Views
6 months ago

Dhoto-JaringanKomputer1 (1)

6 Protokol Routing Salah

6 Protokol Routing Salah satu fungsi dari protokol IP adalah membentuk koneksi dari berbagai macam bentuk interface yang berbeda. Sistem yang melakukan tugas tersebut disebut IP router. Tipe dari perangkat ini terpasang dua atau lebih bentuk interface dan meneruskan datagram antar jaringan. Ketika mengirim data ke tujuan, suatu host akan melewati sebuah router terlebih dahulu. Kemudian router akan meneruskan data tersebut hingga tujuannya. Data tersebut mengalir dari router satu ke router yang lain hingga mencapai host tujuannya. Tiap router melakukan pemilihan jalan untuk menuju ke hop berikutnya. Gambar 6.70 Operasi routing sebuah pada IP Gambar 6 .70 menunjukkan sebuah jaringan dimana host C meneruskan paket data antara jaringan X dan jaringan Y Routing table pada tiap perangkat digunakan untuk meneruskan paket data pada jaringan tiap segmen. Protocol routing mempunyai kemampuan untuk membangun informasi dalam routing table secara dinamik. Apabila terjadi perubahan jaringan routing protokol mampu memperbaharui informasi routing tersebut. 6.1 Autonomous System Definisi dari Autonomous System (AS) merupakan bagian dari memahami Routing Protocol. AS merupakan bagian logical dari Jaringan IP yang besar. AS biasanya dimiliki oleh sebuah organisasi jaringan. AS di administrasi oleh sebuah managemen resmi. AS dapat dikoneksikan dengan AS lainnya, baik public maupun private. Ilustrasi tentang AS dapat dilihat pada Gambar 6 .71. 62

Gambar 6.71 Autonomous System Beberapa routing protocol digunakan untuk menentukan jalur pada sistem AS. Yang lainnya digunakan untuk interkoneksi pada suatu set autonoumous system, yaitu : Interior Gateway Protocol (IGP) : dengan IGP router dapat saling tukar informasi routing antar AS. Contoh protokol ini antara lain Open Shortest Path First (OSPF) dan Routing Information Protocol (RIP). External Gateway Protocol (EGP) : dengan EGP router dapat saling tukar hasil akhir (summary) antar AS. Contoh protokol ini antara lain Border Gateway Protocol (BGP) 6.2 Tipe IP Routing dan Algoritma IP Routing Algoritma routing digunakan untuk membangun dan mengatur table routing pada perangkat. Terdapat 2 cara untuk membangun table routing, yaitu : Static Routing : routing ini dibangun berdasarkan definisi dari adminstrator. Dynamic Routing : algoritma ini dapat membuat perangkat router untuk dapat menentukan jalur routingnya secara otomatis, dengan cara menjelajah jaringan tersebut dan bertukar informari routing antar router. Terdapat 3 kategori tentang algoritma dinamik, yaitu : o o o Distance Vector Link State Hybrid 6.2.1 Static Routing Routing static adalah entri suatu route yang dilakukan oleh seorang administrator untuk mengatur jalur dari sebuah paket data. Entri routing table bisa dilakukan dengan program yang terdapat pada perangkat tersebut. 63

| 1
Lampiran_Permen_UKT-1
Fisika(1)
Maquetación 1 - Eta Kitto!
Perekayasaan Sistem Antena(1)
Simulasi Digital(1)