Carpool

qhaiyumbenjamin

Ini ialah tulisan yang di-eksperimen tentang pengalaman ber-carpool dari Kolumpo ke JB untuk pulang mengundi. Ia boleh jadi best, funny, sastera, tak make sense langsung, boring, syok-sendiri, skema atau rubbish. Terpulang pada pembaca untuk menilai.

JASIN, MELAKA.


CARPOOL

Rilisan: Jun 2018

Hakcipta Karya: Penulis

Hakcipta terpelihara. Tidak dibenarkan

mengeluarkan mana-mana bahagian dalam

naskhah ini dalam apa jua bentuk sekalipun

sebelum mendapat keizinan daripada

penulis dan penerbit. Ini ialah bahan bacaan

jenis fiksyen, maka nama watak, parti

politik dan tempat adalah rekaan semata-mata.

Rileks, okey?

Reka bentuk kulit: Qharina Hannani

Penyunting: Rejected Youth & Hujan

Reka letak: Qhaiyum Benjamin

Diterbitkan oleh:

E-mel: phoyafooya@gmail.com


KONTEN

Kali Terakhir Aku Percayakan Makwe Hot

Qhaiyum Benjamin

Malam Nisfu Syaaban

Rejected Youth

Lucid Raven

Hujan

Bunyi-Bunyian Dalam Kepala

Hidayatul Iman


QHAIYUM BENJAMIN membunuh masa yang

diperuntukkan kepadanya di dunia ini dengan berkhayal,

kolek kaset dan membazir arkilik. Membesar di

Jasin telah melatih dirinya menjadi seorang laid-back.

Buku antologi cerpen pertamanya, Koyak-Rabak (2017)

diberhentikan cetakan kerana publisher dah gulung tikar.

Tulisannya boleh dibaca secara percuma di

smashingloser@blogspot.com


Kali Terakhir Aku Percayakan Makwe Hot

Qhaiyum Benjamin

Aku tarik brek tangan, turunkan tigkap dan biarkan lagu ‘www’ dari

Bayangan terpasang. Kelibat Rasul dan Lucy masih tak kelihatan.

Angin malam membentuk tangan gergasi dan tampar muka aku,

perlahan. Kolumpo ni malam pun panas. Aku tak nak klishe untuk kata

orang Kolumpo banyak buat dosa. Gila ke dosa boleh mempengaruhi

suhu sesuatu tempat? Habistu kat padang pasir tu apahal panas?

Unta banyak buat maksiat ke kat sana?

Eman kat sebelah, masih lagi lena sejak gerak dari rumah sewa

kami tadi. Jarang aku tengok dia tidur malam. Walaupun dia ni jobless

dan aku terpaksa korbankan duit gaji aku yang ciput tu untuk sara

hidup dia, aku okey.

Aku kenal dia semasa kami berdua berumur 10 tahun. Walaupun

berkongsi kelas yang sama sewaktu itu, kami tak pernah bertegur

sapa sehinggalah kami berkelahi sewaktu ada kes histeria di kelas

tersebut. Sewaktu Sarah (budak perempuan kelas kami yang kena

histeria) menjerit “Aku akan sesatkan anak Adam!” kuat-kuat, Eman

dan geng-nya memandang aku kerana nama bapak aku ialah Adam.

Aku yang pada mulanya tak faham ejekan tersebut, cuba untuk ignore

dan berlagak selamba. Namun, Husni (ketua kelas kami yang fanatik

dengan wrestling) menghampiri aku dan bisik “weh dia ejek nama

bapak kau, pi tumbuk dia!” dan tolak tubuh aku menghampiri geng

Eman. Aku yang pada masa tu takde experience bertumbuk, cuba


untuk menumbuk muka Eman. Hasilnya Eman terjatuh dan seisi kelas

(kecuali Sarah) membentuk satu bulatan mengelilingi aku dan Eman.

Kami berdua bertumbuk bersungguh-sungguh sehinggalah ustaz

datang untuk sembuhkan Sarah. Kami berhenti bertumbuk demi

menghormati bacaan ayat suci Al-Quran yang ustaz bacakan. Sejak

hari itu, aku dan Eman berkawan baik kerana kami percaya kekuatan

kami setaraf dan jika bergabung, mampu untuk menewaskan banyak

geng gengster di sekolah tersebut.

Eman, satu-satunya manusia yang paling lama aku berkawan dan

masih percaya. Sebabnya dalam hidup aku ada dua Eman saja yang

aku percaya. Satu, Eman kat sebelah aku ni sebab dia sudi berkawan

dengan aku and ada makwe cun tapi dia tak pernah tunjuk gambar

makwe dia kat aku, dan kedua, Eman Manan sebab lakonannya power

gila. Eman yang lain semuanya asshole.

Tok. Tok. Tok.

Ada seekor burung belatuk tengah mematuk-matuk tingkap

sebelah Eman. Kalau burung belatuk ni seorang makwe, mesti dia

terer blowjob. Aku turunkan tingkap tersebut dan membuat bunyi halau

tipikal yang iaitu ‘shuhh..shuhhh’ namun burung belatuk itu tidak

beredar sebaliknya bertenggek di atas tingkap yang separa terbuka

itu.

“Aku bukan nak jumpa kau la, aku nak jumpa Eman.”

Rupanya burung belatuk ni boleh bercakap. Ajaib benar. Aku

cuba berlakon kool dan seolah-olah terserempak dengan burung


elatuk yang boleh bercakap ialah rutin harian aku. Aku pandang side

mirror.

