangkat Daerah (SKPD) PropinsiKabu paten. r


1411 Kebijakar ::::a:i:: •i::s:::=:r:: rr.empa~an ketentuan-ketentuan yang telanditetapkan oie- ~ ::. :: ; t e.;-,•: s.r, :: a ~ tnruk dijadikan pedoman, pegangan. ataupetunjuk da la:"" :.:.:-.;e::..::.::n;::"' r-aJpun pelaksanaan program/kegiatan gunatercapainya ~e i a- . :::c ;- ::. a ·:::.-:- .. e:e~adu a n dalam perwujudan sasaran, tujuanserta visi arao..1 7


15•BAB IPANG ANA. PROPINSI JAWA TIMUR4.1 KOTA SURABAYA4.1.1 GAMBARAN UMUM DAERAKota Su rabaya adalah salah satu daerah otonom dari 38 Kabupaten/Kotayang berada di wilayah Propins· Jawa Timur. Kota Surabaya terletak antara 07,21°Lintang Selatan dan 112 , 36 ~ sampai dengan 112,54° Bujur Timur. Kota ini merupakandaratan rendah dengan ketinggian 3-6 meter diatas permukaan air laut, kecuali disebelah selatan ketinggian 25-50 meter diatas permukaan laut. Sebelah Utaraberbatsan dengan Selat Madura, Sebelah Timur dengan Selat Madura, SebelahSelatan Kabupaten Sidoarjo, sedangkan sebelah Barat berbatasan denganKabupaten GresikLuas wilayahnya seluruhnya kurang lebih 326,36 km 2 yang terdiri dalam 31kecamatan dan 163 Desa/Kelurahan, dengan penduduk sebanyak 2.828.486 jiwa.Jumlah penduduk Kota Surabaya paling banyak di Kecamatan SawahanSurabaya Selatan sebanyak 219.146 jiwa, dan jumlah penduduk paling sedikit dikecamatan Bulak Kota Surabaya Utara yaitu sebanyak 33.681 jiwa. Sedangkanwilayah terluas adalah daerah Benowo Kota Surabaya Barat 45.79 km 2 , dan luaswilayah paling kecil adalah Kecamatan Simokerto Kota Surabaya Utara dengan luas2.59 km 2 .4.1.2 .Visi dan Misi Kota SurabayaUntuk mewujudkan masa depan Kota Surabaya yang dicita-citakanditetapkan Visi Kota Surabaya yaitu "Surabaya Cerdas dan Peduli" dan dijabarkan kedalam 8 misi yang diem ban yaitu (1) Mewujudkan pemerintahan yang demokratis,berkeadilan, transparan dan akuntabel, (2) Meningkatkan akselerasi pertumbuhanarus perdagangan barang dan jasa dalam skala regional maupun )nternasional sertamemadukan wilayah Greater Surabaya dalam suatu sistem tata ruang yangterintegrasi didukung infrastruktur, sistem transportasi dan sistem IT yang memadai,(3) Meningkatkan iklim yang kondusif bagi pengembangan koperasi, Usaha MikroKecil dan Menengah (UMKM) in~stasi . serta menciptakan keterpaduan antarapengusaha kecil, menengah dengan pengusaha besar, (4) Meningkatkankesejahteraan masyarakat melalui pembangunan sosial, masyarakat, (5) Mewujudkan


16penataan ling kunga~ o:ci.::o ~· ::: rr ; t-=-.rs:,"i._ se'lat, hijau dan nyaman melalui penataanlingkungan kota dan ::;e- - ; k:::!::::1 f~- ;s1 ,...,au pun kapasitas prasarana dan sarpnalingkungan melalui kerje.sc-::: .::::::- : -era:- serta masyarakat, (6) Meningkatkan kualitaspendidikan yang ber,.;a .·.::s.:::n ·g :::a• dan terjangkau bagi warga kota sertamenyiapkan generas r:1~ca v::::-; s1a:> menghadapi tantangan kemajuan zaman (7)Meningkatkan kua 1 :,er::::-a:--;ar; '11asyarakat tentang lingkungan sehat dan perilakusehat, (8) Menggali de." ,.,..,e- "';


17Ml.sl· Ket1·ga · (1) l'·'e.., --~:::·;,.::-• , ·1 ::::: "-- '• - II n - ;::._:::-:: ___ ,.,_ Kecil, Menengah (UMKM), Koperasi danlnvestasi, dengan stra:eg :=-::.a;:!:; =.- :::enmgkatan penyediaan jaringan pendukunguntuk UMKM, koperas can. .,,~=sias i. (2· '.'eningkatnya perluasan kesempatan kerjadan perlindungan tenaga ""s--;a :e-~a- strategi pembangunan peningkatan perluasankesempatan kerja dan :::s --t -=~-. ;a- teflaga kerja, (3) Meningkatnya ketahananpangan dan pendapatan rnasya·a:.:.a:. cengan strategi pembangunan pemberdayaanmasyarakat petani dan neJa 1 a-Misi Keempat : (1) Men-'lgkat:~ya kualitas kehidupan keluarga miskin; danmeningkatnya pelayanan penyanaang masalah kesejahteraan sosial, dengan strategipembangunan pemberdayaan masyarakat miskin dan penyandang masalah sosial, (2)Terwujudnya penataan dan pembinaan usaha sektor informal secara proporsional danmodern, dengan strategi pembangunan penataan dan pembinaan PKL.Misi Kelima: (1) Pembangunan kota berwawasan lingkungan, (2) Peningkatankualitas dan kuantitas Ruang Terbuka Hijau , (3) Peningkatan sistem pengendalianbanjir, (4) Peningkatan pengelolaan sampah, (5)Peningkatan pencegahan danpenanggulangan ba haya kebakaran , (6) Peningkatan kualitas permukiman.Misi Keenam ; (1) Meningkatnya kualitas pendidikan sesuai dengan perkembanganilmu pengetahuan dan teknologi,dan terwujudnya pemerataan dan perluasanpendidikan bagi warga kota, dengan starategi pembangunan peningkatan kualitas danpemerataan pendidikan, (2) Meningkatnya kualitas keterampilan generasi muda danprestasi olahraga, dengan strategi pembangunan peningkatan peran generasi mudadan peningkatan prestasi olahraga.Misi Ketujuh: (1) Meningkatnya akses kesehatan masyarakat, dengan strategipembangunan pemberdayaan masyarakat melalui penyebarluasan informasi tentangkesehatan, (2) Meningkatnya akses pelayanan kesehatan yang terjangkaumasyarakat, dengan strategi pembangunan meningkatkan peran posyandu danpuskesmas sebagai ujung tombak pembangunan kesehatan amsyarakat, (3)Terbangunnya lingkungan sehat dan perilaku sehat, dengan strategi pembangunanOptimalisasi kinerja pelayanan kesehatan dan peningkatan kualitas dan kuantitastenaga medis;Misi Kedelapan : (1) Terwujudnya kelestarian budaya lokal Yf=lnQ menunjangkepariwisataan, dengan strategi pembangunan pengembangan kepariwisataan, seni,budaya yang konstruktif dan kontekstual, (2) Terwujudnya kerukunan antar kelompokmasyarakat dan antar umata beragama, dengan strategi pembangunan mendorongterciptanya kerukunan hidup bermasyjfakat, beragama, berbangsa dan bernegara,(3) Terwujudnya kualitas hidup dan perlindungan terhadap perempuan dan anak,


18dengan strategi pemba"'; t:r..::­anak-~ .... s.,..,oerdayaan perempuan dan perlindungan :4.1.4 Prioritas Pembangunan DaeraBerdasarkan sasa-a ~ ,.a:-:£ harus dicapai serta berbagai masalah dantantangan pokok yang harus c oeca:'l


194.1.5 Kelembagaan Satua4.1.5.1 Nomenklatur danUntuk me,a .... Jl.!": ::: :-larah kebijakan sena :::Pemerintah Kota Surabaya, strategi danan daerah, yang telah ditetapkan, dalampenyelenggaraan perne i'~~: n c:. n cc:.s~a'l , walikota kepala daerah dibantu olehperangkat daerah, yang s:'"L;:i!!r a·ga., sasinya ditetapkan dengan peraturan daerah.Perangkat daera., (o~aSurabaya terdiri atas unsur staf yang membantupenyusunan kebijakan oan ::-:ore "lasi, di wad a hi dalam Sekretariat, unsur pengawasyang diwadahi dalam oen~u !r.nspektorat, unsur perencana yang diwadahi dalambentuk badan, unsur pe('ldul


20Lembaga -e.-- 3 "(:O?ti c::~~~g..,~ ::;s '19 dipimpin oleh seorang Kepala Badanatau Kantor, dan Rlnspektorat dipimpiPembangunan , (2) Baac;-dan Perlindungan Mas/ara· c.::_;:-_:;.:J. ::Jaerah dipimpin oleh seorang Direktur qanorat, terdiri dari : (1) Badan Perencanaanidu p, (3) Badan Kesatuan Bangsa, Politik:4J 3c.Ga'l Pemberdayaan Masyarakat dan KeluargaBerencana, (5) Badan -


21jabatan bukan beraasar(.a;" [a ! a :it--=~a~: a n. g pendidikan formal, melainkan syarat 'kepangkatan. Hal ~e~s:=.:_: rr.. =-;-:-.,_:.:;-.. ;ar:..f-:, 1gkat efektifitas dan efisiensi pencapaiandan fungsinya dalam penyelenggaraanDibidang sara:-a ::·::;-:= ....,.-::=:- 1 a'lg dibangun dan diperbaiki atau direhabilitasidi Kota Surabaya mas- -:: ..;;a::a:: :Jc......,asalahan antara lain : (1) Proses penentuanlokasi prioritas pem ban~..!r.a:-f;:=:: ... -g khususnya gedung sekolah yang berasal dariusulan jaring aspiras, rr~as 1 · a~a-::a~ dan Musrenbang yang memerlukan waktupendataan dan survey la:::>a-ga '1yang cukup lama, (2) Lambatnya penyiapandokumen pengadaan barang dan jasa pada pekerjaan pembangunan gedungpemerintah (LPPD Kota Surabaya Tahun 2009).Permasalahan lainnya yang dihadapi Kota Surabaya, adalah kepadatan lalulintas yang masih berada pada ambang kritis yang belum ada penyelesaiannya.Sampai tahun 2009 tidak terdapatpenambahan jalan yang signifikan, di sisi lainjumlah kendaraan meningkat pesat, sedang beberapa alternatif rencana penangananmasalah kemacetan masih belum terealisasi. Pembangunan pendidikan masihmemerlukan perhatian khusus dalam hal; penyelesaian rehabilitasi bangunan sekolahyang belum seluruhnya terselesaikan, peningkatan kompetensi guru yang dibuktikandengan kurangnya tenaga pendidikan yang bersertifikasi, serta masih kurangnyaperpustakaan sekolah terutama di sekolah swasta. Demikian beberapa hal yangmerupakan pencerminan masih kurang efektifnya dan efisiennya kelembagaanpemerintah kota dalam mewujudkan otonomi daerah. Hal itu sudah tentu dipengaruhioleh beberapa faktor.4.1.5.2 Faktor-Faktor Yang Mempengarui KelembagaanSebagaimana diamanatkan dalam Penjelasan PP No 41 Tahun 2007,bahwa dasar utama penyusunan perangkat daerah dalam bentuk suatu organisasiadalah adanya urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah, yang terdiridari urusan wajib dan urusan pilihan, namun tdiak berarti bahwa setiap penangananurusan pemerintah harus dibentuk ke dalam organisasi tersendiri.Prinsip yang dianut daam Peraturan Pemerintah ini untuk rn~mberikan arahdan pedoman yang jelas kepada daerah dalam menata organisasi yang efektif,efisien , dan rasional sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan daerah masingmasingserta adanya kordinasi, integrasi, sinkronisasi dan simplikasi serta komunikasikelembagaan antara pusat dan d~rah . Besaran organisasi perangkat daerahsekurang-kurangnya mempertimbangkan faktor keuangan , kebutuhan daerah,cakupan tugas yang meliputi sasaran tugas yang harus diwujudkan, jenis dan


22banyaknya tugas =ii:: -::an ·~ondi s i geografis, jumlah dan kepadatan:penduduk, patens; aae·a- ;':: -::.; t-=.:-"~ ~· a- ce'lgan urusan yang akan ditangani, saranadan prasarana pen...;""'.Jan; t:J;-as C.e., Karena itu kebutuhan akan organisasiperangkat daerah bag· ~aS !..."l ~-.11: asw ;;; caerah tidak senantiasa sama atau seragam.Berkaitan de",ga- -:~• .:a l a :~. ir'1o ementasi penataan kelembagaan perangkatdaerah berdasarkan PP t·•c .! ; Ta:-tun 2007 diterapkan prinsip-prinsip organisasi,antara lain visi dan mis: la-:~ ,e1as. oe'embagaan fungsi dan staf dan fungsi lain sertafungsi pendukung secara regas ersiensi dan efektifitas, rentang kendali serta tatakerja yang jelas.Secara normatif penyusunan kel embagaan pemerintah Kota Surabaya telahdisusun dengan baik sesuai dengan amanat PP No 41 Tahun 2007, namun dalamrealitas yang dihadapi kelembagaan SKPD Kota Surabaya belum berfungsi secaraefektif dan efisien dibandingkan dengan tugas dan fungsi pemerintahan kota sesuaidengan visi dan misi yang akan diwujudkan.Berdasarkan PP No 8 4 Tahun 2000 tentang Organisasi Perangkat Daerahjumlah dinas di Pemerintah Kota Surabaya ter dapat 22 Dinas, dan berdasarkan PPNo 8 Tahun 2003 tenta ng Pedoman Organisasi Perangkat Daerah, jumlah dinasdiciutkan menjadi 15 Din as , selanjutnya berdasarkan PP No 41 Tahun 2007 tentangPedoman Organisasi Perangkat Daerah jumlah dinas sebanyak 18 Dinas.Dengan ditetapkan SKPD Kota Surabaya yang terdiri dari 18 dinas dan 10Lembaga Teknis serta SKPD lainnya, dalam kenyataan yang dihadapi SKPD ataukelembagaan tersebut masih belum efektif dan efisien dalam pencapaian visi dan misipemerintahan daerah Kota Surabaya. Ada beban kerja yang berlebih dalam satuSKPD dan ada SKPD yang mempunyai beban kerja yang sangat kurang memadaidibandingkan dengan struktur organisasinya yang demikian relatif gemuk. Hal itusudah tentu membawa dampak terhadap anggaran birokrasi dan mempengaruhisemakin terbatasnya belanja publik (wawancara dengan Bagian Organisasi danTatalaksana Kota Surabaya) .Faktor-faktor yang menyebabkan kurang efektif dan efisiennya KelembagaanPemerintah Daerah Kota Surabaya, karena dalam penyusunan kelembagaan danpenetapannya belum seluruhnya berdasarkan analisa beban ~er~a dan analisajabatan. Baru 28% SKPD dari 72 SKPD yang sudah melaksanakan analisa bebankerja dan ana lisa jabatan termasuk bag ian dan kecamatan.Dalam kaitan itu, standar kom petensi personil aparat masih belum ditetapkandalam suatu jabatan, hal mana jug~ berkaitan dengan penerimaan pegawai masihberd asarkan ijazah sesuai perrnlntaan SKPD yang bersangkutan. Profesionalismebelum dapat diterapkan :.-arera ~ . ca" aoa tekanan dari pemerintah pusat untuk


23jabatan fungsional. Untuk meningkatkan kemampuan aparat diklat teknis sudahdilaksanakan, tapi masih cenderung bersifat administrasi teknis, atau yang bersif.atsangat teknis seperti diklat dukun bayi oleh dinas kesehatan. Dalam penetapan SKPDdi Kota Surabaya sangat berpengaruh atas sikap DPRD, yang sering mempunyaiinterest tinggi. Sering dalam penetapannya ada kepentingan siapa yang melakukanpendekatan ke Dewan agar SKPD tersebut dapat disetujui.Karena belum adanya standar kompetensi jabatan pada SKPD pemerintahKota Surabaya masih ada pejabat yang latar belakang pendidikannya tidak sesuaidengan bidangnya misalnya lr Pengairan menjabat sekretaris SKPD dibidangpemerintahan. Formasi jabatan belum sesuai dengan standar kompetensi, hal itu jugaerat kaitannya masih adanya tarik menarik antara DPRD dan Pemda karena adaperbedaan pemahaman dan kepentingan.4.1.5.3 KesimpulanBerdasarkan data dan informasi yang diperoleh mengenai kelembagaanpemerintah daerah ini di Kota Surabaya dapat dikemukakan kesimpulan antara lain :4.1.5.3.1 Bahwa penyusunan dan penetapan kelembagaan pemerintah Kota4.1.5.3.24.1 .5.3.34.1.5.3.44.1.5.3. 5Surabaya secara normatif sudah dilaksanakan berdasarl


244.1.5.3.6lain sec'"''n;;:: .:J;: _::.::: •:~:Si ; 1; a~-g lebih menarik minat PNS .Perlu s 1 ~ .rr: r..:-scsj lk sss:)a .~aman unsur pemerintah daerah KotaSuraba]


25Meningkatkan pa rtis i pas ~ rr. cs v s~c t:: c:< ca am pembangunan yang berwawasan :lingkungan dan berkead .ta"' gs~csr ~ l '.'ewujudkan pemerintahan yang berkualitas,bebas dari KKN , dan profes onal aa a~


26(4). Mewujudkan pe:""s .... -·::.ii::.:: F:ii ts"' _a .,ras, bebas dari KKN , dan profesional :dalam kerangi


27pelestraian ling::!.!r..~a~ r...::i-.::- d.:;;; :}engelolaa sumber daya alam secaraberkelanjutan. 1 :::\ =:r..::..; ka:a:- :.c-:s::Jasl dan pemberdayaan stakeholders untukmelakukan pengc..·.as::-. s s·=- :s~a:aanruang , pelestarian lingkungan hidupserta pe me lih arac: ~ crt:.~ :s:"'-':.:;..!r secara partisipatif, (d) Pengembangankemampuan apa·a:~ • ;-s :a.. s ~ - :c:" ca"l kapasitas pengawasan dari masyarakatdalam pengelolaan asss< ;::rb .- sscara profesional.4.2.2.3 Prioritas Pem bangunan DaerahBerdasarkan rumusan strateg i-strategi dasar tersebut danmempertimbangkan kondisi yang ada serta berpedoman pada Peraturan MenteriDalam Negeri tentang Pedoman Penyusunan APBD tahun 2008, PemerintahKabupaten Sidoarjo menetapkan prioritas pembangunan sebagai berikut : (1)Peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan , (2) Pengatasankemiskinan dan pengangguran, (3) Peningkatan Pemerataan PengembanganWilayah, (4) Peningkatan Pemberdayaan Masyarakat dan UMKMK, (5) RevitalisasiPertanian, (6) Penegakan Hukum dan HAM , Pemberantasan Korupsi dan ReformasiBirokrasi, (7) Pengendalian Pemanfaatan Energi dan Sumberdaya Mineral danPelestarian Lingkungan Hidup.Kabupaten Sidoarjo mempunyai kedudukan strategis di kawasan GERBANG-KERTASUSILA dan merupakan hinterland dari lbu Kota Provinsi Jawa Timur sangatberpengaruh terhadap tingkat pertumbuhan ekonominya. Beberapa faktor pendukungdari pertumbuhan Kabupaten Sidoarjo, diantaranya memiliki dukungan insfrastrukturdan utilitas yang baik Ualan, bandara, terminal, telekomunikasi dan sebagainya), dansebagai kota industri yang didukung dengan kegiatan perikanan dan pertanian yangmaju .Adanya bencana lumpur panas di Kecamatan Porong telah menimbulkankerugian ekonomi, terutama dengan tidak berfungsinya jalan tol pada ruas jalanPorong-Gempol yang merupakan urat nadi perekonomian dan jalur transportasi orangmaupun barang dari dan ke Surabaya, mengakibatkan dampak yang luar biasa antaralain : peningkatan pembiayaan distribusi hasil produksi industri,' tidak dapatberproduksi dan menurunnnya produktivitas usaha di sektor industri, perdagangan,jasa , hotel dan jasa konstruksi.Menurunnya daya sa ing Sidoarj o salah satu tujuan investasi di Jawa Timursebagai akibat investor takut lokasi u~ h a ny a menjadi sasaran luapan lumpur, jugaberpengaruh terhadap l aj~ :Je'1.Jmburar investasi dan menurunnya produktivitas


