Carpool

qhaiyumbenjamin

Ini ialah tulisan yang di-eksperimen tentang pengalaman ber-carpool dari Kolumpo ke JB untuk pulang mengundi. Ia boleh jadi best, funny, sastera, tak make sense langsung, boring, syok-sendiri, skema atau rubbish. Terpulang pada pembaca untuk menilai.

Kali Terakhir Aku Percayakan Makwe Hot

Qhaiyum Benjamin

Aku tarik brek tangan, turunkan tigkap dan biarkan lagu ‘www’ dari

Bayangan terpasang. Kelibat Rasul dan Lucy masih tak kelihatan.

Angin malam membentuk tangan gergasi dan tampar muka aku,

perlahan. Kolumpo ni malam pun panas. Aku tak nak klishe untuk kata

orang Kolumpo banyak buat dosa. Gila ke dosa boleh mempengaruhi

suhu sesuatu tempat? Habistu kat padang pasir tu apahal panas?

Unta banyak buat maksiat ke kat sana?

Eman kat sebelah, masih lagi lena sejak gerak dari rumah sewa

kami tadi. Jarang aku tengok dia tidur malam. Walaupun dia ni jobless

dan aku terpaksa korbankan duit gaji aku yang ciput tu untuk sara

hidup dia, aku okey.

Aku kenal dia semasa kami berdua berumur 10 tahun. Walaupun

berkongsi kelas yang sama sewaktu itu, kami tak pernah bertegur

sapa sehinggalah kami berkelahi sewaktu ada kes histeria di kelas

tersebut. Sewaktu Sarah (budak perempuan kelas kami yang kena

histeria) menjerit “Aku akan sesatkan anak Adam!” kuat-kuat, Eman

dan geng-nya memandang aku kerana nama bapak aku ialah Adam.

Aku yang pada mulanya tak faham ejekan tersebut, cuba untuk ignore

dan berlagak selamba. Namun, Husni (ketua kelas kami yang fanatik

dengan wrestling) menghampiri aku dan bisik “weh dia ejek nama

bapak kau, pi tumbuk dia!” dan tolak tubuh aku menghampiri geng

Eman. Aku yang pada masa tu takde experience bertumbuk, cuba

Similar magazines