Celaka, ini bukan mimpi kerana dalam mimpi muka aku takde

jerawat. Aku sebut sial dua kali sebelum memandang burung belatuk

yang boleh cakap Bahasa Melayu tadi.

“Kau ni siapa?” soal aku.

“Aku burung belatuk.”

“Memang semua burung belatuk dalam dunia ni bernama burung

belatuk ke?”

“Yelah, nak ambik nama Siti, dah ramai orang guna…” jawabnya

sambil menyilangkan kaki.

“Ye tak ye jugak, macam mana dengan Munir?”

“Aku betina la bodoh!”

“Ohh… kalau camtu apa kata kau ambik nama Rozana?”

“Ah, tak kreatif-lah kau ni.”

“Babi punya burung belatuk…”

“Apa kau kata?”

“Err.. aku kata ‘Kenapa kau nak jumpa Eman?’ ”

“Suka hati akulah, kau sibuk kenapa?”

Panas hati aku dibuatnya. Dasar burung belatuk yang biadap.

Aku naikkan tingkap tempat dia bertenggek itu serta-merta. Pantas dia


erpaling dan terbang pergi. Mulutnya tak henti-henti memaki hamun

aku. Puas hati aku. Haiwan yang tak reti respek manusia memang

patut dilayan begitu.

Tak lama lepas tu, Rasul dan Lucy datang lalu kami pun

mulakan perjalanan. Sebenarnya idea carpool ni ialah idea Eman, aku

hanya ikut je. Eman yang viralkan #CarpoolBalikMengundi di twitter,

instagram dan fesbuk sebab dia je yang banyak masa terluang untuk

bikin semua tu, aku bizi. Aku bukan seperti orang lain yang gemar

mengadu tentang Monday Blues di timeline twitter atau di status

fesbuk. Aku sentiasa paksa diri aku supaya positif setiap masa

walaupun selalunya aku gagal.

Aku pada mulanya malas nak balik ke JB semata-mata untuk

mengundi tapi entah setan apa yang menghasut Eman supaya pujuk

aku menunaikan tanggungjawab mengundi ni aku pun tak tahu.

Tahu-tahu je aku dah angguk tanda setuju.

Rasul ialah seorang ustaz di sebuah sekolah pondok manakala

Lucy pula seorang makwe yang hot, menurut Eman (dan menurut

pemerhatian aku).

Aku memandu dengan tenang sehingga masuk tol Sungai Besi.

Malam ini, Kolumpo tak sesak macam yang kita tahu, seolah-olah

mengalu-alukan pemergian kami berempat dari kota yang tak pernah

siap ini. Mungkin Kolumpo dah terlalu penat. Saban hari menerima

orang baru dalam hidupnya, lama-kelamaan dia jadi lemas, maka dia

terpaksa menyingkirkan orang-orang yang tak bersalah macam kami

sepertimana badan manusia yang terpaksa menyingkirkan tahi dari

badannya walaupun tahi itu tak bersalah sama sekali.


“Kamu kerja apa kat Kolumpo ni?” Rasul memecahkan

keheningan suasana.

“Biasa-biasa je, kerja kerani…”

“Cukup ke gaji tu bulan-bulan?” Mata si Rasul terbuntang. Soalan

bab gaji ni yang aku lemah nak jawab.

“Cukup je, kalau bersyukur.” celah Lucy, mujur makwe ni

selamatkan aku. Muka Rasul dah kelat.

“Bersyukur ni maksudnya luas, bla..bla..bla..” Aku malas nak

dengar pak ustaz ni kasi ceramah. Lucy pun aku tengok dah sumbat

earphone kat telinga. Selalunya geng berserban ni tak boleh kena

sound, nak dia je betul. Berpuluh-puluh hadis pun dia boleh kasi

walaupun takde kena-mengena dengan topik asalkan dia nak nampak

betul sepanjang masa.

Rasul mula bersembang bab politik dan ekonomi. Aku malas nak

ambik port bab gini. Mungkin kalau Eman tak tidur, dia boleh layankan.

Buat masa sekarang, akulah terpaksa tadah telinga. Lucy ada

menyampuk sekali-sekala untuk argue, tapi macam apa yang aku kata

tadi, ustaz kat Malaysia ni mana boleh kalah. Dia hujah

pung-pang-pung-pang keluar hadis sebab dia expect orang yang

non-ustaz ni tak faham bahasa Arab. Tu yang buat dia rasa dia best.

Lucy gelak je tiap kali Rasul mula baca hadis. Gelak dia kiut juga.

Kalau dia ni makwe aku, sekarang juga aku suruh Eman dengan Rasul

blah. Sewaktu aku tanya nama dia apa, dia jawab Lucy dengan rileks.

Lalu aku pun berkata “tinggal kat dalam jamban ke?” sebagai gurauan,


mujur dia gelak. Kalau makwe hot yang tak tahu band Lucy In The Loo,

memang aku tak kasi naik kereta aku.

Sampai di Seremban, minyak pula dah nak habis. Mujur aku

nampak signboard RnR lagi 3 kilometer. Aku bagitahu mereka untuk

stop kejap, isi minyak. Lucy tanpa banyak soal hulur RM20 pada aku,

aku senyum dan dia senyum kat aku balik. Kami berdua pun pandang

Rasul dengan harapan pak ustaz acah bagus ni hulur la bang sepuluh

ringgit untuk isi minyak. Harap dalam Islam ada ajar dia bahawa kereta

bergerak menggunakan minyak, bukannya guna air zam-zam.

Rasul sengih je. “Camni la Eman, nanti next stop, saya bayar.

Saya takde cash ni.”