28usaha dan masyara·-ai... ~ =- ~ t-J :n::::a-:Jai< terhadap sulitnya upaya peningkatanpertumbuhan dan peme·a~=.an ::k0r.:::mJ Sldoarjo, perluasan kesempatan kerja ser;tapeluang berusaha.Salah satu upa:,·a ~::-:::;-.-a- i


29Dalam oe- v e t ::: ,:-~ :::::::-;:: ::: ru c·=.::t:=fw:aran daerah, kepala daerah di bantu olehperangkat daerah }'E.c_-. ::e·oasarkan prinsip-prinsip manajemen yaflgterdiri atas unsur p·nsur pengawas, unsur perencana, unsurpelaksana,_'"\ g ::a- ..;~sJr pelayanan. Dasar utama penyusunanperangkat daerah ca a-- 0er.:,__;:. suaw organisasi, adalah adanya urusanpemerintahan yang me..,~a: ··e.·. ::=-s..,ga., daerah, yang terdiri atas urusan wajib danurusan pilihan. Namun tica.·~ nerar,. :Ja1wa setiap penanganan urusan pemerintahanharus dibentuk ke dalarr o·ga":sas


30Selanjutf'y c. t-:: ·r-3::.~.=:::-~=:::: .?=:~:: ~ •5. ;:,erda No 21 Tahun 2008 ditetapkan Dinas 'Daerah Kabupater S•i::.::.ij:'. y=: :::-...:: - (il 0 'las Pendidikan, (2) Dinas Kesehatan,, (3)Dinas Sosial dan -s ~a;:: ~~ =~= . (~ ) C-as Kependudukan dan Pencatatan Sipil, (5)Dinas Pemda,Oiah ='.age. ~~2-'":::!:fav ac.'"' aan Pariwisata, (6) Dinas Perhubungan, (7)Dinas Koprasi, UK:.t :::::;--:':!st-7a7i ;:,e·cagangan, Energi dan Sumber Daya Mineral,(8) Dinas Pertanian Sle'"'"'s:~ -:::::- :c.~ =>enemakan , (9) Dinas Kelautan dan Perikanan,(10) Dinas Pasar, ,-;1 1 u -as :J:ve~aan Umum Cipta Karya dan Tata Ruang, (12)Dinas Pekerjaan Umurn 3 -a '.'a:-ga. 13) Dinas Pekerjaan Umum Pengarian, (14)Dinas Kebersihan dan =>er.:ama1a'1. 15) Dlnas Pendapatan , Pengelolaam Keuangandan Aset.Berdasarkan Perda No 21Tahun · 2008 ditetapkan unsur pengawaspenyelenggaraan, unsur perencana dan lembaga teknis penyelenggaranpemerintahan daerah Kabupaten Sidoarjo yaitu : (1) lnspektorat Kabupaten , (2) BadanPerencanan Pembangunan Daerah, (3) Badan Kepegawaian Daerah, (4) BadanPelayanan Perijinan Terpadu, (5) Badan Lingkungan Hidup, (6) Badan KesatuanBangsa, Politik dan Perlindungan Masyaraka, (7) Badan Pemberdayaan Masyarakat,Perempuan dan Keluarga Berencana, (8) Badan Ketahanan Pangan, (9) KantorPerpustakaan dan Arsip, (1 0) Rumah saki! Umum daerah, (11) Kecamatan, (12)Kelurahanan , (13) Staf Ahli, (14) Kantor Satuan Pamong Praja, (15) Kantor PengolahData Elektronik.Sejalan dengan kebijakan pembangunan daerah, kendala yang dihadapi,strategi dan prioritas pembangunan daerah yang disusun secara terintegrasi dengankebijakan dan prioritas pembangunan nasional yang akan dilaksanakan di daerah,maka penggunaan anggaran belanja Kabupaten Sidoarjo Tahun 2010 diarahkanuntuk dapat mendukung 4 prioritas pembangunan yaitu : (1) Pengentasan pendudukmiskin dan pengangguran melalui peningkatan aksesbilitas masyarakat terhadapsarana dan prasarana pendidikan serta kesehatan dan sarana prasarana ekonomilokal, (2) Pendayagunaan peran serta aktif masyarakat dalam mewujudkanpembangunan, stabilitas politik dan keamanan serta perwujudan tata pemerintahanyang baik guna menciptakan pelayanan publik yang optimal, (3) . Pemanfaatansumberdaya alam potensial yang berwawasan lingkungan dan ber'kelanjutan, (4)Penguatan pembangunan infrastruktur perhubungan dan energi serta perluasaninvestasi dalam bidang pertanian dan UMKMK guna meningkatkan pertumbuhanekonomi.,Ditinjau dari jumlah penduduk sekitar 1 ,8 juta pad a tahun 2010 berdasarkanskor yang ditetapkan oleh PP No: 41 Tahun 2007 maka jumlah kelembagaan SKPD di


31Kabupaten Sidoar;::: :::.:"-­-~~~-:-= ::engan 15 Dinas dan 15 Badan sertalembaga teknis Ia M- y:: •I:-':-- ; .:: -:::~ segi luas wilayah yaitu 80,998 km2 , jugamerupakan pola ma."s -..:: ~ d"=:::.:-.:: r.rrr.!::- SKPD tersebut cukup memadai. Namundari segi efektifitas da:)a~ ·:"?.::~::~ ::.:-, 1 :l :: ~if -·a;;g ~=s·~-;, :::-o•a minimal. Demikian juga nomenklatur masihada yang tidak menga"or:-;::-:::s · e::: .... "'an fungsi seperti Badan Ketahanan Panganyang tidak ada penyulu."' pe-:ar.:an cern -


32kerja yang je 1 as. ·=·=s=s- .. .erangkat daerah sekurang-kurangnyamempertimbang ... a.:. f~c:; !!:=.:..-:::.~.:..-:!: ::t :.r:~ nan daerah, cakupan tug as yang meliputisasaran tug as yar:g ;.::::--..:~ ·=----....::fr:: :-J, J=::i:s can kepadatan penduduk, potensi daerahyang bertalian ce~~::: r. t!:-:: ~2~ y;:.::; ::~; ::: r. c'iangani , sarana dan prasarana penunjangtugas. Dengan ce~ ·:J.


33kordinatornya sa:-..;:: 1== =-~-::=:..: :;:! ~;a"' aengan itu perlu SKPD PemberdayaanMasyarakat c · nc~ h c=.:-~:::': 2, ya': .... Badan Pemberdayaan Masyarakat danBadan Pemberaa)·::.:r:. li=srs.:"""l:>:Er- ca'l KB. Nomenklatur Bidang PengentasanKemiskinan per1_ o::-:::S~ a "!! k s~::. serta pembentukan UPTBPLKB pada empatwilayah eks pern:)a ;;.j: =:::_:-a:J ses .. m dengan evaluasi pemecahan BPMPKB.(5) Hasil evaluasi per:J~c. :s-a:::: ~e-da No 21 Tahun 2008 terhadap Dinas Sosialdan Tenaga KerJa aga~ S':


34(1 0) Fungsi pro gra~ :::,::-:-&~:c:.:=.::::: ,:~: ::wa~ wakil Direktur Umum dan Keuangan 'RSUD tidak on;:.m::J r:s:-:;1'~.-:t=-;i:f·· ....... g fun gsi pelayanan. Penanganan IT diRSUD belum o::lE---;::1 •J.J..::!~ E-- :e~u dikaji penambahan Wakil Direktur khususmenangani pere"'CGllcS:i c::.-(11) SKPD Bidang '


35norr.::: karena belum terciptanyakele...., ::::;~4.2.3.3.2 Beberap:: G= -===-= ,~:: :::..:... :: ~ c.::s - a hadapi dalam penyusunan kelembagaanSKPD ferr:.::=:::::-:. r~ ::t:Ip :::e .- Sidoarj o, yaitu adanya SKPD yang terlaluberat :::;:=:::,:: ~ t::;::.s:r:: .::;;- seoagainya , karena dalam penyusunan danpeneta:::;a;:;-;1::: t-=~rr. •::..er:asarkan analisa beban kerja dan analisajabatar se-:a s::..::-::a:- !o;o"""::letensi yang objektif sesuai dengan visi danmisi Ka4.2.3.3.3 Be rkaitar :e-;::r~. iit. D?RD sebagai mitra utama Pemda dalampemamapa- ·-e:: ; a~: a , rnelalui penambahan perda tentang kelembagaan,pada ken 1 aiaa-- 1 a belum mempunyai pemahaman yang mendalammengena se!J -< oe .·uK kelembagaan secara profesinalitas, sehinggaku rang optirra '11engkritisi rancangan kelambagaan yang diajukan olehPemda.4.2.3.3.4 Penempatan seorang pejabat dalam SKPD belum berdasarkan standarkompetensi dan profesionalitas, hal itu mempengaruhi kinerjakelembagaan dalam melaksanakan fungsi pemerintahan daerah dalampelayanan publik dan peningkatan kesejahteraan . Terutama yang terjadisaat ini Kepala Daerah sesuai motif politiknya menggeser ataumenempatkan seseorang pada jabatan tertentu, fenomena ini terjadidisebabkan banyak faktor non teknis yang bersifat politik dijadikaninstrument daripada faktor profesionalisme.4.2.3.3.5 Salah satu aspek negatif dalam penataan kelembagaan yang efektif danefisien dengan dilaksanakan kebijakan desentralisasi dan otonomi daerah,adalah adanya pemekaran birokrasi di tingkat lokal dengan kualitaspegawai yang rendah dan pandangan kedaerahan yang sempit dankurang pengalaman dalam mengelola administrasi pemerintahan daerah.4.2.3.3.6 Sehubungan dengan itu perlu segera ditetapkan standar kompetensi yangdituangkan dalam peraturan daerah, yang bersifat mengikat bagi kepaladaerah untuk tidak seenaknya mengganti, mencopot. at'au memecatpegawai daerah. Disisi lain hal itu akan dapat memacu pegawai daerahuntuk meningkatkan kapasitas dan profesionalismenya untuk dapatmenduduki suatu jabatan tertentu . Dengan demikian akan mendorongkinerja pemerintah daerah ilkan lebih produktif, efisien dan efektif.


36B. PROPINSI JAWA St. ·;::


37Visi Kota Bandung tahun 2009-2013 adalah Memantapkan kota Bandung 'sebagai Kota Jasa Bermartabat. Kota Bermartabat diartikan sebagai kota yangmempunyai harga diri yang dapat dibanggakan oleh seluruh warganya, memilikipelayanan publik prima tanpa membedakan status. Arah visi tersebut adalahmemerankan Kota Bandung Kota Jasa sebagai pusat pertumbuhan, khususnyasektor jasa yang memberikan manfaat bagi warga Bandung khususnya dan nasionalpada umumnya. Kota Jasa Bermartabat memiliki dimensi : 1. Pemenuhan kondisilingkungan yang bersih, aman, tertib, stabil, dinamis, sehat, bersih, indah , hijau danberbunga; 2. Pemenuhan kondisi lingkungan kegiatan ekonomi dan sosial sehinggatercapai kemakmuran ekonomi warganya; 3. Pemenuhan kondisi lingkungankeagamaan yang penuh toleransi, berakhlak mulia dan kesadaran perikehidupanmajemuk; 4. Pemenuhan kondisi tata ruang yang seimbang dan harmonis.Untuk itu ditetapkan misi sebagai berikut : 1. Mengembangkan sumberdaya manusia yang sehat, cerdas, berakhlak, profesional, dan berdaya saing; 2.Mengembangkan perekonomian kota yang berdaya saing dalam menunjangpenciptaan lapangan kerja dan pelayanan publik serta meningkatkan peranan swastadalam pembangunan ekonomi kota ; 3. Meningkatkan kesadaran Budaya Kota yangtertib, aman, kreatif, berprestasi dalam menunjang Kota Jasa Bermartabat; 4.Penataan Kota Bandung menuju mertropolitan terpadu yang berwawasanlingkungan; 5. Meningkatkan kinerja pemerintah kota yang efektif, efisien ,akuntabel dan transparan dalam upaya meningkatkan kapasitas pelayanan kotametropolitan; 6. Meningkatkan kapasitas pengelolaan keuangan dan pembiayaanpembangunan kota yang akuntabel dan transparan dalam menunjang sistempemerintahan yang bersih dan berwibawa.4.1.2.2 Strategi dan Arah Kebijakan DaerahStrategi pembangunan Kota Bandung tahun 2009-2013 adalahMengendalikan pertumbuhan kota sehingga terjadi keseimbangan antara dayadukung dan aktivitas dengan peningkatan dan pemerataan sarana prasarana kota;Menyelaraskan pertumbuhan ekonomi dengan situasi sosial kependudukan sertasumber daya manusia serta mengantisipasi masalah-masalah sosi~l ~ependudukan,kepadatan penduduk, patologi sosial perkotaan dan lain sebagainya; Mendorongusaha ekonomi kreatif berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi, bernilai tambahtinggi dan ramah lingkungan; Mengkondisikan lingkungan fisik tata ruang yang., .memenuhi kaidah amenities, keindahan kota , ekosistem, kesehatan, daya saing kota.dan kebersihan; Meningkatkan efektifitas dan efisiensi birokrasi; Mengembangkankerjasama dengan daerah Bandung Raya dan pihak lain dalam upaya optimalisasi


38daya dukung ko~a ca:; coe[ a y a~a'l umum terhadap pertumbuhan aktivitas yang ada di :dalamnya; Me ne:


39Program K3; 5. Bat'O UO.f Kc:a Ser' Budaya; 6. Bandung Berprestasi; 7. BandungAgamis.Berkaitan dengan itu diprioritaskan upaya peningkatan kinerja aparatmenuju good governance dengan melanjutkan tahapan Reformasi Birokrasi yangakan dilaksanakan melekat pada pelaksanaan 7 (tujuh) program prioritas di atas.Program Reformasi Birokrasi untuk tahun 2009-2013 memasuki tahapan Tahun2009: lnstitusionalisasi Tahun 2010: Pertumbuhan Tahun 2011 : Pengembangan danTahun 2012-2013: Percepatan-Pemantapan.4.1.3 Kelembagaan Satuan Kerja Perangkat Daerah4.1.3.1 Nomenklatur dan Jumlah SKPDUntuk mewujudkan visi dan misi Kota Bandung maka dibentuk perangkatdaerah terdiri dari Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) berlandaskan PP No 41Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Selanjutnya ditetapkanberdasarkan Peraturan Daerah No 10 Tahun 2007 yang dirubah dengan Perda No11 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi Sekretariat DaerahKota Bandung dan Sekretariat DPRD Kota Bandung; Perda No 12 Tahun 2007 yangdirubah dengan Perda No 12 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan SusunanOrganisasi Lembaga Teknis Daerah Kota Bandung; Perda No 13 Tahun 2007 yangdirubah dengan Perda No 13 Tahun 2009 tentang Pembentukan dan SusunanOrganisasi Dinas Daerah Kota Bandung.Berdasarkan Pasal 3 Perda No 11 Tahun 2009, kelembagaan (Organisas'Perangkat Daerah) Sekretariat Daerah di lingkungan Pemerintah Daerah KotaBandung terdiri dari : Sekretariat yang dipimpin oleh : ( 1) Asisten P.emerintahan yangmembawahi, (a) Bagian Pemerintaha n Umum, ( b) Bagian Hukun dan Hak AsasiManusia (HAM), (c) Bagian Organisasi dan Pemberdayaan Aparatur Daerah ; (2)Asisten Administrasi Perekonomian dan Pembangunan membawahi: (a) BagianPerekonomian, (b) Bagian Pembangunan Sumber Daya Alam; (c) BagianKesejahteraan Rakyat dan Kemasyarakatan ; (3) Asisten Administrasi Umummembawahi; (a) Bagian Tata Usaha Sekretariat Daerah, (b) Bagian Umum danPerlengkapan, serta ( 4) Kelompok Jabatan Fungsional .Sedang berdasarkan Pasal 4 Perda tersebut susunan organisasi SekretariatDPRD terdiri atas: Sekretariat dipimpin oleh Sekretaris DPRD yang dibantu oleh :(1) Bag ian Hukum dan Persidangan, (2) Bag ian Umum, (3) Bag ian Keuangan (4)Kelompok Jabatan Fungsional. (5) Te~aga Ahli paling banyak 5 (lima) orang yangdiangkat oleh Ketua DPRD sesuai denga11 rekomendasi Alat Kelengkapan Dewandan a tau F raksi Pasa 7 ~.J


40Untuk melaksanakan tugas pokok sebagian urusan pemerintahan daerah :Kota Bandung dibidang masing-mas ing berdasarkan asas otonomi dan pembant).Jan,berdasarkan Pasal 2 Perda No 13 Tahun 2009, dinas daerah terdiri dari : (1) DinasPendidikan, (2) Dinas Kesehatan , (3) Dinas Sosial, (4) Dinas Tenaga Kerja, (5)Dinas Perhubungan, (6) Dinas Kependudukan dan Tenaga Kerja, (7) DinasKebudayaan dan Pariwisata, (8) Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya, (9) Dinas BinaMarga dan Pengairan , (1 0) Din as Pemakaman dan Pertamanan, (11) DinasKebakaran, (12) Dinas Koperasi, Usaha Kecil Menengah dan PerindustrianPerdagangan, (13) Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan, (14) Dinas Pendapatan,(15) Dinas Komunikasi dan lnformatika, (16) Dinas Pengelolaan Keuangan dan AsetDaerah , dan (17) Pemuda dan Olahraga .Sebagai unsur pendukung tugas kepala daerah, dibentuk Lembaga TeknisDaerah , yang dipimpin seorang kepala yang berada dibawah dan bertanggungjawabkepada walikota melalui Sekretaris Daerah. Berdasarkan Pasal 2 Perda No: 12Tahun 2009, lembaga teknis daerah di Pemda Kota Bandung terdiri dari: (1) BadanPerencaan Pembangunan Daerah , (2) Badan Kepegawaian Daerah , (3) BadanKesatuan Bangsa,Perlindungan dan Pemberdayaan Masyarakat, (4) BadanPengelolaan Lingkungan Hidup, (5) Badan Pembe rd ayaan Perempuan dan ,


41Berdasarkan jenis nomenklatur dan ditinjau dari segi kondisi, visi dan misi :pemerintah Kota Bandung, nomenklatur, kelembagaan yang ditetapkan dapatdikatakan belum efektif dan efisien. Hal itu tercermin masih dihadapi berbagaipermasalahan dalam penyelenggaraan pemerintah kota untuk mewujudkan otonomidaerah.Beberapa permasalahan yang dihadapi seperti: masih belumtersosialisasikan kajian perencanaan pembangunan sebagai dasar pelaksanaanpembangunan kota . Arus urbanisasi yang masuk ke Kota Bandung sangat tinggiyang berdampak pada beratnya beban kota dalam penyediaan sarana dan prasaranapemukiman. Kurangnya kesadaran penduduk untuk memiliki kartu identitaskependudukan dan akta-akta catatan sipil. Meningkatnya volume pergerakankendaraan lalulintas dan orang terhadap kapasitas peruntukan pada satuan waktujalan yang tersedia pada satuan waktu tertentu, terganggunya kapasitas peruntukanlahan Daerah Milik Jalan (DMJ) tidak pada fungsinya. Disamping itu dalampelaksanaan urusan otonomi daerah, penyelenggaraan kewenangan pemerintahkota yang telah dilimpahkan kepada para Camat belum dapat berjalan dengan baik.Belum terwujudnya sistem pencatatan data aset yang akurat dan lengkap untuk 18bidang barang daerah. Belum optimalnya pemenuhan prasarana dan saranamobilitas kantor dan penataan ruang sesuai dengan Permendagri No 7 Tahun 2006Kurangnya pegawai atau disalokasi pegawa i, sistem pengelolaan pere,....,aa~pendapatan yang belum optimal serta kurang akuratnya data pendapatan Pera a~a~kerja untuk menunjang pengelolaan hasil penerimaan pajak. retr·::li.JS ca~penerimaan keuangan lainnya yang masih kurang . Lemahnya kord inas a'1tara u- •kerja di lingkungan Pemda Kota Bandung dan instansi instansi terkait lainnya dasebagainya (LPPD Kota Bandung 2009) .Permasalahan-permasalahan tersebut merupakan cerminan atau indikatormasih kurang efektif dan efisiennya kelembagaan pemerintahan Kota Bandungdalam penyelenggaraan otonomi daerah. Hal itu tidak terlepas dari berbagai faktoryang mempengaruhinya.. 'Dasar utama penyusunan perangkat daerah sebagaimana diamanatkan4.1.3.2 Faktor-Faktor yang Mempengaruhidalam penjelasan PP No 41 Tahun 2007 adalah untuk memberikan arah danpedoman yang jelas kepada daerah dalam menata organisasi yang efektif dan efisiendan rasional, sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan masing-masing daerah.Seiring dengan itu adalah untuk ~danyakordi.nasi, integrasi, sinkronisasi dansimplikasi serta komunikasi kelembagaan antara pusat dan daerah .


42==- ~=s :::~ :: ::. ::::. :;. ~ = ' :f""'oag aan perangkat daerah berdasarkanPP No 41 tahun 200 7 cJs;;;.:: j'j_: :J:::.'" ::.~::. ; ,c-:erapkan prinisp-prinsip organisasi, antpralain visi dan misi yang j e!asfungsi pendukung s eca~akerja yang jelas.G~~ ::-m :t::..;;::.: n Fung si lini dan staf, dan fungsi lain sertat5f::.s. 'e::sisns can efektivitas, rentang kendali serta tataDengan demikian besara ., orga'lisasi perangkat daerah sekurangkurangnyamempertimbangkan faktor keua'lgan, kebutuhan daerah, cakupan tugas,luas wilayah kerja dan kondisi geografis, jumlah dan kepadatan penduduk, potensidaerah yang bertalian dengan urusan yang akan ditangani, sarana dan prasaranapenunjang tugas. Oleh sebab itu kebutuhan kelembagaan perangkat daerah bagimasing-masing daerah tidak senantiasa sama atau seragam, tapi sesuai dengankebutuhan untuk mewujudkan visi dan misi daerah masing-masing.Meskipun secara normatif kelembagaan pemerintah daerah Kota Bandungtelah disusun berdasarkan PP No 41 Tahun 2007, dalam kenyataannya,kelembagaan SKPD Kota Bandung belum berfungsi secara efektif dan efisiendibanding dengan visi dan misi pemerintahan Kota Bandung. Dalam kenyataan yangdihadapi kelembagaan tersebut masih ada yang mempunyai beban kerja yangsangat kurang memadai dan ada beban kerja yang berlebih dalam satu SKPDdengan struktur organisasi yang relatif gemuk dan masih jauh dari ketentuan miskinstruktur dan kaya fungsi. Hal tersebut membawa dampak terhadap anggaranbirokrasi seperti dengan 15 Dinas pada hal menurut skors PP No 41 Tahun 2007yang ideal paling banyak 12 dinas.Kurang efektif dan efisiennya kelembagaan Pemerintah Daerah KotaBandung dipengC!ruhi faktor-faktor antara lain:a. Penyusunan Kelembagaan Dan PenetapanDalam penyusunan kelembagaan dan penetapannyabelum benar-benarberdasarkan prinsip-prinsip organisasi dan manajemen yang sesungguhnya.Karena belum seluruhnya berdasarkan analisa beban kerja dan analisa jabatanyang ideal. Seperti dalam urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa,berdasarkan Perda No 12 Tahun 2007 tentang Pembentukan dan SusunanOrganisasi Lembaga Teknis Daerah Kota Bandung, menjadi tugas pokok dan. 'fungsi pada Badan Kesatuan Bangsa, Perlindungan dan PemberdayaanMasyarakat, sehingga beban kerja yang ada tidak sesuai dengan sumber dayayang ada (LPPD Kota Bandung)b. Standar Kompetensi Jabatan,Belum adanya stalloa· etensr dalam setiap jabatan pada SKPD, sehinggasiapa saja daoa·a:a saJa asa ~an golongan pangkat sesuai dengan


43eselon. Profes ~a 'i sme belum diterapkan merupakan persyaratan dalam:menduduki jaba:a." J'a'lg mempengaruhi terhadap kompetensi atau kemampuandalam memimp,11 -:e:embagaan secara efektif dan efisien di bidangnya.c. Pembinaan apara: secara profesionalitas belum dilaksanakan dengan konsekwenuntuk meningkatKan kemampuan dengan diklat manajemen secara teknis.Demikian juga dalam rekruitmen pegawai baru masih belum benar-benarberdasarkan kompetensi yang sangat dibutuhkan, hanya berdasarkan ijasah,dan sangat relatif sedikitnya jabatan fungsional yang menuntut profesionalitas.Formasi jabatan belum sesuai dengan standar komptensi .d. Dalam penyusunan kelembagaan dan jabatan masih tidak terelakkan adanyatarik menarik kepentingan antara pemerintah daerah dan DPRD, serta adanyaperbedaan pemahaman dan kepentingan politik. Hal itu juga masih adanyapandangan menyusun organisasi untuk menampung sebanyak mungkin pejabatmenduduki jabatan eselon.4.1.3.3 KesimpulanBerdasarkan data dan informasi tentang kelembagaan pemerintah daerahKota Bandung, dapat dikemukakan kesimpulan antara lain :4.1.3.3.1 Kelembagaan pemerintah daerah (SKPD) Kota Bandung masih belummerupakan kelembagaan yang efektif dan efisien dalam mewuj udkan visidan misi Kota Bandung , dan untuk menghadapi perkembang an bebantugas sesuai dengan perkembangan lingkungan strateg is.4.1.3.3.2 Kekurang efektifan dan kekurang efisienan kelembagaan Kota Bandungtercermin pada masih adanya berbagai permasalahan yang dihadapidalam penyelenggaraan pemerintahan kota, dan masih berlebihnya jumlahdinas dari ketentuan yang diamanatkan oleh PP No 41 Tahun 2007 .4.1.3.3.3 Kurangefektif dan efisiennya kelembagaan Kota Bandung karena dalam. .penyusunan dan penetapannya belum benar-benar berdasarkan prinsipprinsipmanajemen dan organisasi yang sesungguhnya, yaitu penetapanSKPD yang seharusnya berdasarkan analisa beban kerja dan analisajabatan yang sesungguhnya untuk dapat mewujudkan visi dan misipemerintahan Kota Ba ndung.4.1.3.3 .4 Untuk mengoptimalkan e'rektifitas dan efisiensi ke lembagaan pemerintahKota Bandung, cala....., ....,en·;e e'lggarakan otonomi daerah , perlu adanya


44regulas' JS.':-.; Js as mengenai keharusan tentang penyelenggaraan analisabeba'l -::sr;a ca" analisis jabatan serta penerapan standar komp~tensidalam se::a:::> ;abatan, dan keharusan melakukan program diklatprofesionalitas.4.1.3.3.5 Berkaitan dengan itu perlu adanya visi dan persepsi yang sama antarapemerintah Kota Bandung dan DPRD menyangkut masalah kelembagaanuntuk mewujudkan good governance dalam penyelenggaraanpemerintahan daerah .4.2 KABUPATEN BANDUNG4.2.1. GAMBARAN UMUMKabupaten Bandung dengan ibukota Soreang, dengan pemekaran wilayahmenjadi dua wilayah berdasarkan undang-undang nomor 12 tahun 2007, pada tahun2008 memiliki jumlah penduduk sebesar 3.127.008 jiwa, yang tersebar di 31Kecamatan, dan memiliki potensi wilayah yang luas mencapai 176.238,67 ha,dengan rata-rata kepadatan penduduk 17,74 orang/ha. Bila dibandingkan dengantahun sebelumnya, jumlah penduduk mengalami peningkatan 2,93%.Besarnya penduduk Kabupaten Bandung karena merupakan daerah tujuanurbanisasi, dengart daya tarik ketersediaan lapangan usaha cukup besar. Komposisipenduduk tersebut menurut kelompok umur : penduduk muda (5-9 dan 10-14 tahun)mencapai 29,65% dari total penduduk dari kelompok umur lainnya, dan kelompokumur tua (60 tahun keatas) mencapai 3,51% dari total penduduk. Hal itumenggambarkan bahwa terjadi penurunan tingkat fertilitas selama kurun waktu limatahun terakhir. Berarti bahwa upaya Kabupaten Bandung mengendalikan jumlahkelahiran cukup berhasil.Angka harapan hidup Kabupaten Bandung meningkat dari 65,40 tahun padatahun 2003, menjadi 68,42 tahun pada tahun 2008. Makin tinggi kualitas kesehatanmenyebabkan makin rendahnya angka kematian , dan berakibat kepadameningkatnya harapan untuk hidup. Angka kematian bayi pada tahun 2003 adalahsebesar 48 bayi per 1 000 kelahiran hidup, kemudian pada tahun 2008 angkakematian bayi sudah berhasil ditekan hingga mencapai 38 bayi per 1000 kelahiranhidup. Artinya sepanjang enam tahun angka kematian bayi mengalami penurunanyang sangat signifikan sebagai dampak pelaksanaan pembangunan diberbagaibidang , termasuk bidang kesehatan. Menurut kriteria tingkat kematian bayi yang. ,terjadi pada tahun 2008. Kabupaten Bandung termasuk kategori daerahintermediate-rock. vang ne:"'e~u~a" perubahan sosial untuk menurunkan AKB-nya.. .


45Dala era globalisasi, pemerintah berusaha·mengedepankan .... na 1 a oeningkatan kualitas sumber daya manusia melalui programprogrampembangunan yang lebih berorientasi pada pemenuhan kebutuhanpendidikan, baik foW'a 1 rnaupun non formal.Kontribus• pencapaian IPM di Kabupaten Bandung selama tiga tahunterakhir (2006-2008 1 untuk komponen indeks pendidikan masih relatif paling tinggidibandingkan dua komponen IPM lainnya, yaitu kesehatan dan daya beli. Menurutdata BPS , pencapaian IPM Kabupaten Bandung pada tahun 2008 telah mencapaiangka 72,50 (lebih tinggi 0,62 poin dibandingkan tahun 2007), dimana indekspendidikan mencapai sebesar 85,58. Dibandingkan dengan indeks kesehatan yangbaru mencapai 72,36 dan indeks daya beli yang mencapai 59,55, maka kondisipendidikan jauh lebih baik. Dibandingkan dengan tahun 2007, kontribusi indekspendidikan meningkat 0,68 poin, indeks kesehatan meningkat 0,86 poin, dan indeksdaya beli meningkat 0,3 poin. Meskipun demikian, tingginya angka indeks pendidikantersebut belum cukup menunjukkan bahwa kemajuan pembangunan manusiaKabupaten Bandung dibidang pendidikan sudah baik, karena bila dilihat dari lajuperkembangannya, terlihat ada penurunan pertumbuhan komponen pendidikan padaperiode 2007-2008 dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya. Rata-rata lamasekolah, pada tahun 2004 ada pada angka 8,03 tahun , meningkat menjadi 8,26tahun di tahun 2005; 8,39 tahun pada tahun 2006; 8,53 pada tahun 2007, dan 8,86tahun pada tahun 2008 .Namun demikian, partisipasi sekolah di Kabupaten Bandungkhususnya untuk jenjang pendidikan lanjutan dan tinggi masih relatif rendah , yangdidukung pula oleh kurang meratanya kesempatan bagi penduduk di perdesaandalam mengakses pendidikan.Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) di Kabupaten Bandung padatahun 2008 mencapai 52,48 persen, dengan TPAK perempuan sebesar 26,06persen, dan TPAK laki-laki sebesar 78,77 persen . Jauhnya perbedaan jumlah TPAKini kemungkinan disebabkan karena sebagian besar perempuan usia produktifcenderung kurang memiliki akses untuk memasuki dunia kerja, yang karenasebagian besar berada pada posisi sebagai ibu rumah tangga.. .Berdasarkan Suseda tahun 2008 tingkat pengangguran terbuka diKabupaten Bandung sebesar 13,19 persen , mengalami penurunan dibandingkankondisi tahun 2007 yang mencapai 14,64. Tingkat pengangguran terbuka umumnyadidominasi oleh penduduk perempuan yang mencapai 19,69 persen. Untukpenyerapan lapangan pekerjaan terjadi pergeseran dari sektor pertanian ke sektor,industri, transportasi, dan komunikasi.


46Perekonomian Kabupaten Bandung pada tahun 2008 yang diukur:berdasarkan perkembangan PDRB atas dasar harga konstan tahun ?000menunjukkan peningkatan 5,30%, yaitu dari Rp. 18,68 trilyun pada tahun 2007menjadi Rp . 19,67 trilyun pada tahun 2008. Peningkatan tersebut lebih rendah biladibandingkan tahun 2007 yang mencapai 5,92% . Kondisi ini dipengaruhi olehfluktuasi harga minyak mentah dunia serta krisis ekonomi global sehinggamengakibatkan ketidakstabilan nilai mata uang rupiah pada tahun 2008. Namundemikian PDRB berdasarkan harga berlaku mengalami peningkatan 14,92% yaitudari Rp . 33,32 trilyun pada tahun 2007 menjadi Rp . 38,29 trilyun pada tahun 2008.PDRB per kapita berdasarkan harga berlaku menunjukkan peningkatanyang cukup berarti, namun berbeda dengan PDRB per kapita berdasarkan hargakonstan yang mengalami pertumbuhan relatif kecil. PDRB per kapita berdasarkanharga berlaku mencapai Rp . 12.244.847,00, angka ini meningkat 11,65%dibandingkan tahun 2007 yang mencapai Rp . 10.967.314,00. PDRB per kapitaberdasarkan harga konstan meningkat sebesar 2,3%, yaitu dari Rp . 6.149.904,00pada tahun 2007 menjadi Rp. 6.291.552,00 pada tahun 2008. Dengan demikian ,dapat tergambarkan tingkat kesejahteraan penduduk Kabupaten Bandung sedikitdemi sedikit mulai membaik. Jumlah keluarga miskin di Kabupaten Bandung dar184.638 KK miskin pada tahun 2007 menjadi 185.064 KK miskin pada tahun 20084.2.2. PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH4.2.2.1. Visi dan Misi Pemerintah DaerahBerdasarkan potensi , permasalahan dan peluang yang dimiliki Kabupa~e­Bandung dengan memperhatikan nilai-nilai visi daerah, aspirasi dan dinamika yangberkembang, Berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah KotaBandung Tahun 2005-2010 ditetapkan visi pembangunan yaitu : 'TerwujudnyaMasyarakat Kabupaten Bandung yang Repeh Rapih Kertaraharja, melalui AkselerasiPembangunan Partisipatif yang Berbasis Religius , Kultural dan BerwawasanLingkungan, dengan Berorientasi pada Peningkatan Kinerja Pembangunan Desa ".Untuk mewujudkan visi tersebut, dirumuskan 8 misi sebagai berikut : 1 ).Mewujudkan kepemerintahan yang baik ; 2) . Memelihara stabilitas kehidupan. 'masyarakat yang aman, tertib, tenteram dan dinamis; 3). Meningkatkan kualitassumber daya manusia; 4). Meningkatkan kesejahteraan sosial ekonomi masyarakat;5). Memantapkan kesalehan sosial berlandaskan iman dan takwa ; 6). Menggali danmenumbuhkembangkan budaya sunda; 7) . Memelihara keseimbangan lingkungan, .dan pembangunan berkelanjutan , 8). r.1eningkatkan kinerja pembangunan desa.