“Err.. aku Ali, yang tengah tidur ni Eman.”

“Ohh ye ke? Masha-allah dari tadi saya ingatkan kamu ni Eman.

Salah orang la ni ye?”

“Haa.. lebih kurang camtulah. Kau gi bayarkan kat kaunter boleh?”

Aku hulur RM30 pada dia. Dia pandang aku dengan Lucy, bersilih

ganti.

“Kenapa saya pula?”

“Dah lu tak hulur duit minyak, lu pergilah. Bukannya jauh pun.”

Lucy tolong aku handle soalan bangang tadi. Terima kasih, Lucy.

“Lagipun kau tak hensem.” Aku menambah.

Rasul ambik duit tu dan ke kaunter dengan terpaksa. Aku keluar

dan isi minyak. Rasul ke tandas sebentar dan selepas itu dia menuju

ke rak makanan ringan. Aku dan Lucy berpandangan.


“Celaka punya ustaz, tadi kata takde sen…” rungut Lucy.

Aku masuk ke dalam kereta dan perhatikan gerak-geri si Rasul ni.

Banyak juga roti dan air tin yang dia ambil.

“Blah jelah Li. Tinggalkan asshole ni.” ajak Lucy.

“Serious? Kesian lak kat dia malam-malam buta sangkut kat

RnR…” Aku pandang Lucy meminta kepastian.

“Dia asshole doh, lagipun dia sokong PAS kot..”

“Mana kau tahu?”

tu?”

“Gua nampak wallpaper dia gambo bendera PAS. Babi apa dia

Aku takde pilihan. Lucy dah nekad, lagipun aku tahu minah ni

memang anti-PAS. Lucy tolak brek tangan dan angkat kening pada

aku.

Malam itu, pertama kali dalam sejarah hidup aku tinggalkan orang

kat RnR malam-malam buta. Lucy nampak extra hepi lepas Rasul

takde. Sejujurnya, aku tak sanggup tinggalkan Rasul tadi. Namun,

separuh lagi diri aku juga tak sanggup nak dengar sembang politik dari

Seremban ke JB.

“Kau rasa Rasul cari kita balik tak bila dia sampai JB nanti?” tanya

aku.

“Ah takyah buat semak kepala dok pikir pasal asshole tu. Rilek

dah la…”


Aku angguk, benci benar Lucy pada si Rasul tu. Lucy

kemudiannya buka dashboard dan belek koleksi album aku. Si Eman

punyalah tidur mati sampai tak perasan ada makwe hot hampir-hampir

menghempap badannya.

“Best jugak koleksi lu ni…”

Aku tersenyum bangga. Lucy ambil album Chingichanga dan

pasang. Kami berdua sekali sekala terangguk-angguk mengikut

ketukan dram.

“Eman memang dah nekad tak nak bangun sampai kiamat ke?”

Aku tergelak. Betul juga cakap Lucy, kitorang pasang high volume

pun dia masih maintain dengkur.

Tiba-tiba henfon aku bergetar menandakan ada panggilan

diterima. Tangan kanan aku handle stereng sementara tangan kiri

tengah berusaha keluarkan henfon dari dalam poket seluar. Aku slide

screen dan terus jawab panggilan tersebut.

“Hai Ali…”

Fak! Kereta berpusing sebab aku tertekan brek secara mendadak.

Henfon dah jatuh entah mana pun aku tak tahu. Tangan aku menggigil

macam tengah pegang blower. Kepala Lucy terhantuk pada seat aku

tadi. Eman pulak… aku tak sanggup nak tengok dia.

Aku keluar kereta dan lari lebih kurang 50 meter. Jantung aku

macam nak pecah. Last aku camni masa abang bagitahu mak dah

meninggal tiga tahun lepas. Sial betul, aku jadi lemah. Aku terduduk

atas jalan.


Mujur takde kenderaan yang hentam masa kereta berpusing tadi.

Kalau tak, tak sempat nak balik mengundi. Dua tiga orang yang lalu

pandang aku pelik. Lucy parking kereta ke bahu jalan dan

menghampiri aku.

“Lu apahal?” tanya minah tu. Dia nampak macam bengang dan

konfius dalam masa yang sama. Aku tak tahu nak jawab apa. Dia

nampak tangan aku menggeletar dan dia mencangkung memandang

aku. Aku dan dia duduk kat situ selama lima minit lima puluh lapan

saat.

“Dah ready nak story?” Lucy angkat kening.

“Eman call aku tadi…” jawab aku, lemah.

Muka Lucy tak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dia kekal

tenang. “Pastu?”

“Aku terkejut la apa lagi, Eman yang aku kenal tengah tido kat

sebelah aku kot. Takkan aku nak hepi pulak?” Aku tak boleh kawal

emosi. Tersembur pulak kat minah ni.

“Sori..sori… tapi lu yakin ke yang cakap tu Eman? Lu pun tak

tengok screen masa call masuk kan?”

“Aku kenal la suara Eman. Even dia buat suara orang lain pun,

aku kenal suara dia. Dia kawan aku.”

“Ok kalau camtu, jom kita check Eman dalam kereta tu real ke

tak?” Lucy tarik tangan aku. Aku terpaksa ikut dia. Lucy bukak pintu

kereta dan gegarkan bahu Eman. Lama jugaklah nak sedarkan mamat

tu.


Bila Eman bangun, dia terpisat-pisat dan tanggalkan seatbelt. Dia

keluar kereta dan aku dah mula cuak. Aku maju dan terus kasi

penumbuk kat dia. Badannya terhumban masuk ke dalam kereta dan

kepala dia terhentak kat stereng. Kuat juga tumbukan aku.