474.2.2.2. Strategi dan Arah Kebijakan DaerahUntuk mencapai kesatuan pandang dalam rangka melaksanakan misi yangditetapkan dalam rangka pencapaian visi, dirumuskan tujuan, sasaran, strategi,kebijakan dan program dengan tiga strategi pokok, yaitu : 1 ). Mewujudkan GoodGovernance dan Clean Government; 2). Akselerasi peningkatan IPM denganprioritas regulasi , dan anggaran pada bidang pendidikan, kesehatan dan peningkatandaya beli masyarakat; 3). Meningkatkan pembangunan yang berfokus di desa.Kebijakan yang dilaksanakan untuk mendukung strategi pembangunanKabupaten Bandung antara lain : (1 ). Kebijakan untuk mewujudkan kepemerintahanyang baik. (2). Kebijakan untuk memelihara stabilitas kehidupan masyarakat yangaman, tertib, tentram dan dinamis. (3). Kebijakan untuk mendukung peningkatankualitas sumber daya manusia .. (4). Kebijakan untuk meningkatkan kesejahteraansosial ekonomi masyarakat. (5). Kebijakan untuk mewujudkan kesalehan sosialberlandaskan iman dan takwa. (6). Kebijakan untuk mendukung upaya menggali danmenumbuhkembangkan budaya sunda. (8) . Kebijakan untuk meningkatkan kinerjapembangunan desa.Sedangkan kebijakan-kebijakan dibidang belanja daerah berkaitan denganfungsi pemerintah yang bertugas memfasilitasi, membuat regulasi dan menyediakanbarang dan jasa yang bersifat publik, dari 14 kebijakan, diantaranya adalah · ...Perampingan SOTK, dengan membentuk SOTK yang baru sesuai dengan :J:J38 tahun 2007 dan PP Nomor 41 tahun 2007; 2). Seluruh SKPD aga· re~gg~:i'a ... a­anggaran yang telah diamanatkan dengan lebih efisien dan e'e~ . : . ·camempertanggungjawabkannyamelalui hasil yang lebih teruKur aa'"'berkesinambungan; 3) . Mengarahkan. kegiatan-kegiatan SKPD supaya lebih foKu sterhadap upaya pengurangan kemiskinan , pembangunan infrastruktur dan perbaikankualitas lingkungan hidup; 4) . Mengupayakan agar seluruh kegiatan yang dilakukanoleh setiap SKPD ada interkoneksinya, sehingga kegiatan yang satu dengan yanglainnya bersifat melengkapi dan bersinergi satu sama lain dan bermuara pada satutujuan yang telah ditetapkan; 5) . Mengarahkan kepada seluruh SKPD agar dapatmemisahkan kegiatan yang merupakan urusan pemerintah (public domain) danurusan individu (private domain), sehingga kegiatan yang dilakukan lebih bermanfaat. 'dan berdampak lebih luas; 6) . Prioritas belanja daerah diarahkan untuk menyediakanbarang dan jasa yang tidak dapat disediakan oleh masyarakat, terutama yangberkaitan erat dengan upaya peningkatan indeks pembangunan manusia (IPM); 7).,Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan yangmenjadi kewenangan Ja ,£.J urusan wajib dan urusan pili han yang ditetapkanberdasarkan ketemuan oeru"Oa'lg-u-dangan; 8). Penyusunan belanja daerah


48diprioritaskan U"'~"' -::::;;::-;::­dalam rangka ne.a-


49dan pelaksanaan -


50dinas paling ba"Ja~ e .::;;:- ~~::aga teknis daerah paling banyak 8, jugakenyataannya jumla""' "'S :~:::;.::gaa- 1 a'lg ada sudah berlebih dan kurang efisief).Dari pe nca:Ja ~ a- l iS ca"daerah, seperti 14berdasarkan PP No ~ ~... eo ,a ... as; daerah , arah kebijakan strategis dan prioritas'artg diantaranya adalahperampingan SOTK~a.., .. m 2007 dan PP No 38 Tahun 2007 tidak sesuai denganyang direncanakan. Dem;i


514.2.3.2 Faktor-Faktor yang t.~eMeskipur. se:c:-:: r; :;-:7.::::.= ~eiemb agaanBandung telah disus .. - r::e:-.:::sc'"":::-- ::::>::::>pemerintah daerah Kabup~tenNo 41 Tahun 2007, dalam realitas yangdihadapi masih belu'7> =:-eri:.m:;s• secara efektif dan efisien karena faktor-faktorsebagai berikut :a. Masih terbatasnya pe.-,a'la""'1a1 para pemangku kepentingan pada PemerintahanKabupaten Bandung oa1 O:::>RO terutama esensi yang sesungguhnya filosofimakna pengaturan PP No 41 Tahun 2007 yaitu sebagai arah pedoman menataorganisasi yang efektif. efis1en dan rasional dengan miskin struktural dan kayafungsi.b. Adanya kecenderungan dalam penyusunan dan penetapan kelembagaan danSKPD untuk menampung sebanyak mungkin jabatan atau untuk tempat mengejarjabatan eselon tanpa kurang memperhatikan efisiensi dan efektifitas dankemampuan potensi daerah.c. Masih rendahnya kesadaran dan pemahaman dari setiap SKPD mengenaipentingnya kordinasi yang baik antara sesama SKPD dalam melaksanakan tugaspokok pemerintahan , karena dipengaruhi oleh ego kepentingan subjektif tanpamelihat kepentingan penyelenggaraan pemerintahan daerah untuk mewujudkanvisi dan misinya.d. Sebagaimana lazimnya secara tradisional penyusunan kelembagaan belumsecara sungguh-sungguh berdasarkan peinsip-prinsip organisasi dan manajemenyang baik, dan berdasarkan analisa beban kerja yang diemban sesuai denganvisi dan misi dan permasalahan serta potensi yang dimiliki.e. Dalam penetapan jabatan belum berdasarkan analisa jabatan dan standarkompetensi yang dibutuhkan, sehingga dalam pengangkatan jabatan masihberdasarkan tinggi rendahnya golongan pangkat, dan belum berdasarkanstandar kompetensi, latarbelakang profesionalitas dan persyaratan lainnya.f. Pembinaan aparat pemerintah daerah belum diarahkan untuk selalumeningkatkan profesionalitas, dengan mengoptimalkan diklat dan bimbinganteknis aspek-aspek manajemen, serta masih sedikitnya perhatian untukmeningkatkan jabatan jabatan fungsional.. .4.2.4 KesimpulanBerdasarkan uraian yang tela h dikemukakan mengenai kelembagaanKabupaten Bandung , maka dapat dikemukakan kesimpulan antara lain :,


524.2.4.1 Kelembagaan pemerintah Kabupaten Bandung sudah disusun dan ,ditetapkan berdasarkan PP No 41 tahun 2007, secara normatif, namundalam kenyataan yang dihadapi kelembagaan tersebut masih belum efektifdan efisien dalam mewujudkan visi dan misi pemerintah daerahmenyelenggarakan otonomi daerah .4.2.4.2 Berbagai permasalahan dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah diKabupaten Bandung, karena belum efektif dan efisiennya SKPD yang adamelaksanakan tugas pokok dan fungsinya berdasarkan prinsip-prinsipmanajemen dan organisasi yang sesungguhnya.4.2.4.3 Agar kelembagaan (SKPD) dapat secara efektif dan efisien melaksanakantugas pokok dan fungsi yang diemban, dalam penyusunannya perluditetapkan berdasarkan analisa beban kerja dan analisa jabatan dalamsetiap SKPD, sehingga dapat diterapkan standar kompetensi dalam se tiapjabatan.4.2.4.4 Perlu melakukan pengkajian secara berkelanjutan dengan melibatkanSKPD terkait dalam penetapan dan pelaksanaan kordinasi sena 001apengembangan hubungan kerja, sehingga proses dan me.,.a" ls-epelaksanaan tug as pokok dan fungsi SKPD dapat berj alan ses


53Undang-Undang Nomo~ ~ -~- - '" i: ~== ' ::-c:.ca tanggal 20 April 1999, terdiri dari 3 (tiga)wilayah kecamatan denga~ ! 2 ~.v::.c::a-~ a,..oaru.Letak Kota Ba'"',c:.--::a-_ ss-:c:-c:. geografis sangat strategis karena dilintasiakses jalan trans Kal i ma-~c:.., ..r.a ·;aman Tengah-Kalimantan Selatan-KalimantanTimur) dengan 2 (dua) pers .......:)a-ga'"' Jtama jalur transportasi; yaitu (i) simpang tigaLiang Anggang ya ng meng'1ub..J:1gkan Banjarmasin-Banjarbaru-Tanah Bumbu danKotabaru; dan (ii) simpang err:::>at Banjarbaru yang menghubungkan Banjarmasin­Banjarbaru-Tapin-Hulu Sungai-Tabalong hingga ke Provinsi Kalteng dan Kaltim.Selain itu, juga terdapat kemudahan akses terhadap jalan lingkar selatan LiangAnggang dan Pelabuhan Laut Trisakti sebagai gerbang jalur transportasi laut sertaakses Bandar Udara Syamsudin Noor sebagai jalur transportasi udara.Dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat, PemerintahKota Banjarbaru melakukan pemekaran Kecamatan dan Kelurahan dari 3 menjadi 5Kecamatan dan dari 17 menjadi 20 Kelurahan, berdasarkan Perda Nomor 4 Tahun2007 Tanggal 9 Mei 2007 dan Perda Nomor 3 Tahun 2007 .Jumlah penduduk Kota Banjarbaru berdasarkan hasil Susenasda 2009sebanyak 171.496 jiwa. meningkat 4,43% dari tahun 2008 sebanyak 164.216 jiwa.Perkembangan penduduk Kota Banjarbaru berpengaruh pada perkembangan tingkatketergantungan penduduk usia non-produktif (kelompok usia muda dan kelompokusia tua) terhadap penduduk usia produktif/Angka Ketergantungan (DependencyRatio) . Angka Ketergantungan di Kota Banjarbaru pada tahun 2009 mengalamipeningkatan sebesar 1,45% dari tahun 2008, yakni dari angka 45,49% menjadi46,94%. Angka ini menunjukkan bahwa beban tanggungan ekonomi kelompok usiaproduktif (15-64 tahun) pada tahun 2009 bertambah dibanding tahun 2008.Berdasarkan data BPS Kota Banjarbaru, perekonomian kota ini pada tahun2009 kembali mengalami peningkatan sebesar 5,95%. Trend pertumbuhan ekonomiKota Banjarbaru selama 5 tahun terakhir relatif meningkat dengan rata-rata tumbuhsekitar 5,64%. Sektor ekonomi tumbuh secara fluktuatif selama periode 2005-2009,dan sektor-sektor yang tumbuh pesat selama periode tersebut adalah sektorPerdagangan Restoran dan Hotel, sektor Keuangan dan Jasa Perusahaan,Bangunan , serta sektor Pengangkutan dan Komunikasi.4.1.2. PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH4.1.2.1. Visi dan Misi Kota BanjarbaruPenetapan visi merupakan bagian dari perencanaan strategis, yang akanmembanfu perjalanan organisasi ~ l anjutnya . Dengan memperhitungkan kondisiinternal dan eksternal yang ada di Kota Banjarbaru, ditetapkan visi Kola Banjarbaru


54tahun 2006-2010. ya- _ : &ler,."Z!}!!:inya Banjarbaru sebagai Kota Empat Dimensi 'yang Mandiri dan Terrieoan"'. :=w.n::: :JimensiKota meliputi : (1 ). Banjarbaru- - .sebagai Kota Perc:::" ..::.:. _ 1.2l. 3a-Jarbaru sebagai Kota Jasa, lndustri danPerdagangan; (3). Ba-,::.r:::::_ ss.:::.;::. -


55swasta diutamakar ;e~aca angunan sarana prasarana atau kegiatan ,waralaba. Prinsip yarg a1a"'u. aa am kemitraan ini adalah win win solution. Padadasarnya pemerintah Kota 3a'ljarbaru membuka kesempatan terhadap berbagaibentuk pola kemitraan.3. Pengembangan Teknologi (Technology Development Strategy). Kegiatanpembangunan di Ba njarbaru berorientasi pada penerapan teknologi menengahatau tinggi atau teknologi tepat guna (high or midle or appropriate technology) .Strategi ini diterapkan mengingat pengembangan Kota Banjarbaru sangatmemerlukan ketersediaan lahan yang cukup, padahal dengan perkembanganbisnis dan permukiman yang cepat di Banjarbaru, maka ketersediaan ruangmenjadi sangat terbatas. Oleh karena itu pengembangan teknologi menjadi salahsatu alternatif pemecahan masalah. Untuk pengembangan teknologi diperlukanpeningkatan jumlah maupun kualitas penelitian.4. Pembangunan Berorientasi lingkungan (Sustainable Development Strategy).Pembangunan yang dilakukan di Kota Banjarbaru berorientasi pada kelestarianlingkungan dan bukan pada pertimbangan aspek ekonomis atau finansial semata.Dalam setiap pengambilan keputusan pembangunan fisik atau investasi besardalam pengelolaan sumberdaya alam yang berdampak luas, aspek lingkungandalam perhitungan Benefit Cost Ratio merupakan keharusan. Sebelum aktivitastersebut dilakukan, pihak pemrakarsa harus membuat dokumen pengelolaanlingkungan yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Strategi ini diperlukansupaya pengembangan Kota Banjarbaru sebagai Kota Permukiman memilikikualitas lingkungan yang baik. Demikian juga pengembangan Kota Banjarbarusebagai kota pendidikan menuntut adanya lingkungan yang bersih dan sejuk.Dalam hal Kota Banjarbaru menjadi Kota Jasa, lndustri dan Perdagangan akanbanyak menimbulkan masalah lingkungan, oleh karena itu harus diantisipasi lebihdini.5. Pengembangan Sumber Daya Manusia (Human Resources DevelopmentStrategy). Di era globalisasi dan khususnya dengan diberlakukannya AFTA sejaktahun 2003, persaingan semakin ketat dan tidak ada lagi pembatasan terhadappelaku bisnis asing untuk masuk ke seluruh pelosok Indonesia. Untuk itupeningkatan kualitas aparatur dan masyarakat Banjarbaru sa~gat diperlukan,terutama peningkatan kualitas pelaku ekonomi, agar globalisasi lebih merupakanpeluang dan bukan menjadi sebuah ancaman.6. Pertumbuhan melalui pemerataan (Growth by equity Strategy). Pertumbuhanekonomi merupakan suatu kerutuhan, tetapi pertumbuhan yang menciptakankesenja'lgan sosial dan ekonomi semakin besar harus dihindari. Oleh karena itu


56pertumbuhan ekonomi diharapkan melalui usaha kecil menengah (UKM) dankoperasi. Pemerintah Kota Banjarbaru berusaha menciptakan keberpiha~anterhadap pengembangan ekonomi kerakyatan. Pengembangan ekonomikerakyatan terbukti mampu bertahan saat krisis melanda Indonesia, sehinggadapat membantu menciptakan kestabilan ekonomi dan kestabilan sosial. Sektor inijuga menyerap banyak tenaga kerja dan mendorong terciptanya pemerataan.Dalam kaitan itu pengembangan ekonomi secara besar juga diperlukan dalamrangka mempercepat pertumbuhan, juga adanya kerja sama dengan UKM.7. Perencanaan Pembangunan Partisipatif (Partisipatory Development PlaningStrategy). Partisipasi telah berkembang baik di masyarakat terutama dalampelaksanaan dan pengawasan pembangunan. Dalam pelaksanaan, dikenaldengan istilah gotong royong. Sedangkan dalam hal pengawasan , dikenal denganpengawasan melekat dan pengawasan masyarakat. Dalam rangkamengoptimalkan partisipasi masyarakat dalam perencanaan pembangunan,diterapkan perencanaan pembangunan partisipatif dengan melibatkan semuastakeholder sesuai bidang keahlian dan kepentingannya. Masyarakat dilibatkansejak dari penyusunan perencanaan pembangunan sampai denga npenganggaran. Perencanan partisipatif sangat mendorong terciptanya partisipasimasyarakat dalam pelaksanan maupun pengawasan serta pemeliharaan hasi ­hasil pembangunan.8. Peningkatan Kerjasama (Cooperation Strategy). Di era o:onorn• ca.e·aberlombamemajukan daerahnya, sehingga terkadang melupa!


57Kemiskinan dan ?e~ -~~~ ;; , K s5'? j'J~=~ :c.~ i< e ~ a ; (2). Peningkatan Kualitas SumberDaya Manusia; (3). Pera~, s;~ ;.r 1 a.,ga~ ;:Jenyakit Menular dan Penanganan BencanS3;(4) . Peningkatan Peran Koperasi, UKM , lndustri dan Usaha Pertanian; (5).Peningkatan Kualitas Pelayanan Publik dan Keamanan Ketertiban; (6) . PercepatanPembangunan lnfrastruktur; (7). Peningkatan Kualitas Lingkungan yang Bersih, Hijaudan Sehat.4.1.3. KELEMBAGAAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH4.1.3.1. Nomenklatur dan Jumlah SKPDSalah satu tujuan utama otonomi daerah adalah terwujudnya sistempenyelenggaraan pemerintahan daerah yang efektif, efisien dan responsif denganmemperhatikan prinsip-prinsip demokrasi, pemerataan, keadilan , keistimewaan, dankekhususan suatu daerah. Untuk dapat mewujudkan tujuan otonomi daerah melaluivisi dan misi yang jelas, dibutuhkan kelembagaan yang efektif dan efisien, yangmampu melaksanakan tugas dan fungsinya sesuai perkembangan lingkunganstrategis yang dihadapi dengan rasional. Yaitu kelembagaan organisasi yang kayafungsi dan miskin struktur.Kota Banjarbaru menetapkan struktur organisasinya melalui PeraturanDaerah (Perda) No 10 tahun 2008 tentang pembentukan, organisasi dan tata kerjasekretariat daerah dan sekretariat DPRD Kota Banjarbaru; Perda No 12 tah un 2008tentang pembentukan, organisasi dan tata kerja lembaga teknis daerah dan satuanpolisi pamong praja Kota Banjarbaru; dan Perda No 11tahun 2008 tentangpembentukan, organisasi dan tata kerja dinas daerah di lingkungan pemerintah KotaBanjarbaru. Penetapan Peraturan daerah tersebut mengacu pada PP No 41 Tahun2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah .Berdasarkan Perda Kota Banjarbaru No 10 Tahun 2008 Pasal 6, ditetapkansusunan organisasi di lingkungan Sekretariat Daerah Kota Banjarbaru terdiri dari :Sekretariat Daerah, dipimpin oleh Sekretaris Daerah yang dibantu oleh (1 ). AsistenTata Praja dan Kesejahteraan Rakyat, yang terdiri dari 4 bagian dan 12 sub bagian ;(2) . Asisten Perekonomian, Pembangunan dan Administrasi Umum, yang membawahi4 bagian dan 12 sub bagian ; dan (3). Kelompok Jabatan Fungsional: Sedangkan. 'Sekretariat DPRD dipimpin oleh seorang Sekretaris DPRD yang membawahi 4bagian , 8 sub bagian dan kelompok jabatan fung sional. Dalam Perda tersebut jugadisebutkan bahwa Kepala Daerah (Walikota) dalam melaksanakan tugasnya dibantuoleh 3 orang staf ahli , terd iri dari Staf,Ahli Bidang Pemerintahan, Pembangunan danKemasyarakatan ; Staf Ahl i Bidang Politik dar 1-:u'!"


58Selanjutrya Je·:asa .... · a- ::Je·aa No 11 Tahun 2008, Dinas Daerah terdiri dari '(1 ). Dinas Pendidika"' • 2• D•n as l'(esellatan ; (3) . Din as Sosial dan Tenaga Kerja;, (4 ).Dinas Kependuduka1 oar- ::Je~:::a:a


59terdiri dari 1 se l


60pendidikan tidak digabung dengan urusan pemuda dan olahraga, tetapi DinasPendidikan berdiri sendiri, sedangkan urusan pemuda dan olah raga menjadi bagi~ndari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, sehingga nomenklaturnya menjadi DinasKebudayaan, Pariwisata, Pemuda dan Olah Raga. Kemudian untuk bidangperekonomian, perumpunan yang seharusnya meliputi koperasi dan usaha mikro,kecil dan menengah, industri dan perdagangan; dipecah menjadi dua dinas yangberdiri sendiri, dengan nomenklatur Dinas Perindustrian, Perdagangan,Pertambangan dan Energi, dan Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil danMenengah. Bidang pertambangan dan energi yang seharusnya berdiri sendiridijadikan satu dengan bidang perindustrian dan perdagangan. Selain itu dibentukDinas Pekerjaan Umum dan Perumahan serta Dinas Kebersihan, Pertamanan danTata Ruang, yang sebenarnya merupakan satu rumpun dalam bidang pekerjaanumum yang meliputi bina marga, pengairan, cipta karya dan tata ruang .Untuk lembaga teknis daerah, bidang perencanaan pembangunan danbidang penanaman modal yang merupakan 2 bidang yang berdiri sendiri digabungdengan nomenklatur Badan Perencanaan Pembangunan Daerah dan PenanamanModal. Bidang pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan desa; dan bidangpemberdayaan perempuan dan keluarga berencana dibentuk dalam satu badan, yaituBadan Pemberdayaan Masyarakat, Perempuan, dan Keluarga Berencana 3tca-,glingkungan hid up dibentuk dalam satu Kantor Li ng kungan Hid up sebelu...,..,r /a ca 1 a~bentuk Dinas Lingkungan Hidup), dan bidang perpustakaan, arsip aadalam satu Kantor Perpustakaan dan Arsip Daerah. Kemudian dibentuk saru 3aaa­Pelayanan Perijinan Terpadu, berdasar kan Permendagri No 24 Tahun 2006 tenta'lgPedoman Penyelenggaraan PeJayanan Terpadu Satu Pintu.4.1.3.2. Kelembagaan yang Efektif dan EfisienKelembagaan SKPD sebelum dan setelah penerapan PP 41 Tahun 2007dari sisi jumlah SKPD sebenarnya tidak jauh mengalami perubahan, karenakelembagaan SKPD yang lama juga menganut pola maksimal, yakni sekretariatdaerah dengan 2 asisten dimana masing-masing asisten memiliki 3 bagian dan total17 subbagian; lembaga teknis daerah terdiri dari 4 badan, 2 kantor, 1· RSUD danSatpol PP; dan memiliki 13 dinas daerah . Dengan penerapan PP 41 Tahun 2007,penentuan kelembagaan SKPD lebih ditujukan untuk memperoleh kelembagaan yanglebih efektif dan efisien dari pada sebelumnya. atau dengan kata lain lebih diusahakanuntuk "miskin struktur tapi kaya fungsi". Jsa~a ini terbukti dengan penentuan, .kelembagaan daerah yang disesuaikan derga:' o


61wajib dan urusan pili han yang dilaksanakan, dan perumpunan tidak 100% mengikutipembagian dalam PP 41 Tahun 2007 . Sebagai contoh urusan Lingkungan Hidup yangsebelumnya dilaksanakan oleh ting kat dinas dengan nomenklatur DinasPertambangan dan Lingkungan Hidup, dalam kelembagaan yang baru hanyadilaksanakan oleh lembaga teknis daerah, dengan nomenklatur Kantor LingkunganHidup. Demikian juga untuk bidang urusan yang lain, bila dengan satu bentukkelembagaan dinilai akan membebani keuangan daerah, maka akan dipertimbangkanuntuk dilaksanakan dalam bentuk kelembagaan yang lain , atau bila memungkinkandigabung dengan bidang urusan yang lain . Perubahan ini dilaksanakan denganpertimbangan efisiensi anggaran, yang sebelumnya dilakukan konsultasi kePemerintah Provinsi dan Pemerintah Pusat terlebih dahulu.Untuk lebih meningkatkan efektifitas dan efisiensi kelembagaan serta untukmenyesuaikan dengan perkembangan daerah, dilaksanakan evaluasi kelembagaanoleh bagian organisasi dengan melibatkan seluruh SKPD yang ada. Evaluasidilaksanakan dengan terlebih dahulu melakukan konsultasi dengan Pemerintah Pusatdalam hal ini Kementerian Dalam Negeri. Kemudian disesuaikan dengan situasi dankondisi yang ada, diberikan lembar evaluasi berupa kuesioner pada seluruh SKPD.Dari evaluasi tersebut diperoleh hasil bahwa belum semua SKPD dapatmelaksanakan tupoksinya secara efektif dan efisien. Pelaksanaan visi dan misi KepalaDaerah dengan struktur yang ada sampai saat dilakukan evaluasi belum bisadikatakan baik sekali. Karena itu evaluasi kelembagaan dilaksa nakan sebaga· sa:"'langkah untuk melakukan perubahan secara bertahapTindak lanjut evaluasi kelembagaan dilakukan dengan perencanaa.perubahan beberapa SKPD yang dinilai memiliki beban kerj a _yang tidak/kurangsesuai. Seperti yang terjadi pada Dinas Kebudayaan , Pariwisata, Pemud a dan OlahRaga. Dinas ini memiliki 3 bidang , yakni bidang kebudayaan , bidang pariwisata, danbidang pemuda dan olah raga . Bidang pemuda dan olah raga meminta untuk berdirisendiri dalam satu bentuk kelembagaan. Tetapi dengan pertimbangan kemampuankeuangan daerah, setelah melalui proses evaluasi, hanya akan dilakukanpenambahan satu bidang, yaitu bidang olah raga. Sehingga Dinas Kebudayaan ,Pariwisata, Pemuda dan Olah Raga akan memiliki 4 bidang urusan. Kemudian untuk. 'Badan Perencanaan Pembangunan Daerah dan Penanaman Modal, yang memiliki 4bidang, yaitu bidang penelitian, pengembangan, statistik dan pelaporan, bidang fisikprasarana dan tata ruang , bidang ekonomi dan sosial budaya, dan bidang penanaman,modal; dengan hasil evaluasi bidang penanaman modal akan masuk dalam BadanPelayanan Perijinan Terpadu (BP2T). Dengan pemisahan tersebut, BadanPerencanaan Pembangunan Daerah dan Penanaman Modal untuk selanjutnya hanya


62akan menggunakan nomenklatur Badan Perencanaan Pembangunan Daerah(Bappeda) .Selainitu juga urusan pengawasan bangunan, yang semula hanyamerupakan satu seksi dalam Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan, diusulkanuntuk menjadi satu bentuk kelembagaan yang berdiri sendiri. Hal ini mengingatsejarah historis Kota Banjarbaru yang dicanangkan sebagai cikal bakal lbukotaProvinsi Kalimantan Selatan, dan pembangunan gedung pemerintahan provinsi diKota Banjarbaru juga telah berjalan. Keadaan tersebut akan mempengaruhi ikliminvestasi kota, yang diperkirakan akan banyak berdiri bangunan baru, baik berupaperumahan maupun bangunan untuk keperluan bisnis (tanah di Kota Banjarbarusebagian besar berupa tanah gambut, sehingga tidak dapat digunakan untukpertanian, dan lebih sesuai untuk pendirian bangunan). Namun usulan ini akan melaluibanyak pertimbangan, karena sesuai dengan prinsip yang dianut dalam penyusunankelembagaan untuk efektifitas dan efisiensi, hanya akan dilakukan penambahanbidang baru bila diperlukan, tidak menambah dinas atau lembaga teknis daerah yangbaru . Apabila pertimbangan APBD tidak mencukupi, maka kemungkinan akandikembalikan ke dinas yang mengurusi tata kota, dengan penambahan satu bidangbaru, yakni bidang pengawasan bangunan.Adanya perbedaan nomenklatur antara Kota Banjarbaru dengan Pro.=,s.ataupun dengan Kota/Kabupaten lain demi efektifitas dan efisiensi kelemoagaa" iteamenjadi masalah untuk koordinasi, karena setiap ada hal yang berKa :a" ce~~apermasalahantertentu diberikan penjelasan, dinas/badan/kantor mana 1anr;menangani permasalahan tersebut. Seperti saat terjadi perbedaan persepsi denga"provinsi mengenai pembentukan Badan Penyuluh Pertanian. Bidang organisasi KotaBanjarbaru tidak membentuk badan penyuluhan untuk pertanian, karena berdasarkananalisa, pendapatan nyata Kota Banjarbaru bukan dari bidang pertanian, melainkanberasal dari urusan permukiman dan pendapatan pasar (pajak, retribusi). Selain itufungsi penyuluhan sudah tertampung dalam Dinas Pertanian,Perikanan danKehutanan, sehingga tidak diperlukan satu lembaga tersendiri. Meskipun sebelumnyadari Pemerintah Provinsi bersikeras untuk membentuk badan penyuluh dengan alasanuntuk menampung dana dekonsentrasi, tetapi setelah diberikan penjerasan olehBagian Organisasi Kota bahwa fungsi sudah tertampung pada dinas pertanian, dandana dekonsentrasi tetap bisa diperoleh meskipun badan penyuluh tidak berdirisendiri, maka hal tersebut dapat dimengerti. Demikian pula dengan penjelasankepada Pemerintah Pusat, dana dekonsentrasi tetap dapat diterima.. ,Berkenaan dengan pembentukan lembaga lain sebagai bagian dariperangkat daerah sebagaimana disebutkan pada Pasal 45 PP 41 Tahun 2007 ayat. '


63(1 ), Pemerintah Kota Banjarbaru mewadahi fungsi penanggulangan bahaya narkotikadalam bentuk Lakhar (Pelaksana Harian) BNK, dengan tingkat eselon lila, deng


64mewujudkan visi Kota BarJarbaru sebagai Kota Empat Dimensi yang Mandiri danTerdepan. Kota Empat Dtrnensi tersebut meliputi Kota Banjarbaru sebagai Ko.taPendidikan, Kota Jasa. lndustri dan Perdagangan, Kota Permukiman, dan sebagaiKota Pemerintahan. Sebagai cerminan, dapat dibandingkan prosentase anggaranuntuk pelayanan dasar di Kota Banjarbaru yang mencapai 79,75% pad a tahun 2008dan meningkat lagi menjadi 88,82% pada tahun 2009 dari APBD Kota Banjarbaru.Sedangkan belanja yang dialokasikan untuk urusan pendidikan dan kesehatan yaknisebesar 31,36% dari APBD tahun berjalan (LPPD Kota Banjarbaru 2010).Kemudian dalam hal alokasi anggaran terhadap belanja publik, dapat dilihatpadaprosentase belanja publik terhadap Dana Alokasi Umum (DAU) di KotaBanjarbaru tahun 2009 sebesar 109,28%, meningkat dibandingkan pad a tahun 2008yang hanya mencapai 106,8%. Angka tersebut berarti bahwa Pemerintah KotaBanjarbaru lebih mengutamakan belanja publik dibanding belanja aparatur,sedangkan prosentase belanja publik dalam APBD Kota Banjarbaru mencapai56,66% pada tahun 2009, lebih tinggi dibandingkan tahun 2008 yang hanyamencapai 51,6 %.Berdasarkan data dan informasi yang diperoleh, pelaksanaan visi dan misidaerah dengan struktur organisasi yang ada belum dapat dinilai baik sekali. Olehkarena itu dilakukan evaluasi kelembagaan untuk melakukan perubahan secarabertahap demi efektifitas dan efisiensi lembaga untuk mewujudkan visi dan misidaerah. Faktor yang berpengaruh dalam pengorganisasian adalah adanyakesesuaian antara urusan wajib dan urusan pilihan yang dilaksanakan dengankelembagaan yang dibentuk, serta kesesuaian dengan karakter, potensi , dankemampuan keuangan daerah.Selain faktor susunan organisasi. yang juga turut berpengaruh adalah faktorsumber daya manusia yang mengemban tugas organisasi tersebut. Di KotaBanjarbaru, tingkat kompetensi SDM tergolong cukup baik apabila dibandingkandengan kabupaten lain yang ada di wilayah Kalimantan Selatan. Hampir seluruhpejabat yang ada (525 orang pejabat dari 534 orang pejabat) yaitu sebesar 98,63 %telah memenuhi persyaratan pendidikan formal yang sesuai dengan bidang tugasnya.Selain itu , sebesar 95,89% pejabat (525 orang pejabat dari 534 orang pejabat) telah. 'mengikuti pendidikan dan pelatihan kepemimpinan , namun untuk prosentase pejabatyang memenuhi persyaratan kepangkatan untuk menduduki jabatan telah mencapai100% (LPPD Kota Banjarbaru 201 0). Meskipun demikian, penempatan SDM kadangkurang memperhatikan peraturan kepegawaian yang ada. Mas ih ada pegawai yangditempatkan kurang sesuai dengan ~da ngi mu11ya karena adanya "hubungan''dengan pejabat tertentu . Pengangkatan pega.-;a rebih dititikberatkan pada


65terpenuhinya pers·;a-c:.::-: f :::.z,;:J p::~ ;! : ;: ~ dan jabatan. Sedangkan latar belakangpendidikan menjaoyang dimiliki pada s~ e n ~ 't : r: e- ~ ~ -dengan faktor pengalamall4.1.4. KESIMPULAN1. Penyusunan kele1'11::lagaa .... Ci :-


66dibandingkan ic. 7-.'!.!:-~ :!J........ s :='ic-s:.; .!.=· ~rilyun rupiah . Sedangkan berdasarkanperhitungan se~s-·. :::::c-=:::1 ;::,::::.::;.:::. t::;;.'!l '"' 2009 diperkirakan mencapai nilai 5,8 trilyu.nrupiah. Nilai PD~3 :::•::s ·:i::s2 '" ti :::r;a l


67kekeluargaan dan kegotong-royongan. Dan dengan suasana yang mencerminkankehidupan lslami itulah, pemerintahan, pembangunan dan kegiatan kemasyarakatan ,dijalankan; (2) . Terwujudnya masyarakat yang menghormati, mematuhi danmenjunjung tinggi hukum, kebersamaan dan hak asasi manusia yang didukungstabilitas keamanan dan ketertiban yang mantap; serta (3). Terwujudnyapembangunan sumberdaya manusia yang didasari prinsip keadilan dalam berbagaiaspek kehidupan dalam mewujudkan masyarakat yang sejahtera yang didukungmantapnya penyelenggaraan otonomi daerah. Kehidupan masyarakat yang sejahteradan lslami adalah merupakan pilar utama bagi pembangunan daerah yangberkelanjutan.Beranjak dari visi tersebut, maka untuk pencapaian selanjutnya ditetapkan 5(lima) misi pembangunan Daerah Kabupaten Ban jar tahun 2006 - 2010, yaitu : (1 ).Mewujudkan Suasana Kehidupan yang lslami Sebagai Modal dasar PenyelenggaraanPemerintahan, Pembangunan dan Kegiatan Kemasyarakatan; (2). MewujudkanStabilitas Keamanan dan Ketertiban Masyarakat; (3). Mewujudkan PembangunanSumberdaya Manusia; (4). Mewujudkan Pembangunan Ekonomi yang Berkeadilan;(5). Memantapkan Penyelenggaraan Otonomi Daerah Menuju PeningkatanKesejahteraan Rakyat.4.2.2.2. Strategi dan Arah Kebijakan Daerahtahun 2006 -Untuk mewujudkan visi dan misi pembangunan daerah Kabuparer' 3a~,a·2010 dirumuskan dua Strategi Pembangunan Daerah, ya:tLStrategi penataan kelembagaan dan kehidupan politik, sosial budaya dankemasyarakatan yang diarahkan pada dukungan terwujudnya kehidupan yang lslamidalam berpemerintahan, membangun daerah dan penyelenggaraan kegiatanpembangunan politik, sosial budaya dan kemasyarakatan dengan tetapmempertahankan tegaknya Negara KesatuanRepublik Indonesia yang disertaipenyempurnaan implementasi otonomi daerah. (2) . Strategi peningkatan kualitaspembangunan daerah serta sumber daya manusia yang diarahkan pada upayameningkatkan kualitas pembangunan daerah di semua aspek kehidupan , danpemerataan pembangunan. Titik berat pembangunan diarahkan leoih besar. 'diperdesaan terutama prasarana infrastuktur dengan alokasi kegiatan minimal 70 %diperdesaan, khususnya yang menjadi kewenangan daerah sebagaimanadimaksudkan pasal 14 Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004, yang merupakanperwujudan cita-cita perjuangan masyarakat Kabupaten Banjar, sebagai bagian dari. ,masyarakat Indonesia dalam mewu]udkan masyarakat adil dan makmur.


68Strategi Pe:-...a:::a. c~s:-_'< a.:-. nada upaya mengembangkan suasanakehidupan beraga:--a "·~ :: _? •:":--:.~:;.~ n r;;;ar dan Takwa dalam iklim yang kondusif dapmenjadikan agar-a s.:=3.2;~ ~ .:Jo::.ator, landasan moral dan etika dalampenyelenggaraan ~~ = .:-.::-.:: =-; a-._ :s:--oangunan dan kegiatan kemasyarakatan,termasuk meningka:..: ~ ;; lk ~:::~5 :as aan kemampuan masyarakat dan membangunsistem demokras a r; ~, s=;-;~· andasi nilai-nilai Pancasila dan semangatPembukaan Unda'lg-Ur:::a:-; ~asa~ 1945.Strategi Kedua. :::: a~a""'-


69berarti : (1 ). f!.:e~:Ja'"'";~r. ":i:osrah ·:ialar:1 suasana kehidupan yang religius lslamisebagai perwujuCa"' r~~ a~2;} ~;a :


70721.662.021 .716,- (Nota Keuangan Kabupaten Ban jar tahun 201 0). Dengan besaranvariabel tersebut, diperoleh skor sebesar 87. Dan sesuai dengan ketentuan dalarpPasal 21, besaran organisasi perangkat daerah dengan nilai lebih dari 70 adalahmenggunakan pola maksimal, yang terdiri dari : sekretariat daerah, dengan maksimal4 asisten; sekretariat DPRD; dinas paling banyak 18; lembaga teknis daerah palingbanyak 12; kecamatan; dan kelurahan . Dengan demikian, maka kelembagaan yangada di Kabupaten Banjar tidak melebihi ketentuan , karena terdiri dari 3 asisten Sekdadengan 8 bagian, 16 dinas daerah, dan 12 lembaga teknis dan 1 satpol PP.4.2.3.2. Kelembagaan yang Efektif dan EfisienSecara umum pembentukan kelembagaan Kabwpaten Banjar sudah sesuaidengan ketentuan dalam PP 41 Tahun 2007 . Hanya saja untuk beberapa lembagasetelah beberapa waktu berjalan ditemukan ketidakefisienan dan ketidakefektifandalam pelaksanaan tugas. Karena itu akan dilaksanakan evaluasi kelembagaanterhadap seluruh SKPD untuk mengetahui sejauh mana ketidaksesuaian visi dan misiSKPD terhadap visi dan misi daerah serta stakeholder terkait, yang berpengaruhterhadap efektifitas dan efisiensi lembaga. Tim evaluasi akan melibatkan seluruhpejabat yang berkompeten serta staf ahli sebagai pemberi masukan ataupertimbangan kepada Bupati. Dengan demikian diharapkan diperoleh has langsesuai dengan kondisi dilapangan.Salah satu lembaga daerah yang dinilai perlu dilakukan pero'T'ba-


71dengan kemampuar dar ~ebutuh an , sambil dilakukan evaluasi terhadapkelembagaan di Kabupaten Banjar.Kelembagaan yang ada cukup mendukung dan efektif untuk pencapaian visidan misi daerah. Hal ini terlihat secara nyata pada misi daerah yang kelima, yaitu"memantapkan penyelenggaraan kepemerintahan yang baik dan pelayanan prima".Beberapa penghargaan diterima Kabu paten Banjar sebagai bukti komitmennya untukmewujudkan misi kelima tersebut. Penghargaan yang diterima diantaranya adalahpenghargaan Presiden Rl atas pelaksanaan Akta Kelahiran Bebas Bea (gratis) tahun2009; penghargaan bidang pembangunan pertanian tahun 2007; penghargaan dariMENPAN tahun 2006 atas keberhasilan dalam membina dan mendorong peningkatankualitas pelayanan publik; diperolehnya IS0-9009 : 2008 dari Lembaga SertifikasiVerification New Zealand dibidang pelayanan publik (BPPT Kab. Banjar) pada April2010.Untuk peningkatan efektifitas ini pula, perumpunan kelembagaan yang ada diKabupaten Banjar tidak sama sepenuhnya dengan perumpunan yang ada dalam PP41 Tahun 2007, yaitu dalam urusan pertanian. Bila dalam Pasal 22 ayat (4) huruf jdisebutkan bahwa untuk perumpunan urusan yang diwadahi dalam bentuk dinas,bidang pertanian meliputi tanaman pangan, peternakan, perikanan darat. kelautan danperikanan, perkebunan dan kehutanan . Sebagaimana dalam ayat (1) pasal yangsama, penyusunan organisasi perangkat daerah berdasarkan pertimbangan adanyaurusan pemerintahan yang perlu ditangani, dan ayat (2), penanganan urusansebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak harus dibentuk ke dalam organisasitersendiri. Berdasarkan urusan pilihan yang dikerjakan, maka dibentuk dinas pertanianyang menangani urusan perkebunan dan peternakan; dinas perikanan dan kelautan ;dan dinas kehutanan. Pemerintah Kabupaten Banjar menilai bahwa kesemua urusandalam dinas-dinas tersebut adalah merupakan potensi yang dimiliki daerah, sehinggaakan lebih efektif dan terfokus dalam pengelolaan potensi daerah apabila dikerjakanoleh satu dinas tersendiri.Bila dikaitkan dengan PP 41 Tahun 2007 yang bertujuan untuk tercapainyakelembagaan daerah yang efektif dan efisien dengan "miskin struktur tapi kaya fungsi',Kabupaten Banjar lebih berpendapat bahwa kelembagaan yang cenderung gemuktidak menjadi persoalan, selama kelembagaan yang ada mampu berfungsi secaralebih efektif, lebih terfokus pada satu masalah, dari pada ramping tetapi urusannyamenjadi tumpang tindih . Seperti contoh yang terjad i pada urusan bidang pertanian diKabupaten Banjar tersebut.· Permasalahan lain yang terjacfr di r\ab .. ma~en Ban jar adalah mengenai stafahli. ada persepsi bahwa staf ahli adalah o-a~g-orang yang bermasalah , tidak loyal,. .