Eman bangun, usap pipinya yang kena tumbuk, kepal buku lima

dan tumbuk muka aku. Kali ini giliran aku pulak terjatuh. Eman ludah

hampir-hampir kena kasut aku. “Kau apahal sial?” jerkahnya.

Aku bengang. Aku bangun dan nak tumbuk muka dia lagi sekali,

tapi Lucy tolak badan aku. Mujur ada si Lucy, kalau tak rasanya

adegan kelahi semasa darjah tiga kembali berulang.

Lucy drive memandangkan mental aku tengah koyak dan tak

boleh nak fokus. Dia ajak stop di RnR terdekat untuk cool down

sebelum sambung perjalanan. Aku okey. Jauh kat sudut hati aku, aku

bersyukur sebab Eman kat dalam kereta ni ialah Eman yang real,

bukannya jelmaan setan atau apa-apa jenis makhluk yang

menyerupainya.

Kami stop dekat RnR Ayer Keroh. Eman pandang aku slek. Kami

duduk di sebuah kedai makan dan aku beli sebotol air mineral Spritzer.

Lucy ceritakan semuanya pada Eman. Aku hanya diam semasa

Lucy bercerita.. Rasa tak selesa pulak dengar cerita pasal diri sendiri.

Lagipun Eman sejak tadi asyik pandang-pandang aku. Rasa macam

terancam pulak. Jadi sebelum dia meletup, baik aku blah.

Kaki aku melangkah menuju ke tandas. Dalam perjalanan aku ke

sana, ada seorang pengawal keselamatan yang berjalan


terhuyung-hayang ke arah aku. Dari segi penampilannya, dia macam

baru lepas jatuh longkang.

Dia melambai-lambai aku. Aku toleh kiri dan kanan, memang

betul aku yang dilambainya sebab aku sorang je ada di sini. Bila dia

dekat dengan aku, aku dapat bau nafasnya yang berbau arak itu. Sah

orang tua ni mabuk.

“Hey orang muda.. dari mana nak ke mana ha?” Dia berpaut pada

bahu aku untuk seimbangkan tubuhnya. Aku pegang tangannya dan

alihkan pada tiang berhampiran. Rasa tak selesa pula disentuh orang

yang tak dikenali di tempat yang sesuai untuk buat zina pantas ini.

“Dari sana nak ke situ.” jawab aku sambil tunjuk pada tandas di

depan kami.

“Apa nama kau anak muda?”

“Ali Adam. Kat rumah orang panggil hensem.”

Orang tua itu buat-buat tak dengar jenaka aku. Celaka betul. Aku

pandang uniform putihnya, tertera nama Daudsu Jamaludin.

“Err.. enche Daudsu Jamaludin nak ke--”

“Daudsu Jamaludin tu nama bapak aku. Panggil aku Daudsu

Jamaludin.”

“Baiklah,” kata aku, sedikit bingung.

“Macam mana kau boleh tahu nama aku Daudsu Jamaludin ha

anak muda?”

“Kat uniform tu ada tulis..”


“Kah! Kah! Kah! kepala hotak kau!” Gelak orang tua itu selepas

melihat uniform putihnya itu. Aku tersengih janggal.

“Ini nama kompeni tempat aku bekerja la bangang!”

“Habistu enche bekerja kat kompeni sendiri ke?”

“Siapa kata tu kompeni aku?” Orang tua itu membuntangkan

matanya pada aku.

“Habis kat uniform tu tulis Daudsu Jamaludin. Bukan ke itu nama

enche?”

“Daudsu Jamaludin tu nama bapak aku. Nama aku Daudsu

Jamaludin. Aku bekerja dengan bapak aku.”

“Ohh.. jadi nama betul enche ialah Daudsu Jamaludin Bin Daudsu

Jamaludin?”

“Err… Daudsu Jamaludin Bin Daudsu Jamaludin Bin Daudsu

Jamaludin lebih tepat. Banyak orang konpius nama aku dengan nama

bapak aku, sebab tu kena letak nama atuk sekali…”

“Ohh.. nama atuk bapak enche mesti bukan Daudsu Jamaludin

kan?” aku meneka.

Orang tua tu usap-usap dagu tanda tengah berfikir walaupun aku

tahu berfikir sewaktu mabuk ialah perkara yang paling mustahil sekali

untuk dilakukan.

“Erm.. kalau tak silap. Nama dia Daudsu Jamaludin. Masa kecik

dulu saya panggil dia moyang. Dia pulak panggil saya comel. Tapi

sekarang dah tak panggil camtu dah…”


“Biar saya teka, ini mesti sebab enche dah tak comel kan? Kan?”

“Bukanla bangang. Sebab dia dah mampos. Mana ada orang

yang dah mampos boleh puji orang yang masih hidup!”

Rasa macam celaka pulak berbual dengan orang tua ni. Baru saja

aku nak berambus dari situ tiba-tiba ada tangan yang tepuk aku dari

belakang.

“Ingat saya lagi?”

“Rasul?!”


Menurut REJECTED YOUTH, dia ialah seorang lelaki

straight.Berasal dari Pulau Pinang namun dia tak

suka makan Nasi Kandar dan Pasembur. Kini, dia sedang

struggle bagi menghadapi SPM hujung tahun ini.

Doakan dia berjaya, okey?