72dan karena itu pula dishg!


73bimbingan teknis maupun melalui program pendidikan dan pelatihan, serta melakukanstudi banding ke daerah lain yang dinilai lebih baik kinerjanya.Sementara dari segi anggaran, kebijakan belanja tidak langsung ditetapkansebesar Rp. 427.937.100. 700,-, dengan alokasi belanja pegawai Rp.345 .568.100.700,-, belanja hibah Rp . 27.491 .000.000,-, belanja bantuan sosial Rp.15.500 .000.000,-, belanja bagi hasil kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan PemerintahDesa Rp. 3.000.000.000,-, belanja Bantuan Keuangan kepadaProvinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa Rp. 33.878.000.000,-, dan BelanjaTidak Terduga Rp. 2.500.000.000,-. Sedangkan untuk belanja langsung sebesar Rp.372.768.361.475,-. Kebijakan umum belanja daerah secara berangsur bergeser daribeberapa tahun sebelumnya porsi belanja langsung lebih besar, yakni berkisar 55%.Sementara belanja tidak langsung berkisar pada 45% dari total belanja daerah. Padatahun 2010 ini dikarenakan terjadinya penurunan jumlah pendapatan daerah danadanya pengalokasian penganggaran khusus pada kegiatan tertentu yang harusdipenuhi.Struktur ekonomi Kabupaten Banjar pada tahun 2008 tidak banyakmengalami perubahan bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.Konstribusi terbesar dalam penciptaan nilai tambah terhadap PDRB masih tetapdipegang oleh sektor pertanian. Pad a tahun 2007 share sektor pertanian sebesar25,82 % dengan nilai tam bah sebesar 1,172 trilyun rupiah . Jika diba'la nal


74hukum dan ns :::.-.;;.::::: ::-"' ~. ::£. c.:.csi ma;-usia. Dalam implementasinya peran kontroldari berbaga -: ·: .-:-:,.:-: ;-~= "' c: c.s ~. ::ra:


75Provinsi Su matera .... :&~a ,Veta ~~..: eca'l sering digunakan sebagai barometer dan tolokukur pembangunan oan :>c" 1 e erggaraan pemerintahan daerah. Secara geografis,Kota Medan memiliki '


76dan restoran 8,47 pe""Se~s:::.-:or ba11gunan 8,22 persen, sektor jasa-jasa 7,42 persen,sektor listrik ,gas aa:'"l a !r oersin 5 06 persen, sektor pertanian 4,18 persen , sekto~keuangan, persewaa" oan Jasa perusahaan tumbuh sebesar 2,94 persen, sektorindustri 1, 71 persen, dan penggalian tumbuh 0,46 persen.4.1.2. PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH4.1.2.1. Visi dan Misi Kota MedanBerdasarkan potensi, tantangan, masalah serta harapan wujudpembangunan kota ke depan, ditetapkan Visi Pembangunan Kota periode 2006-2010yaitu : Medan Kota Metropolitan Yang Modern, Madani dan Religius.Kota modern yang akan diwujudkan adalah kota jasa, perdagangan,keuangan, dan pendidikan yang siap bersaing secara regional dan global dengansistem lalu lintas keuangan yang efisien serta kompetitif dengan dukungan infrastruktursosial ekonomi yang lengkap, pondasi per-ekonomian yang kuat, stabilitaskeamanan, sosial-politik yang kondusif dan tata pemerintahan yang profesional sertapembangunan yang berfokus pada peningkatan kesejahteraan masyarakat, kualitassumber daya manusia (SDM), ilmu pengethauan dan teknologi (IPTEK), serta imandan taqwa (IMTAQ).Kota madani yang akan diwujudkan adalah kota yang beradab dan agamissebagaimana tercermin dalam cara berfikir, sikap dan perilaku yang berbudaya,mandiri, menghargai ilmu pengetahuan, kemajemukan, adil, terbuka, sertademokratis.Kota religius yang akan diwujudkan adalah kota dengan masyarakat yangdinamis, menjunjung tinggi nilai, ajaran agama sehingga menjadikan agama sebagailandasan etika dan moral. Di samping itu makna pokok dari visi religius adalahterwujudnya sikap toleransi dan kerukukan hidup beragama, antar umat beragamadan antar etnik serta antara umat beragama, etnik dengan pemerintah yang tercermindalam kehidupan sehari-hari.Berdasarkan visi tersebut, ditetapkan misi pembangunan kota Medanperiode Tahun 2006-2010 yaitu:Mewujudkan percepatan pembangunan wilayah lingkar luar, dengan meningkatkan. 'pertumbuhan ekonomi melalui pengembangan Usaha Kecil dan Menengah Koperasi(UKMK), untuk kemajuan dan kemakmuran yang berkeadilan bagi seluruh masyarakatkota.Mewujudkan tata pemerintahan yang baik, dengan birokrasi yang lebih efisien, efektif,kreatif, inovatif, dan respons if.,


77Penataan kota yang '"c~:: ;o U. ;; kur. ~ar oerdasa rkan prinsip keadilan sosial ekonomi,membangun dan me'lge'""lbanGr an. oendidikan , kesehatan serta budaya daerah.Meningkatkan suasana re .g us /ang harmonis dalam kehidupan berbangsa sertabermasyarakat.Pembangunan kota memiliki dimensi yang luas, hal itu disebabkankompleksnya tuntutan, kebutuhan , dan kepentingan masyarakat. Di sisi lain sumberdaya pembangunan yang dikelola masih sangat terbatas. Hal ini mendorong perlunyaprioritas pembangunan kota dan melaksanakannya secara konsisten.Fungsi terdepan Pemerintah Kota adalah pelayanan. Oleh karena itu, dalampenyelenggaraan pemerintahan kota, kebijakan - kebijakan yang ditempuh harussecara bertahap dan berkesinambungan mampu mendorong alokasi dan distribusiprasarana dan sarana pelayanan umum lebih berkualitas, lebih merata sehinggadapat diakses masyarakat secara mudah. Dalam rangka peningkatan pelayananumum, maka penyelenggaraan pemerintahan juga harus dapat direncanakan secarabaik. Perencanaan harus diarahkan kepada efisiensi dan efektivitas sumber daya,sekaligus menetapkan prioritas pembangunan kota yang selaras dengan aspirasimasyarakat.4.1.2.2. Strategi dan Arah Kebijakan DaerahUntuk mewujudkan visi dan misi pembangunan Kota Medan Tahun 2006-2010, ditempuh 5 (lima), strategi pokok yaitu : (1) Mengembangkan wilayah lingkarluar (border area) . (2) Mendorong peningkatan peran serta swasta dan masyarakatdalam pembangunan kota. (3) . Meningkatkan produktivitas aset daerah. (4).Meningkatkan kedudukan , fungsi dan peranan UKMK dalam perekonomian kota . (5).Mengembangkan Sumber Daya Manusia (SDM) daerah yang berkualitas.Berdasarkan visi , misi dan strategi yang ditetapkan, disusun 4 (empat)agenda pembangunan kota Tahun 2006-2010, sebagai berikut : (1). MewujudkanKemajuan dan Kemakmuran Masyarakat Yang Berkeadilan. (2). Menciptakan TataPemerintahan Yang Baik dan Efektif. (3). Meningkatkan Prasarana dan Sarana SosialEkonomi Yang Ramah Lingkungan. (4). Menciptakan Kehidupan Masyarakat YangReligius dan Harmonis.. .Dalam rangka mewujudkan tujuan dan sasaran pembangunan kota tersebut,ditetapkan arah dan kebijakan umum pembangunan kota 5 (lima) tahunan ,, . .berdasarkan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kota Medan Tahun 2006 -2010 sebagai berikut : (a) Misi Pertama : Mewujudkan percepatan pembangunandaerah lingkar luar, dengan meningkatkan pertumbuhan ekonomi melalui


78pengembangan usana :.rectl ~::;~::;-;gan dan Koperasi (UKMK), untuk kemajuan dankemakmuran yang oe"'~ea:: ~ ar. :)ag seluruh masyarakat kota. (b) Misi kedua . :mewujudkan tata pemer~~ar:afl yang baik dengan birokrasi yang lebih efisien, efektif,kreatif, inovatif, dan respons: ~ c' '!isi Ketiga : Penataan kota yang ramah lingkunganberdasarkan prinsip keadi ar sos,al ekonom i, membangun dan mengembangkanpendidikan, kesehatan. ser:a budaya daerah . (d) Misi Keempat: Meningkatkansuasana religius yang harmonis dalam kehidupan berbangsa serta bermasyarakat.Prioritas Pembangunan Tahun 2008 berdasarkan Rencana PembangunanJangka Menengah Daerah (RPJM/D) Kota Medan Tahun 2006-2010 ditetapkan 24agenda prioritas pembangunan kota, dalam rangka mewujudkan Medan KotaMetropolitan yang Modren, Madani dan Religius.Sebagai tugas umum pemerintahan daerah, kerjasama antar daerahdiarahkan untuk meningkatkan pengintegrasian Kota Medan secara regional,sekaligus membangun kem itraan strategis dengan daerah-daerah lainnya secararegional, baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Demikian juga kerjasama daerahdengan pihak ketiga diarahkan untuk meningkatkan kedudukan dan peran sertaseluruh stakeholder dalam pembangunan kota, sekaligus mendorong percepatanpembangunan wilayah lingkar luar. Sedang koordinasi diarahkan untukmengembangkan hubungan antar tingkatan pemerintahan yang lebih harmonis disamping meningkatkan sinkronisasi dan keterpaduan kebijakan , program, kegiatandan penganggaran dalam pembangunan kota.Karena keterbatasan sumber daya pembangunan yang dapat dikelola, belumseluruh tugas dan kewajiban urusan pemerintahan daerah dapat diselenggarakansecara optimal. Urusan-urusan pembangunan kota yang sampai saat 1n1membutuhkan perhatian bersama dalam hirarki pemerintahan pusat dan daerahadalah antara lain urusan pekerjaan umum, perhubungan, pendidikan, kesehatan,perumahan permukiman dan beberapa dimensi ekonomi sosial lainnya.Permasalahan dan tantangan pembangunan kota tersebut diyakini hanya dapatdiatasi secara bertahap dan berkelanjutan dengan dukungan sepenuhnya PemerintahPropinsi Sumatera Utara dan Pemerintah Pusat.4.1.3. KELEMBAGAAN SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH4.1.3.1. Nomenklatur dan Jumlah SKPDDalam Peraturan Mente ri Dalam Negeri No 57 Tahun 2007 sebagai petunjuk,pelaksanaan PP No 41 Tahun 2007, dinyatakan bahwa reformasi birokras i, baik padapemerintah pusat maupun pemerintah daerah r1eruoakan kebutuhan dalam upayamewujudkan pefYlerintahan yang baik good go. emance 1 • Reformasi birokrasi pada


79tataran pemerintah daerah antara lain bidang organisasi perangkat daerah, diarahkanuntuk terciptanya organisasi yang efisien, efektif, rasional dan proporsional sesuaidengan kebutuhan dan kemampuan daerah, serta adanya kordinasi, sinkronisasi dansimplikasi serta kom unikasi kelembagaan antara pusat dan daerah.Dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah, kepala daerah dibantu olehperangkat daerah yang diformulasikan berdasarkan prinsip-prinsip manajemen yangterdiri atas unsur pimpinan, unsur staf, unsur pengawas, unsur perencana, unsurpelaksana, unsur pendukung dan unsur pelayanan. Dasar utama penyusunanperangkat daerah dalam bentuk suatu organisasi, adalah adanya urusanpemerintahan yang menjadi kewenangan daerah, yang terdiri atas urusan wajib danurusan pilihan . Namun tidak berarti bahwa setiap penanganan urusan pemerintahanharus dibentuk ke dalam organisasi tersendiri.Dengan demikian dalam penataan kelembagaan perangkat daerah harusmenerapkan prinsip-prinsip organisasi, antara lain visi dan misi yang jelas,pelembagaan fungsi staf dan fungsi lain serta fungsi pendukung secara tegas,efisiensi dan efektifitas, rentang kendali serta tata kerja yang jelas.Tugas dan fungsi masing-masing perangkat daerah ditetapkan sesuaidengan Peraturan Pemerintah No 41 Tahun 2007 dengan ruang lingkup dankewenangan berdasarkan PP No 38 Tahun 2007 tentang Pembagian UrusanPemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Propinsi dengan PemerintahanDaerah Kabupaten/Kota, serta potensi dan karakteristik daerah masing-masing .Aspek Penataan kelembagaan di Kota Medan untuk fokus kesesuaianstruktur jabatan dengan PP 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerahyang ditetapkan pada tanggal 23 Juli 2007 dinilai melalui 2 (dua) lndikator .KinerjaKunci (IKK) , yaitu rasio struktur jabatan eselonering yang terisi serta keberadaanjabatan fungsional dalam struktur organisasi SKPD. Capaian kinerja untuk aspektersebut tidak dapat diperhitungkan karena Pemerintah Kota Medan sampai padatahun 2008 belum menerapkan peraturan pemerintah tersebut. Pemerintah KotaMedan hingga tahun 2008 masih melakukan kajian/analisis secara mendalam tentangimplementasi PP Nomor 41 Tahun 2007 . Kajian ini dimaksudkan sebagai konsepakademis awal (embrio) dalam menata organisasi yang efisien, efektif dan rasional. 'sesuai dengan kebutuhan , kondisi , kekhasan dan potensi Kota Medan, denganpendekatan besaran urusan pemerintahan sebagaimana diatur dalam PP Nomor 38Tahun 2007. Penerapan PP 41 tahun 2007 baru dilaksanakan awal tahun 2009,,dimana susunan perangkat daerah Kota f·. 1 edan ditetapkan dengan Peraturan DaerahNo 3 Tahun 2009 tentang Organisasi Pe'l'oe'"'~ .... o(a'l dan Tata Kerja Perangkat DaerahKota Medan.


80Besarnya struktur organisasi pada Pemerintah Kota Medan ditentukan darihasil perhitungan nilai variabel yang diatur dalam PP Nomor 41 Tahun 2007 y~itujumlah penduduk, luas wilayah dan besarnya jumlah APBD. Dari hasil nilai variabeltersebut, besaran nilai va riabel Pemerintah Kota Medan sebesar 93, dan sesuaidengan ketentuan PP 41 Tahun 2007 pasal 21 ayat 3 bahwa nilai variabel yangmelebihi nilai 70 , maka besaran organisasi perangkat daerah terdiri dari : Sekretariatdaerah, terdiri dari paling banyak 4 asisten ; Sekretariat DPRD ; Dinas paling banyak18 (delapan belas) ; Lembaga teknis daerah paling banyak 12 (dua belas) ;Kecamatan ; dan Kelurahan.Dinas daerah Kota Medan terdiri dari : (1 ). Dinas Pendidikan ; (2) . DinasKesehatan ; (3). Dinas Sosial dan Tenaga Kerja ; (4) . Dinas Perhubungan ; (5). DinasKependudukan dan Catatan Sipil ; (6) . Dinas Kebudayaan dan pariwisata ; (7). DinasBina Marga ; (8) . Dinas Perumahan dan Pemukiman ; (9). Dinas Tata Ruang dan TataBangunan ; (10). Dinas Pertamanan ; (11). Dinas Kebersihan ; (12) . Dinas PencegahPemadam Kebakaran; (13). Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah; (14).Dinas Perindustrian dan Perdagangan ; (15). Dinas Pertanian dan Kelautan ; (16) .Dinas Pendapatan ; (17). Dinas Pemuda dan Olah Raga ; (18). Dinas Komunikasi danI nformatika.Lembaga teknis daerah terdiri atas : (1 ). lnspektorat ; (2). BadanPerencanaan Pembangunan Daerah ; (3). Badan Penelitian dan Pengembanga1 ; . 4Badan Kesatuan Bangsa Politik dan Perlindungan Masyarakat · '5 Baca-Lingkungan Hidup ; (6). Badan Ketahanan Pangan ; (7). Badan Pena11arra'l ·.-4oca(8) . Badan Pemberdayaan Masyarakat ; (9). Badan Pemberdayaan Peremp.Jar aa"Keluarga Berencana ; (1 0). Bad an Kepegawaian Daerah ; (11 ). Rumah Sat< it UmuOaerah Dr. Pirngadi ; (12). Badan Pelayanan Perijinan Terpadu ; (13). PelaksanaHarian Badan Narkotika Kota ; (14). Kantor Perpustakaan ; (1 5). Kantor Ars ip ; (16) .Kantor Pendidikan dan Pelatihan ; (17). Kantor Sandi Daerah .Sedangkan asisten sekda terdiri dari 4 asisten, yang meliputi Asisten bidangPemerintahan; Asisten bidang Kesejahteraan dan Kemasyarakatan; Asisten bidangPerekonomian dan Pembangunan; dan Asisten bidang Administrasi Umum.Bila dibandingkan dengan ketentuan dalam PP 41. .Tahun 2007, makasusunan organisasi di Kota Medan belum bisa dikatakan efektif dan efisien. Haltersebut dapat dilihat pada jumlah lembaga teknis daerah yang terdapat kelebihansebanyak 5 lembaga. Selain dari susunan organisasi, pengalokasian anggaran untuktahun 2010 juga belum efisien. Dari data yang diperoleh mengenai struktur APBD. ,2010, diketahui bahwa pendapatan daerah sebesar Rp. 2.009.156.272.000,-; belanjatidak langs ... ng Rp. 1.208.31 6.306.000 ,-; dan belanja langsung Rp. 1.156.810.052.000


81(www.medantalk.com). Dari jumlah terse but, belanja tidak langsung sebesar 51,10%,lebih besar dari belanja langsung, yang hanya 48,90% . Padahal seharusnya belanjatidak langsung tidak langsung tidak boleh lebih besar dari belanja langsung.Kekurang efektifan dan kekurang efisienan kelembagaan pemerintahandaerah Kota Medan juga tercermin masih dihadapinya berbagai permasalahan dalampenyelenggaraan tugas dan fungsi beberapa SKPD. Hal ini seperti kurangnyasosialisasi suatu aturan yang mengakibatkan kekurang pahaman SKPD dalampelaksanaan suatu wewenang tugas pokok dan fungsi. Adanya ketidak korsistenandalam penerbitan perijinan sehingga memunculkan gugatan terkait dengan penerbitanperijinan tersebut. Kurang optimalnya domain; jaringan Data lnformasi Hukum dalamweb site kota sehingga prosedur sosialisasi dan publikasi hukum kurang dapatdiakses publik (LPPD Kota Medan Tahun 2008).4.1.3.2. Faktor-faktor yang mempengaruhi KelembagaanSebagaimana diamanatkan PP No 41 Tahun 2007 bahwa, dalamimplementasi penataan kelembagaan perangkat daerah menerapkan prinsip-prinsiporganisasi, antara lain visi dan misi yang jelas, pelembagaan fungsi tiap dan fungsilini serta fungsi pendukung secara tegas, efisiensi dan efektifitas; rentang kendali datata kerja yang jelas. Besaran organisasi perangkat daerah sekurang-kurang"vamempertimbangkan faktor keuangan, kebutuhan daerah, cakupan tugas ya n~ ,...,e ::>..!~sasaran tugas yang harus diwujudkan , jenis dan kepadatan penduduk po:ens cae·c: •yang bertalian dengan urusan yang akan ditangan i, sarana dan prasarana petugas. Dengan demikian kebutuhan organisasi perangkat daerah bag i masing-masdaerah tidak senantiasa sama atau seragam.Meskipun secara normatif penataan kelembagaan SKPD Kota Medan sudahmengacu PP No 41 Tahun 2007, dalam kenyataan yang dihadapi kelembagaantersebut belum efektif dan efisien. Hal itu sangat erat kaitannya dengan berbagaipermasalahan yang masih dihadapi antara lain : 1 ). Kapasitas PenyelenggaraPemerintah Kota. Dalam rangka mewujudkan pemerintahan yang bersih danberwibawa (good governance) diperlukan birokrasi yang memiliki kompetensi danprofessional. Kenyataannya birokrasi pemerintah Kota Medan bel~rn · sepenuhnyamemiliki kapasitas yang cukup untuk penyelenggaraan urusan pemerintahan.Pengembangan Kawasan Utara Kota Medan dengan centre point Pelabuhanlnternasional Belawan , dan Kawasan Ekonomi Khusus masih sebatas wacana.,Demikian juga dengan pembangunan CBD Regional Polonia. Sangat dibutuhkanSDM-SDM yang memiliki jiwa entrepreneur yang mampu menggerakkan sektor riilsecara lebih progresif. 2). Pengangguran terbuka. Terbatasnya kesempatan kerja


82akibat kekakuan pasar tenaga kerja dan terjadinya lonjakan permintaan tenaga kerjasetelah terjadi produksi tenaga kerja terdidik oleh perguruan tinggi baik PTN maupunPTS yang ada di Kota Medan. Maka ini meningkatkan pengangguran terbukasementara pertumbuhan sektor riil yang ada tidak berkembang secara signifikan. DataBPS menunjukkan angka pengangguran terbuka di Kota Medan saat ini berkisar 13%dan di atas rata-rata kabupaten/kota yang ada di Sumatera Utara.4.1.4. KESIMPULANBerdasarkan data dan informasi yang telah dikemukakan tentangkelembagaan Pemerintah Kota Medan, maka dapat dikemukan kesimpulan sebagaiberikut:1. Penataan kelembagaan di Kota Medan meskipun sudah mengacu pada PP 41Tahun 2007, tetapi pada pelaksanaannya belum dapat sesuai dengan tujuan dariPP 41 Tahun 2007 untuk membentuk lembaga yang miskin struktur dan kayafungsi.2. Perlu dilakukan peningkatan profesionalitas aparatur serta dilakukan analisisjabatan dan analisis beban kerja dalam penempatan pejabat dan pegawai dalamlembaga. Selain itu juga perlu peningkatan kemampuan aparat melaluipenyelenggaraan diklat maupun bintek.4.2. KABUPATEN DELl SERDANG4.2.1. GAMBARAN UMUM DAERAHSecara geografis Kabupaten Deli Serdang terletak diantara i ; 57 - 3: 1 6'Lintang Utara dan 98 33 - 99 27 Bujur timur merupakan bagian dari wilayah padaposisi silang kawasan palung Pasifik barat dengan luas 2.394,62 KM2 atau 3,34 %dari luas Sumatera Utara. Secara administratif terdiri dari 22 kecamatan dengan 403desa/kelurahan. Topografi Kabupaten Deli Serdang terdiri dari dataran pantai, dataranrendah dan dataran tinggi (pegunungan).Kabupaten Deli Serdang merupakan salah satu daerah dari 25Kabupaten/Kota di Provinsi Sumatera Utara, yang memiliki keanekaragaman sumberdaya alam yang besar, sehingga merupakan daerah yang mempu~yaipeluanginvestasi cukup menjanjikan. Dulu wilayah ini disebut Kabupaten Deli dan Serdang,dan pemerintahannya berpusat di Kota Medan. Dalam sejarahnya, sebelumkemerdekaan Republik Indonesia, wilayah ini terdiri dari dua pemerintahan yangberbentuk kerajaan (kesultanan) yaitu Kesultanan Deli berpusat di Kota Medan, dan,Kesu ltanan Serdang berpusat di Perbaungan.


83Sejak re~;:;a Jii:!:. saoaga kabupaten sampai dengan tahun tujuh puluhanmengalami beberaoa ~a'i :Je·uDa'lan luas wilayahnya, karena kota Medan, TebingTinggi dan Binjai ;a~g oe·aaa d1daerah perbatasan pada beberapa waktu yang lalumeminta/mengadakan periLJasan daerah, sehingga luasnya berkurang menjadi4.397,94 KM 2 . Diawal pernerintahannya. Kota Medan menjadi pusat pemerintahan,karena dalam sejarahnya sebagian besar wilayah kota Medan adalah "tanah Deli"yang merupakan daerah Kabupaten Deli Serdang. Sekitar tahun 1980-an, pemerintahdaerah ini pindah ke Lubuk Pakam, sebuah kota kecil yang terletak di pinggir jalanlintas Sumatera lebih kurang 30 kilometer dari Kota Medan yang telah ditetapkanmenjadi ibukota Kabupaten Deli Serdang. Tahun 2004 Kabupaten ini kembalimengalami perubahan ba ik secara geografi maupun Administrasi Pemerintahan.Setelah adanya pemekaran daerah dengan lahirnya Kabupaten baru SerdangBedagai berdasarkan UU No. 36 Tahun 2003 .Dengan pemekaran daerah, maka Luas wilayahnya sekarang menjadi2.497,72 KM 2 terdiri dari 22 kecamatan dan 403 desa/kelurahan, yang terhamparmencapai 3.34 persen dari luas Sumatera Utara. Kabupaten Deli Serdang dihunipenduduk yang terdiri dari berbagai suku bangsa seperti Melayu, Karo, Simalungun,Jawa, Batak, Minang, Gina , Aceh dan pemeluk berbagai agama seperti Islam, Kristen ,Hindu dan Budha, dengan total jumlah penduduk berjumlah 1.738.431 jiwa padatahun 2008 Laju Pertumbuhan Penduduknya (LPP) sebesar 2,74 persen dengankepadatan rata-rata 616 jiwa perkilometer persegi.Dalam gerak pembangunannya, motto Kabupaten Deli Serdangsebagaimana tercantum dalam Lambang Daerahnya adalah "Bhinneka Perkasa Jaya"yang memberi pengertian ; dengan masyarakat yang beraneka ragam suku, agama,ras dan golongan bersatu dalam kebh innekaan secara kekeluargaan dan gotongroyong membangun semangat kebersamaan, menggali dan mengembangkan potensisumber daya alam dan surnber daya manusianya. Sehingga menjadi kekuatan dankeperkasaan untuk mengantarkan masyarakat kepada kesejahteraan dan kejayaansepanjang masa.4.2.2. PENYELENGGARAAN PEMERINTAHAN DAERAH4.2.2.1. Visi dan Misi Kabupaten Deli SerdangDalam upaya memberikan arah pembangunan yang dicita-citakan diKabupaten Deli Serdang, ditetapkan visi pembangunan, Tahun 2009-2014 adalah"Deli Serdang yang maju dengan m~yarakatnya yang religius, sejahtera, bersatudalam kebhinnekaan melalui pemerataan perpbangu'lan pemanfaatan sumber dayayang adil, dan penegakan hukum yang ditooa'"'g o!eh ~a:a oefT!erintahan yang baik "


84Untuk mercaoai . 1s, Pel"lbangunan Deli Serdang tersebut, disusun MisiKabupaten ya ng harus d emoan yaitu : (1). Mendorong lahirnya masyarakat "CIV.IC"yang toleran, dapat menerirna perbedaan agama, etnis, organisasi politik dan statussosial lainnya serta meningkatkan kualitas hidup rakyat. (2) Meningkatkanpembangunan yang merata disegala bidang (3) . Meningkatkan kualitas SDMPemerintahan dan rakyat Deli Serdang. (4). Meningkatkan supremasi hukum danmeningkatkan jaminan situasi dan kondisi. (5). Mendorong percepatan pembangunanprasarana dan sarana daerah. (6). Meningkatkan pelaksanaan tata pemerintahanyang baik.4.2.2.2. Strategi dan Arah Kebijakan DaerahUntuk mempercepat pembangunan di Kabupaten Deli Serdang dalammencapai vist dan misinya ditetapkan 9 (sembilan) prioritas pembangunan yaitu : (1 ).Penanggulangan Kemiskinan. (2) Peningkatan Kesempatan kerja, investasi danekspor. (3) . Revitalisasi pertanian dajam arti luas dan pembangunan pedesaan. (4).Peningkatan aksesibilitas dan kualitas pendidikan dan kesehatan. (5). Penegakanhukum dan HAM, pemberantasn korupsi dan reformasi birokrasi. (6). Penguatankemampuan pertahanan, pemantapan keamanan dan ketertiban serta penyelesaiankonflik. (7). Mitigasi dan penaggulungan bencana. (8). Percepatan pembangunaninfrastruktur. (9). Pembangunan daerah perbatasan dan wilayah terisolir.Permasalahan pembangunan di Kabupaten Deli Serdang adalah masihrendahnya kualitas SDM rakyat dan pemerintahan. Hal ini berada di seluruh sektorkehidupan, sehingga memperlambat upaya-upaya meningkatkan danmensejahterakan taraf hidup rakyat. Pemerintah Kabupaten Deli Serdangmengarahkan prioritas pembangunan terutama pada Sektor Pendidikan danKesehatan, yang merupakan kebutuhan dasar dalam upaya meningkatkan SumberDaya Manusia (SDM), dengan tidak meninggalkan sektor Pertanian, lndustri, danPariwisata yang selama ini merupakan sektor unggulan, dan sektor pembangunanlainnya.Sektor Pertanian yang meliputi sub sektor pertanian tanaman pangan danholtikultura, perkebunan, peternakan dan kehewanan, perikanan d~n ,K.elautan sertakehutanan memberikan kontribusi yang cukup besar dalam perekonomian daerahKabupaten Deli Serdang.Pemerintah Ka bupaten Deli Serdang mening katkan kualitas SDM,pemerintah dan rakyat. Mutu pendidikan ditingkatkan dengan cara menambah kualitasdan kuantitas guru, peningkatan/penambahan prasarana dan sarana mengajar.Oe-ga'"' ffie"gandalkan potensi sumber daya alam dan manusia yang dimili ki dan


85dengan segera:J c :J~;':.!;; ;a ;; ,~as; ·arakat terus berupaya melakukan pengembangansektor-sektor pe!T':Ja:--g ... ~a:-- ca a~ mewujudkan visinya.Sa lah saa; ~.~ . S '· 1·ang dikedepankan untuk menjadi skala prioritaspembangunan ya'lg a'ta11gani secara khusus adalah sektor Pendidikan danKesehatan tanpa mengaoa·kan sektor lainnya seperti dibidang ekonomi daninfrastruktur sebagai bagian terpenting dalam upaya peningkatan kesejahteraanmasyarakat secara luas.Gerakan ini dapat tumbuh secara spontan di tengah-tengah masyarakat disemua Kecamatan , sehingga terbentuk kekuatan Tiga Pilar Pembangunan yaituPemerintah, Sektor Swasta dan Masyarakat yang bersinerji menjadi alternatif solusidalam mengatasi berbagai permasalahan pembangunan di Sektor Pendidikan danKesehatan. Pada awalnya dilakukan hanya pada beberapa kecamatan sebagai pilotproyek tapi ternyata konsep ini mendapat sambutan masyarakat yang tidak kecilsehingga dapat berkembang di keseluruhan kecamatan di Kabupaten Deli Serdang.Hal itu melalui konsep cerdas.Gerakan Deli Serdang Membangun pada dasarnya merupakan gerakankebersamaan dari semua keterpaduan kebijakan , program, kegiatan danpenganggaran dalam pembangunan kota.Karena keterbatasan sumber daya pembangunan yang dapat dikelola, belumseluruh tugas dan kewajiban urusan pemerintahan daerah dapat diselenggarakansecara optimal. Urusan-urusan pembangunan kota yang sampai saat inimembutuhkan perhatian bersama dalam hirarki pemerintahan pusat dan daerahadalah antara lain urusan pekerjaan umum, perhubungan, pendidikan, kesehatan ,perumahan permukiman dan beberapa dimensi ekonomi sosial lainnya.Permasalahan dan tantangan pembangunan kota tersebut diyakini hanya dapatdiatasi secara bertahap dan berkelanjutan dengan dukungan sepenuhnya PemerintahPropinsi Sumatera Utara dan Pemerintah Pusat.Beberapa program yang terkait langsung dalam peningkatan kesejahteraanmasyarakat antara lain program penyelenggaraan pendidikan programpenyelenggaraan kesehatan , penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentramanmasyarakat, progam pengembangan koperasi, Usaha Mikro Kecil ?a~ Menengah(UMKM) dan investasi, dll.4.2.3. KELEMBAGAAN SA TUAN KERJA PEMERINT AH DAERAH4.2.3.1. Nomenklatur dan Jumlah SKPD ,Untuk mewujudkan visi dan misi Pemerintah Kabupaten Deli Serdang,s~:-ateg i dan arah kebijakan serta prioritas pembangunan daerah yang telah ditetapkan


86dalam penye e-;;=daerah , yang s _ _membantu ne- . ..:-::_=-:-_:_-s:- :aerah, kepala daerah dibantu oleh perangkat=~£?. : :eta:::>kan dengan peraturan daerah.= -a- or;a~ 1 sas i perangkat daerah Kabupaten Deli Serdang ditetapkandengan Pera:u·a- caera" l'l:omor 5 Tahun 2007 tentang Pembentukan Organisasi danTata Kerja Pera1g-


87terutama da!aa:- ::·e a:a:-~an yang baik kepada masyarakat tentang prosesperizinan.amun c;:;n-:•·C!a;-;. -


88efektif da;- srs s.- : :Ja;-dingkan dengan tugas dan fungsi pemerintahan kota sesuai :dengan " 's' can m,s. ;'a'lg akan diwujudkan.ca·G:Y - faktor yang menyebabkan kurang efektif dan efisiennyakelembagaa1 =>emerintah Daerah Kabupaten Deli Serdang diantaranya disebabkanoleh faktor surnber daya manusia, pemahaman terhadap tupoksi, serta ketersediaansarana dan prasa rana kerja. Sebagai contoh dalam SKPD yang mengurusi masalahkehumasan di Kabupaten Deli Serdang ini. Aparatur yang belum lengkap dalamorganisasi terutama kepemimpinan merupakan faktor penghambat dalampelaksanaan kegiatan . Selain kepemimpinan, aparatur pendukung yang tidakprofesional juga menjadi penghambat dalam efektifitas organisasi. Demikian jugamengenai kompetensi yang dimiliki sumber daya manusia. Di Kabupaten DeliSerdang, penerimaan pegawai masih berdasarkan tinggi rendahnya golongan pangkatsaja, belum didukung oleh latar belakang pendidikan atau ijazah sesuai permintaanSKPD yang bersangkutan. Profesionailisme belum dapat diterapkan, karena tidak adatekanan dari pemerintah pusat untuk jabatan fungsional. Untuk meningkatkankemampuan aparat diklat teknis sudah dilaksanakan, tapi masih cenderung bersifatadministrasi teknis, atau yang bersifat sangat teknis seperti diklat dukun bayi olehdinas kesehatan.Kemudian dukungan sarana dan prasarana akan menjadi salah satu faktormampu atau tidaknya suatu lembaga menjalankan tupoksinya dengan efektif danefisien. Dalam operasionalnya, Diskominfo Kabupaten Deli Serdang belum didukungoleh sarana dan prasarana yang memadai, ditinjau dari beban tugas yangditanggungnya. Seperti mobil operasional tidak ada , sedang pada waktu dibawahnaungan Deppen dulu mempunyai tiga mobil operasional yang dapat digunakanmelayani wilayah yang begitu luas. Hal itu karena anggaran tersedia dalam APBDmasih minim yang pada tahun 2008 sebesar 1,7 milyar dan tahun 2009 sebesar 1.4milyar termasuk gaji sebesar 1 milyar. Program yang berkaitan erat terhadappengelolaan aspirasi masyarakat yang secara langsung dilakukan oleh Pemkab DeliSerdang masih sangat minim. Karena minimnya sarana-prasarana yang dimiliki dandana yang tersedia dalam APBD mempengaruhi tingkat kinerja humas dalamsosialisasi kebijakan pemda dan peningkatan partisipasi masyarakat. Dan apabila halitu tidak dikelola dengan baik ke depan dikhawatirkan akan semakin mempengaruhiwibawa pemerintahan daerah dalam penyelenggaraan pemerintahan danpembangunan.,. .Untuk anggaran daerah Deli Serdang , berdasarkan perubahan APBD tahun2010, ditetapkan pendapata'l sebesar Rp. 1.346.199.689 .336,-; belanja tidaklangsung Rp. 894.553.9- 2.9-;-6,-, ca.:. ::-s a",a : a~gsung Rp. 515.280.135.824,-.