Malam Nisfu Syaaban

Rejected Youth

Seingat saya, malam itu ialah Nisfu Syaaban. Namun, berbeza

dengan tahun-tahun yang sebelumnya, Nisfu Syaaban kali ini saya

sambut di lebuhraya bersama tiga hamba Allah yang lain. Tiada

bacaan surah Yassin sebanyak tiga kali berturut-turut, tiada solat

berjemaah bersama para huffaz dan paling penting sekali, tiada

hidangan kambing golek pasca Isya’.

Saya mengenali Eman di Facebook. Rasanya dia yang add saya.

Dia ada post status yang mempelawa sesiapa saja mahu sertai

carpool dari KL ke JB pada malam sebelum hari buang undi. Saya

terus PM dia laju-laju. Dia balas OK dan minta saya tunggu di KL

Sentral. Alhamdulillah, ternyata Allah melicinkan urusan saya kali ini.

Saya fikir mungkin inilah petanda bahawa parti PAS akan memonopoli

Pilihan Raya Umum (PRU) kali ini. Sesungguhnya Allah S.W.T

sentiasa bersama orang-orang yang beriman.

Hampir 10 minit saya menanti di KL Sentral, akhirnya Eman dan

seorang lagi rakannya tiba. Kami bersalaman dan selepas itu seorang

gadis menyertai lalu kami pun memulakan perjalanan. Saya cuba

berbual dengan Ali (yang pada mulanya saya sangka dia Eman)

berkenaan politik dan ekonomi negara. Macam biasa, saya sampaikan

manifesto PAS kepadanya. Saya anggap ini ialah tugas saya kepada

masyarakat iaitu dengan mengajak mereka untuk mengundi parti

Islam supaya negara kita sentiasa dirahmati dan dilindungi Allah


S.W.T. Gadis di sebelah saya banyak kali juga menyampuk dan

membangkang kata-kata saya. Ada ke patut dia kata saya

penunggang agama?

Dia tu yang tak bertudung dan berpakaian seksi depan ajnabi, itu

kan boleh membawa ke lembah maksiat? Subhanallah. Saya harap

bila saya ada anak perempuan nanti, dia tak ingkar dengan suruhan

agama.

Riak muka Ali pun ada menunjukkan rasa tidak selesa dengan

kata-kata saya. Saya tak peduli. Saya risau mereka ni semua tak

masuk syurga di akhirat nanti. Daripada gaya mereka saja saya dah

tahu mereka ni bukanlah jenis yang gemar ke masjid. Entah-entah

mereka akan pangkah parti dacing esok. Itu yang saya khuatirkan.

Sampai saja di RnR, saya ke tandas sementara Ali isi minyak

keretanya. Namun, selepas saya keluar dari tandas, kereta Ali sudah

lesap. Saya tawaf empat kali RnR tersebut namun, masih tak ketemu.

Basah lencun jubah putih saya dibuatnya.

Benarlah saya dah ditinggalkan mereka. Saya mengucap sambil

mengurut-urut dada. Tak sangka pula mereka tergamak berbuat

demikian pada saya. Sejujurnya, saya kecewa.

Saya terduduk di bahu jalan sambil melihat langit malam.

Subhanallah, cantiknya ciptaanmu ini. Saya tak tahu nak buat apa

ketika ini. Saya mula menadah tangan dan berdoa kepada Allah S.W.T

agar memberi pertolongan kepada saya sekarang ini. Saya mahu

pulang untuk mengundi esok. Masa depan negara dan agama Islam

yang saya cintai ada di tangan saya. Ini bukan perkara main-main.


Saya cuba hubungi Eman berkali-kali. Seperti yang saya

jangkakan, panggilan tersebut tidak dijawab. Lagipun sepanjang

perjalanan tadi, Eman tidur nyenyak. Saya tak salahkan dia. Mungkin

Ali dan gadis itu tak suka dengan fahaman saya. Saya redha dengan

ketentuan ini. Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya. Mungkin

selepas ini saya perlu berhati-hati supaya tidak mempercayai orang

yang salah.

Saya keluarkan dompet. Ada lagi tiga ratus tujuh puluh empat

ringgit. Perut saya pula berbunyi, lantas saya ke medan selera. Saya

order Nasi Goreng Ayam dan Sirap Ais. Usai makan, saya kembali

risau memikirkan cara untuk saya ke JB. Jika saya tahan kenderaan,

mustahil pemandunya mahu berhenti dan menumpangkan saya

tengah malam begini. Pasti mereka bayangkan bahawa saya ini hantu

ataupun orang jahat. Lebih-lebih lagi dalam keadaan saya yang

berjubah dan berserban ini.

Tiba-tiba, ada dua orang pemuda melintas di hadapan saya.

Walaupun pada mata kasar, dua orang pemuda itu takde rupa pelakon

drama swasta ataupun berbadan sedap, tapi saya tersenyum melihat

mereka. Ia seolah-olah cahaya yang terbit semasa blackout di bilik

kiraan undi PRU 5 tahun lalu.

Saya ialah manusia paling dungu sekali di atas muka bumi

ciptaan Allah S.W.T jika saya mempersia-siakan peluang keemasan

ini. Lalu, saya pun ekori mereka sehingga ke lori yang diparkir jauh

daripada medan selera tadi. Patutlah saya tak nampak sebarang

kenderaan pun.


Enjin lori dihidupkan. Depan mata saya sekarang ada

berpuluh-puluh sangkar ayam. Bau tahi ayam berlumba-lumba

membuli bulu hidung saya.

Saya berkira-kira sama ada mahu naik ke atas lori tersebut atau

tidak. RnR kata pergi, ayam kata mari. Sehinggalah tayar lori tersebut

berpusing kali ke dua belas, baru saya terhegeh-hegeh mengejarnya.