894.2.4. KESIMPULANBerdasarkan data dan informasi yang diperoleh mengenai kelembagaanpemerintah daerah ini di Kabupaten Deli Serdang dapat dikemukakan kesimpulanantara lain :1. Penyusunan dan penetapan kelembagaan SKPD di Kabupaten Deli Serdangdilaksanakan berdasarkan PP 41 Tahun 2007 dan PP 38 Tahun 2007. Namunmasih belum merupakan kelembagaan yang efektif dan efisien dibandingkanperkembangan beban tugas vang dihadapi dalam mewujudkan visi dan misiKabupaten Deli Serdang.2. Penempatan dalam jabatan aparat belum berdasarkan standar kompetensi danprofesionalisme, melainkan masih dititik beratkan pada ijasah dan faktor-faktorsubjektif lainnya.3. Kekurang efektifan dan kekurang efisienan kelembagaan pemerintah KabupatenDeli Serdang tercermin pada masih adanya permasalahan yang dihadapi dalampenyelenggaraan pemerintah daerah yang belum seluruhnya tertangani denganbaik.4. Untuk mengoptimalkan efektifitas dan efisiensi kelembagaan pemerintahKabupaten Deli Serdang mewujudkan visi dan misi dalam meningkatkankesejahteraan masyarakat, perlu adanya regulasi yang jelas terhadap aturanaturankepegawaian, tunjangan jabatan, kepangkatan dan lain-lain sehinggadapat ditingkatkan profesionalisme melalui peningkatan jabatan-jabatan yanglebih menarik minat PNS .5. Perlu sinkronisasi kesepahaman unsur pemerintah Kabupaten Deli Serdang danDPRD, khususnya menyangkut kelembagaan dan aspek-aspek yangmelingkarinya dalam mewujudkan good governance.,


90BABVHASIL DAN PEMBAHASAN5.1 PENCAPAIAN VI SI DAN MISI DAERAHSebagaimana dikemukakan sebelumnya bahwa visi adalah suatu gambarantentang masa depan yang berisikan cita-cita yang ingin diwujudkan oleh pemerintahdaerah, kearah mana daerah harus dibawa dan diarahkan secara konsisten ,antisipatif, inovatif serta produktif. Visi merupakan suatu proses yang terus menerusberkesinambungan dengan tekad bersama, direncanakan dan dilaksanakan secarasistematik, dengan melibatkan seluruh komponen masyarakat.Penetapan visi merupakan bagian dari perencanaan strategis (StrategicPlanning) atau yang lebih dikenal dengan nama renstra. Penetapan visi yang benardan tepat sangat membantu perjalanan organisasi pemerintahan daerah selanjutnya.Visi yang tepat merupakan akselator kegiatan kelembagaan (instansi), termasukperancang rencana strategis secara keseluruhan, pengelolaan sumberdaya,pengembangan indikator kinerja, dan akan mendorong partisipasi masyarakat yangbesar, sehingga sinergis dengan instansi pemerintah daerah. Perumusan suatu visiharus memperhitungkan kondisi internal dan eksternal, pada hakekatnya menetapkanvisi pemerintah daerah adalah menggali gambaran bersama mengenai masa depan,berupa komitmen murni tanpa adanya paksaan. Dengan demikian visi daerah menjadimilik bersama dan diyakini oleh seluruh aparatur pemerintah daerah danmasyarakatnya.Sementara itu misi adalah sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakanoleh instansi (kelembagaan SKPD) pemerintah daerah, sebagai penjabaran visi yangtelah ditetapkan, sehingga seluruh pihak yang berkepentingan dapat mengetahui danmengenal keberadaan dan peran dalam penyelenggaraan otonomi daerah. Dengandemikian menata kelembagaan atau organisasi SKPD yang efektif, efisien danrasional sebagaimana diamanatkan UU No 32 Tahun 2004 dan PP No 41 Tahun 2007adalah merupakan bagian dari pencapaian visi dan misi yang ditetapkan. Oleh karenaitu pencapaian visi dan misi sangat ditentukan oleh efektifitas dan efisiensikelembagaan SKPD Daerah.. .Sedang efektifitas dalam kamus Bahasa Indonesia berarti mempunyai efek,pengaruh atau akibat dengan memberi hasil yang memuaskan, memanfaatkan waktu,dengan sebaik-baiknya dan berhasil guna. Beberapa kriteria dalam menilai efektiftiasyaitu : (1) Kegunaan progra!T' , ang dilaksanakan haruslah · bermanfaat bagimasyarakat. (2) Ketepatar da:1 c::>, e -< ~ '1as ter!ebih dahulu harus dievalusi untuk


91mengetahu• ana .~a" ,e'as akurat dan tepat sasarannya. (3) Ruang lingkup yang tepat,(4) Efektifitas o1aJa dengan menyikapi program yang akan dilakukan tepat waktusesuai yang airencanakan, (5) Akuntabilitas, dan (6) Ketepatan waktu (LAN).Dengan demikian kelembagaan yang efektif dan efisien adalah kelembagaanmemiliki orientasi terhadap bentuk masa depan yang diinginkan secara jelas dan tepatsasarannya serta dapat dipertanggungjawab (akuntabilitas).Sehubungan dengan itu dalam kenyataan yang dihadapi, hampir semua visipemerintah daerah menempatkan tujuan untuk mencapai kesejahteraan dankemakmuran dan ada yang menempatkan kesejahteraan pada misi daerah dan tidakpada misi. Demikian juga menempatkan visi untuk mencapai keadilan dan kondisiaman serta terciptanya pemerintahan yang baik. Tapi banyak visi dan misi pemerintahdaerah dalam RPJMDnya tidak terwujud (Jurnal Otonomi Daerah, Agustus 201 0). Halitu karena kelembagaan SKPD yang melaksanakan misi tersebut belum mampumelaksanakan tugas pokok dan fungsinya dengan baik, sesuai dengan yangdiharapkan.Berdasarkan hasil penelitian seperti dalam kelembagaan pemerintah KotaBandung, urusan pemberdayaan masyarakat dan desa berdasarkan Perda No 12Tahun 2007 tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi Lembaga Teknis DaerahKota Bandung, merupakan tugas pokok dan fungsi pada Badan Kesatuan Bangsa ,Perlindungan dan Pemberdayaan Masyarakat, yang beban kerjanya tidak sesuaidengan sumberdaya yang ada.Di Kota Surabaya menurut ketentuan PP No 41 Tahun 2007 jumlah dinasseharusnya paling banyak 15 dinas, tapi dalam kenyataannya berdasarkan Perda No8 Tahun 2008 jumlah dinas sebanyak 18 dinas. Sementara itu ada beban kerja yangberlebih dalam satu SKPD dan ada yang mempunyai beban kerja yang kurangmemadai dibandingkan dengan struktur organisasinya yang demikian relatif gemuk.Ada antara SKPD yang menangani tupoksi yang hampir sama seperti Bagian HumasSetda dengan Dinas Komunikasi dan lnformasi (Kominfo). Hal tersebut merupakanbeban organisasi Pemda dalam mencapai visi dan misi pemerintah kota.Demikian juga halnya di Kabupaten Sidoarjo ada SKPD dengan beban tugasyang terlalu berat seperti : Dinas Koperasi, UKM, Perindustrian, Perdagangan, Energi. 'dan Sumber Daya Mineral, menjadi satu dinas. Hal yang sama juga dihadapi olehBagian Humas Setda Kabupaten yang menampung tugas dan fungsi dinaskomunikasi dan informasi yang demikian berat.,Kelembagaan di Kota Banjarbaru sudah diupayakan untuk lebih meningkatkanefektifitas dan efisiensi kelembagaan sesuai dengan potensi dan perkembangandaera'l. Bidang urusan dipertimbangkan tidak membentuk kelembagaan (SKPD)


92apabila dinilai mea., gan daerah dan efektiftas tidak terganggu. Seperti:dalam pembentukan 3aaan ::>enyuluh Pertanian meskipun Propinsi KalimCJntanSelatan bersikeras u'1tu-< membentuk di Kota Banjarbaru, tapi terpaksa tidakdilakukan , karena fungsi tersebut sudah tertampung pada Dinas Pertanian.Masalah kelembagaan dihadapi juga di Kabupaten Banjar yang dinilai tidakefektif terhadap pencapaian misi dan visi daerah, yaitu seperti Dinas Pendapatan,Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (DP2KAD), karena beban kerjanya terlaluberat, sebab selain mengurusi masalah pendapatan dan belanja daerah, juga harusmengurusi asset yang permasalahannya juga kompleks.Kelembagaan di Kota Medan masih menghadapi masalah belum adanyapembagian tugas yang jelas sehingga terjadi tumpang tindih dalam penyelenggaraantugas dan fungsi, terjadi inefiensi sumber daya yang ada dan cenderung menimbulkankonflik kepentingan antara unit kerja, seperti Bagian Humas dengan Dinas Kominfo.5.2 FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KELEMBAGAANEsensi penyelenggaraan otonomi daerah secara konsepsional merupakansuatu upaya untuk memberikan keleluasaan kepada daerah dalam menciptakanpemerintahan efektif dan efisien, bersih, bertanggungjawab serta mampu menjawabtuntutan perubahan sesuai dengan prinsip tata pemerintahan yang baik (goodgovernance).Dalam kaitan itu konsepsi penyelenggaraan pemerintahan daerah secaraemperik dilandasi oleh adanya cita-cita luhur yang akan diiwujudkan dalam suaturentang waktu tertentu, yang merupakan komitmen bersama antar para pemangkukepentingan (stakeholder). Hal itu dijabarkan dalam bentuk penetapan rencanastrategis (Renstra) Daerah, yang merupakan landasan bagi pemerintah daerahdalam melaksanakan kemampuan daerah. Yaitu untuk melaksanakan bidang urusanpemerintahan yang menjadi tanggungjawab daerah dengan mengoptimalkan sumberdaya dan potensi masing-masing daerah dalam upaya mewujudkan visi dan misidaerah.Untuk dapat mewujudkan visi dan misi daerah dalam penyelenggaraanotonomi daerah secara efektif dan efisien , maka disusun organisas1 pemerintahan. 'daerah dalam satu an kerja teknis lainnya . Dalam realitas yang dihadapi, meskipunperaturan pedoman penyusunan dan penetapan organisasi perangkat daerah sudahdibuat, dengan PP No 41 Tahun 2007 , namun kelembagaan yang dimiliki oleh- ,itu karen a dipengaruhi o~ e h ::>er::>aga. 'a ~o ..pemerintah daerah masir sebacian besar belum benar-benar efektif dan efisien. Hal


935.2.1 Kurangnya PemanamanFaktor ,a:"'g ~e~pengaruhi permasalahan tidak efektif dan efisienr=~yakelembagaan pada pemerintahan daerah , pada umumnya karena kurangnyapemahaman secara mendalam tentang susunan kelembagaan berdasarkan prinsipprinsiporganisasi dan manajemen yang sesungguhnya. Sehingga penyusunan danpenetapan SKPD hanya dipandang sebagai pengelompokan tugas belaka tanpameninjau dari aspek manajemen lainnya. Pada umumnya kurangnya pemahaman initerjadi pada semua daerah penelitian. Hal ini tercermin seperti di KabupatenBandung dengan urusan yang dilimpahkan ke Kecamatan meliputi 616 urusan,sedang kelembagaan kecamatan tidak dipersiapkan untuk itu .Selain itu perumpunan urusan dalam satu dinas seperti di Kabupaten Banjardengan Dinas Pendapatannya yang terlalu besar dengan aset, di Kabupaten Sidoarjodengan dinas UKMnya juga merupakan kurangnya pemahaman terhadap filosofimanajemen dan pengorganisasian.5.2.2 ProfesionalitasSalah satu faktor yang mempengaruhi kurang efektif dan efisienyakelembagaan daerah dalam mewujudkan visi dan misi daerah, masih kurangnyaprofesionalitas SDM aparat pemerintah daerah yang benar benar punya keahlian dibidang organisasi dan kelembagaan, yaitu SDM yang mampu merumpunkan urusanpemerintahan berdasarkan analisa beban kerja dan analisa jabatan.Hal itu karena dalam pembinaan SDM aparat masih belum benar-benarberdasarkan perencanaan SDM yang sesungguhnya sejak rekruitmen promosi , diklatsampai pensiun. Dan penempatan dalam jabatan belum berdasarkan standarkompetensi dan profesionalitas sebagaimana terdapat umumnya pada semua daerahpenelitian . Demikian juga peningkatan profesionalitas diberbagai bidang manajemendengan jabatan fungsional belum dimiliki oleh semua daerah.5.2.3 Budaya JabatanPada umumnya secara tradisional masih adanya faktor sikap feodalismedalam kehidupan SDM aparat pemerintah daerah, yang mempe;la~ukan jabataneselon adalah merupakan ajang pencerminan gengsi dan fasilitas lainnya. Sehinggasegala daya upaya dilakukan untuk mencapai jabatan eselon struktural tanpadilandasi kompetensi dan orofes·o!la'itas. Oleh sebab itu untuk dapat menampungsebanyak mungkin ese O'"~ ; a:Jc:~a:-- s~....._-rt


94efisien -a. :-


95BAB VIKESIMPULAN DAN SARAN6.1. KES IM PULANBerdasarkan data dan informasi yang telah dikemukakan mengenaikelembagaan yang efektif dan efisien untuk mewujudkan visi dan misi pemerintahandaerah dalam pemantapan otonomi daerah, maka dapat disampaikan kesimpulanantara lain :6.1.1. Bahwa kelembagaan pemerintah daerah pada daerah penelitian secaranormatif telah disusun mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah. Namun pada hakekatnya masihbelum sesuai dengan filosofi prinsip organisasi dan manajemen yangsesungguhnya, yaitu menata organisasi yang efektif, efisien dan rasionalsesuai dengan kebutuhan daerah, untuk mencapai visi dan misi daerah.6.1.2. Kelembagaan Satuan Kerja Pemerintah Daerah pada pemerintah daerah yangditeliti belum benar-benar efektif dan efisien untuk mewujudkan visi dan misipemerintah daerah, terutama untuk menghadapi perkembangan beban tugassesuai dengan perkembangan lingkungan strategis. Hal itu tercermin padamasih adanya berbagai permasalahan dalam penyelenggaraan pemerintahandaerah, dan adanya tugas dan fungsi yang masih tumpang tindih .6.1.3. Kurang efektif dan efisiennya kelembagaan pemerintah daerah karena masihterbatasnya pemahaman para pemangku kepentingan pada pemerintahdaerah dan DPRD, terutama esensi yang sesungguhnya filosofi maknapengaturan PP No. 41 Tahun 2007 sebagai arah pedoman menata organisasiyang rasional dengan miskin struktur dan kaya fungsi. Sehingga adanyakecenderungan dalam penyusunan dan penetapan kelembagaan SKPD untukmenampung sebanyak mungkin jabatan atau untuk mengejar eselon tanpamemperhatikan efisiensi dan efektifitas dan kemampuan daerah.6.1.4. Penyusunan dan penetapan kelembagaan SKPD pemerintah daerah belumbenar-benar berdasarkan analisa beban kerja dan analisa· jabatan yangsesungguhnya sesuai dengan kondisi , permasalahan dan potensi yang dimilikiuntuk dapat mewujudkan visi dan misi pemerintahan daerah. Dan masih tidakte relakkan adanya interest atau kepentingan pihak-pihak tertentu dari pusatmaupun daeral'1 untu membentuk,suatu kelembagaan tanpa pertimbangankepentingan vis• daera ang narus d1tempuh.. '


966 • 5 ::::.:: ::;1 :)ef'letapan jabatan belum berdasarkan analisa jabatan dan standar': r.;.;:e:e~si yang dibutuhkan, sehingga dalam pengangkatan jabatan pada~;:;:-:o;:; .n Mrah daerah masih berdasarkan tinggi rendahnya golongan pangkat dan::::e Jr. oerdasarkan standar kompetensi, latar belakang profesionalitas danras;arat obyektif lainnya.6 1 6 oemoinaan aparat pemerintah daerah belum diarahkan untuk selalu~, e., 'lgl


97guna --c: :=-;-;:,:;;;::::r. f !.!na rr' ewujudkan visi dan misi pemerintahan daerah, ,sena rr:= ;o;;::: .:; _asi ?? No t. ~ Tahun 2007.6.2 .5. Untu1< daoa; ,.....,e.,goptlfTia Kan kelembagaan yang efektif dan efisienpemer;'lia" aaera., oerlu pembinaan SDM aparat atau meningkatkan kualitassumber daya r1anusia untuk semakin profesional melalui program diklat,bimbingan tekn is. lokakarya dan sebagainya dengan terencana danterprogram.6.2.6. Kelembagaan yang sudah ada dalam pemerintahan daerah perlu dievaluasidengan pertimbangan efektifitas dan efisiensi anggaran serta berdasarkanrasionalitas untuk menca pa i visi dan misi daerah. Seiring dengan itu perluditempuh penempatan dalam jabatan benar-benar berdasarkan kompetensidan profesionalitas serta persyaratan formal lainnya.Demikian antara lain beberapa kesimpulan dan saran yang dapatdisampaikan sehubungan dengan penelitian kelembagaan yang efektif dan efisiendalam mewujudkan visi dan misi daerah dalam otonomi daerah.,


Daftar PustakaDu nn,a ~ N. (2003) Pengantar Analisis Kabijakan Publik, terjemahan'Samodra Wibawa, dkk: Jogyakarta: Gajah Mada University Press,judul asli : Public Policy Analysis: An lntruction second edition.Gibson, James L (1994), Organisasi, Perilaku, Struktur, Proses, TerjemahanDjarkasih , Jakarta : Penerbit Erlangga, Judul asli; Organization.Moekijat, (1 995), Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia, Bandung: Penerbit Mandar Maju.Jane, Orpha, (2002), lmplementasi Desentralisasi Fiskal sebagai UpayaMemberdayakan Daerah Dalam Membiayai Pembangunan Daerah ,Bandung: Fisip UNPAR.Ndraha Taliziduhu, (1997) Budaya Organisasi, Jakarta : PT. Rineka CiptaThoha, · Miftah, (1989), Pembinaan Organisasi, Proses Diagnosa danlntervensi, Jakarta : Penerbit C.V Rajawali.Tri Cahyono, Bambang, (1996), Manajemen Keuangan, Jakarta: BadanPenerbit IPWIS.M, Oentarto, dkk (2004), Mengagas Format Otonomi Daerah Masa Depan,Jakarta : Samitra Media Utama.Suwandi, I Made dkk (2004), Reformasi Pemerintahan Daerah, Surakarta:Pustaka Cakra Surakarta.Sujatno, (1998) Cakrawala Otonomi Daerah , Jakarta : Sinar GrafikaSyarifudin, A. (1986) Pengaturan Kordinasi Pemerintahan di Daerah, BandungTarsito.Kaloh, J, (2007) Mencari Bentuk Otonomi Daerah , Suatu Solusi DalamMenjawab Kebutuhan LOKal dan Tantangan Global, Jakarta :Penerbit Rineka Cipta.Undang-Undang No 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan DaerahUndang-Undang No 3~ Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan AntaraPemerintah Pusat dan Daerah .Peraturan Pemerintah No 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan danPengawasan Penyelenggaraan Pemerintah DaerahPeraturan Pemerintah No 3 Tahun 2007 tentang Laporan PenyelenggaraanPemerintahan Daerah.Peraturan Pemerintah No 6 Tahun 2008 tentang Pedoman EvaluasiPenyelenggaraan Pemerintahan DaerahPeraturan Pemerintah No 38 Tahun 2007 tentang Pembagial) UrusanPemerintah, Pemerintah Propinsi, Pemerintah Kabupat~n..dan Kota.Peraturan Pemerintah No 41DaerahTahun 2007 tentang Organisasi Perangkat,

More magazines by this user
Similar magazines