Mujur saya sempat naik dan ayam-ayam di sekeliling saya tidak

memekak. Saya menadah tangan bersyukur ke atas pertolongan yang

Allah S.W.T berikan. Selepas itu, dengkuran saya menjadi musik rasmi

perjalanan ayam-ayam tersebut pada malam itu.

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ


ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

Rasanya dah banyak Z kot untuk gambarkan betapa lenanya tidur

saya ditemani selori ayam. Lagipun kalau saya penuhkan sehingga

satu page, barangkali saya akan dikutuk para sasterawan ataupun

dibahan warga medsos.

Saya terjaga apabila brek tangan ditarik si pemandu lori. Derap

kakinya semakin jelas kedengaran. Itu bermakna dia semakin hampir.

Saya cuba membatukan diri dan berzikir tanpa mengeluarkan

sebarang bunyi.

Tiba-tiba cahaya menyimbah muka saya. Tergamam saya

dibuatnya. Dua orang lelaki berdiri sambil memandang saya. Salah

seorang daripada mereka berkata celaka dan selepas itu saya tak

berapa ingat sangat apa yang berlaku. Saya berlari sekuat hati dengan

jubah yang ditarik sehingga ke paras lutut. Ada beberapa tendangan

yang hinggap namun saya tetap tidak berputus asa. Mereka berdua

memaki hamun saya berbaldi-baldi.

Akhirnya, saya berhenti di sebuah tandas awam untuk

melepaskan lelah. Takde orang di situ ketika itu. Saya menghela nafas

lega. Rasanya saya di Melaka, atau lebih tepat lagi RnR Ayer Keroh.

Barangkali sekarang ini sudah jam 3 pagi. Suasana sunyi sepi.

Tiba-tiba saya terdengar suara dua orang lelaki. Saya menyorok

di dalam satu kubikel tandas. Takut-takut jika pemandu lori tadi masih


tak berputus asa memburu saya. Setelah saya amati, suara salah

seorang lelaki itu seperti pernah saya dengari sebelum ini.

Saya keluar dan saya lihat Ali dengan muka terkejutnya,

memandang saya.

“Rasul?”

Saya balas pertanyaan itu dengan satu tumbukan ke mukanya.

Dia terjelepuk jatuh ke lantai. Panas hati saya melihat muka yang

meninggalkan saya beberapa jam yang lalu. Ada seorang pengawal

keselamatan cuba menahan saya daripada membelasah Ali, namun

penumbuk saya pula menerjah mukanya. Dia pengsan dan bergolek

sehingga masuk ke dalam longkang.

Ali menggosok mukanya. Muka dia macam nak menangis.

“Mana yang lain?”

tanya saya.

Ali tuding jari ke belakangnya. Saya tarik bajunya dan paksa dia

mengekori saya. Saya fikir dia seorang yang brutal, rupanya tidak.

Sampai saja tempat yang dikatakannya, saya berang. Mana ada

manusia kat situ. Dia nak tipu saya lagi?

Ali ke sebuah meja dan ambil dompetnya. Kata dia, kunci kereta

dia dah hilang. Dia berlari ke tempat parkir dan saya membontotinya.

“Fak! Kereta aku!”

Rupanya Ali pun senasib dengan saya. Dia kena tinggal dengan

Lucy dan Eman. Mungkin ayat “Allah bayar cash” boleh apply h apply untuk untuk

situasi sekarang ni.


Dia mencangkung dan menumbuk-numbuk tar. Saya mengurut

belakang dia dan menenangkannya. Saya rasa nak berceramah

kepada dia tapi dia sudah suruh saya diam.

Tak lama selepas itu ada lebih kurang lima belas bas ekspres

datang sekaligus. Tandas awam menjadi tumpuan beratus-ratus

penumpang yang hendak melepaskan hajat. Ali tersenyum

memandang saya. Dia dah minta maaf kat saya dan saya pun dah

lama memaafkannya. Ya memang tipikal tapi itulah apa yang Islam

ajar. Dendam itu jika disimpan di dalam hati, nescaya hati kita akan

menjadi hitam.

Kami berdua menghampiri sekumpulan pemandu bas ekspres

yang sedang menghisap rokok.

“Assalamualaikum warahmatullahiwabarokatuh…”

“Waklaikumsalam,” jawab seorang daripada mereka.

“Dari tadi say a tunggu bas ekspres datang, satu pun takde. Pelik

juga saya malam sebelum hari mengundi satu kenderaan pun tak

singgah RnR ni…”

“Jem teruk tadi. Kami ni pun berhenti kejap sebab ramai

penumpang nak ke tandas. Orang semua nak balik cepat, tak tahan

hadap jem…”

“Ohhh… patutlah.”

“Kamu berdua ni kenapa tunggu bas ekspress? Kena tinggal

bas?”


“Aah bang, kitorang kena tinggal bas tadi.” sampuk Ali. Saya

memberikan pandangan “Menipu itu berdosa” kepadanya namun dia

buat tak endah saja.

“Ohh… kalau gitu boleh la tumpang, tapi duduk kat tangga bas?

Mahu?”

“Boleh bang. Boleh…boleh takde hal,” pantas Ali menjawab.

Selepas semua penumpang masuk, kami berdua duduk di tangga

bas. Aku baca doa tidur dan terlelap di situ. Ali pula aku tak tahu apa

dia buat, cuma aku ada terjaga masa dia menjerit “Bang stop bang!

Stop tepi jap!”

Dia keluar dari perut bas, dan aku sambung tidur.


HUJAN tak kisah jika pembaca mahu andaikan

dirinya sebagai cuaca atau band indie terkenal. Mengaku

bahawa dirinya ialah seorang listener yang baik dan obses

terhadap warna kuning. Minat Mayday Parade,

LOTR / TheHobbits, bass guitar serta secawan

kopi yang bersalam dengan embun pagi.


Lucid Raven

Hujan

Aku mengetuk-ngetuk meja makan dengan irama dondang

sayang nyanyian entah mana perempuan aku tak ingat, sementara

tunggu Ali. Aku capai henset ewww Samsung kebanggaan aku lalu

aku check Twitter. Makin ramai yang retweet tweet aku pasal carpool

balik mengundi ni. Inilah masanya aku nak jadi twitpemes dan

dapatkan kuasa viral lepastu aku boleh kecam semua orang dekat

twitter tu. Termasuk Bob yang dulu pernah curi eskerim aku kat kantin

sekolah masa rehat. Taguna.

“Oi, Ali. Lama lagi ke?”

“Kejap, aku lupa kunci kereta kat mana.”

Haaa inilah sebab kenapa aku wajib duduk dengan Ali secara

percuma. Sebab dia ni pelupa tahap orang tua yang ada Alzheimer.

Selain mak dia, hanya aku je yang boleh cari barang yang dia cari tu

atau benda-benda yang dia sering lupa termasuk jantina dia. Jadi

khidmat dan bakat aku ni bukan calang-calang, berbaloi dia serupa

kau ada bini yang jaga kau. Kadang aku terfikir jugak, kalaulah aku ni

perempuan, konfem aku cun dia mesti nak kawin dengan aku. Tapi

aku straight lagi, aku sayang awek aku. Walaupun awek aku ni ahli

sihir dari era Victorian (bukan peminat fanatik Harry Potter) tapi dia

baik, suka bagi kucing makan. Aku suka kucing ke aku suka dia?

“Kunci ada tergantung belakang pintu tu, cari la pakai mata.” Aku

teruskan menaip, menghantar waksep pada Raven. Satu tick. Dah 3


minggu macam ni, apa salah aku pun aku tak tahu. Perempuan

memang kusut, bila call tak angkat, text tak reply. Apa salah aku?

Kadang aku sendiri tak faham dengan perempuan ni.

“Mungkin kau lelaki yang tak berduit. Sebabtu dia tinggalkan kau.

Cuba jadi macam aku.” Seolah-olah dapat membaca fikiran aku, Ali

menjawab sambil menyarung kasut Vans Pa’din Musa. Vans tu fevret

aku, tapi dia dah beli dulu. Sebab aku takde duit, jadi betul lah cakap

dia. Mungkin sebab tu Raven tinggalkan aku macam tu je. Aku

diamkan diri tanpa menjawab lalu turut menyarung kasut dan berlalu

masuk ke dalam kereta di tempat penumpang. Cis, bau rokok dia. Aku

tak merokok, sebab tak ada duit satu hal, sebab aku gentle satu hal.

“Kau pahal tak pergi carwash dulu, cuci kereta ni?”

“Buat apa?”

“Lucy.” Pendek kata aku. Aku malas nak terang panjang lebar

memandangkan mood aku yang tiba-tiba sendu lepas terfikir diri aku

yang tak pernah yang berbakti pada sesiapa. Mungkin aku boleh

berbakti pada tanah semasa aku mati nanti. Jasad aku boleh mereput,

lalu jadi baja dan seterusnya menyuburkan apa-apa jenis pohon

berbunga atas kubur aku nanti. Ulat pun suka. Ah, aku dipres.

“Lucy?” ternyata dia masih tak faham. Bab-bab wanita memang

dia lembab, sebabtu dia single sampai sekarang dan mengharapkan

aku menjaga dia macam seorang isteri yang duduk di rumah

menunggu kepulangan suami di muka pintu dengan senyuman

pura-pura kerana si isteri hanya ceria ketika dia disuap emas.


“Kan ada sorang awek ni naik sekali dengan kita balik ngundi.

Lagi sorang tu pak ustaz tapi bukan ustaz yang ceramahkan si Paiz

Roslin tu. Hashtag jangan lawan cakap ustaz.” Dia hanya mengangguk

faham tapi aku masih yakin dia tak faham. Tak apalah, maafkanlah

dia.

Aku dah cuba sedaya upaya nak carikan dia peneman hidup

macam yang mak dia dah amanahkan dekat aku. Ramai jugak yang

aku dah kenenkan dengan dia tapi semua tak tahan lama so aku harap

dengan adanya Lucy ni plan aku berjayalah. Ikutkan plan sebenar,

bukan Lucy yang naik dengan kitaorang, sepatutnya Kamal. Dia kerja

sebagai mekanik jadi alang-alang dia mekanik tu memang cukup pakej

la kalau-kalau kereta buat hal tepi jalan aku boleh harapkan dia. Nak

harapkan Ali, dia reti betulkan rantai basikal je.

Kira Lucy ni muncul disaat-saat akhir dalam plan aku tu dan aku

rasa ni peluang terbaik untuk dapatkan Ali seorang peneman hidup dia

sebab dari cara aku tengok Lucy ni, dia memang boleh masuk dengan

Ali. Kalau tak percaya kau bacalah balik part Ali tadi, konfem dia boleh

masuk dengan Lucy yang memang satu dunia dengan Ali. Jadi, aku

terpaksa kata Kamal yang aku tak jadi mengundi sebab aku yakin PH

akan menang.

Aku periksa sekali lagi telefon bimbit aku, dengan harapan Raven

akan balas 150 mesej yang aku hantar sejak 3 minggu lepas dan

menelefon aku semula dengan mengatakan yang dia tertidur selepas

menyiapkan posyen sihir yang dia baru belajar. Tidur selama 3 minggu

menjadi alasan dia, aku rela terima. Asalkan dia datang balik pada

aku.


“Kita nak tunggu diorang kat mana ni, Eman?”

“Kau berhenti je tepi McD area tol sana, diorang ada tunggu kat

situ.”

Dengan sekali anggukan Ali pun bergerak memecut ke dalam

kesunyian malam yang hanya ditemani lampu-lampu jalan dan lagu

indie dari kaset yang dipasangnya. Ali memang suka lagu-lagu macam

ni, underground atau apa-apa benda gig semua dia sukalah. Aku

hanya merenung kosong keluar tingkap sambil perlahan-lahan

membenarkan lembaga sehalus asap menari-nari masuk

seindah-indahnya dan dengan grotesk, ia mula mengawal minda.

Kelopak mata aku tertutup sendiri bagai pipi-pipi halus bunga yang

menguncup saat matahari mulai meninggalkannya. Lembaga itu

berkata, kau harus tidur dan biarkan aku membawa kau ke tempat

biasa kita. Aku bertanya dimana? Ia tidak menjawab, namun ia

berbisik. Kau hidup dalam mimpi dan realiti kau tidur.

“Eman…”

“Eman…”

“Eman…”

Tiga kali suara yang datang dari entah mana itu berbisik.

Suaranya indah sehinggakan nama aku yang sebaris dan seringkas itu

kedengaran seperti puisi ketika dia menyebutnya. Sebutlah lagi, andai

nama aku itu seolah laut yang menyanyikan nada ombak dan

memanggilmu setiap kali kau sunyi. Kau ingin lemas dan menyelami

rasa mati tapi kau sendiri pasti akan rindu pada bulan yang cahayanya

menari dipermukaan air. Seolah berada di dalam suatu ceritera


ernaratif aku mulai mendengar suara itu menyajikan aku dengan

bahasa-bahasa indah ketika aku mula memasuki alam yang dibawa

oleh lembaga tadi. Bahasa yang aku guna kini berubah, bagai tempat

ini punyai kamusnya sendiri dimana tiada lain selain bahasa yang kau

baca kini.

“Eman… datang dekat lagi. Ini aku, Raven.”

Raven? Mana kau? Aku ingin berteriak namun tiada seforte bunyi

pun yang keluar dari kerongkongku. Aku cuma boleh bercakap

seolah-olah akulah narrator dalam cerita ini, yang berbicara sendiri,

terasa sunyi. Aku melangkah lagi di dalam alam yang samar-samar.

“Ya… dekat lagi.” Oh, suaranya. Aku rasa aku akan hilang akal

jika sekali lagi dia memanggil.

“Eman…”

Alam yang samar-samar tadi kini terang semacam ada satu

tangan yang memetik suis lampu bilik. Ruang itu kini dipenuhi dengan

kepulan asap lilac yang datangnya dari asap berkepul-kepul keluar

dari setiap bibir botol berlainan dan kemudian bercampur sehingga

terhasilnya warna seindah ini. Namun jika aku fokuskan lensa mata,

ianya iridesen. Asap itu iridesen, dan kemudian terlihat bayang Raven

keluar dari kepulan asap itu bagai dia seorang puteri ais yang keluar

dari timbusan salji-salji diiringi haba sejuk yang merangkul setiap inci

tubuhnya yang ramping persis bidadari. Aku tak pernah melihat

bidadari untuk aku berkata begitu namun pada aku, Raven sudah

cukup menggambarkan cerminan seorang bidadari, agak ku.


“Kau datang juga. Lama aku tunggu, baru kali ini kau

membenarkan aku masuk ke dalam mimpi kau.” Raven tersenyum

penuh makna lalu menyentuh halkum ku. Tidak semena-mena aku

dijentik satu rasa arus elektrik, memberikan aku satu tarikan nafas

seperti orang yang lemas kini mendapat udara. Tiba-tiba aku boleh

bersuara, tapi masih bernaratif.

“Raven…” kataku dengan perlahan. Dia tersenyum. Oh, gila.

Senyuman dia melambaikan pohon dan menerbangkan si burung

layang-layang.

“Mana kau pergi?”

“Aku…” Raven memusingkan badannya dari aku dan tertunduk

diam seketika sebelum menyambung.

“Aku ditelan waktu, diculik mimpi dan himparkan kesini.”

“Maksud kau?”

“Realiti mencemburui kita. Katanya aku tak layak wujud, kerana

aku hanya fiksyen yang mengalir halus dalam minda galau kau.”

Aku memandangnya dengan satu kerutan di dahi, menyantumkan

setiap persoalan di benak namun jawapannya masih tidak melintas jua

di jambatan kerutan dahi itu.

“Apa maksud kau? Kau hanya fiksyen?”

“Ya. Aku hanya gadis yang mengubat kau dengan posyen.

Menemani kau ketika gelap ingin berduaan dengan kau. Aku muncul

ketika kau rasa diri kau hanya manusia sepi, hanya lelaki yang tak

punya apa-apa.”


“Tapi kau… wujud. Siapa yang berani kata yang kau ni fiksyen?”

Raven tergelak kecil. Dia memandang aku lalu berkata, “Disini

kau harus menjaga bicara. Bahasa kau guna itu asing sekali.” Aku

menyumpah di dalam hati penuh berpuitis lalu menyusun kata dan

bermain dengan huruf-huruf yang selama ini aku belajar di dalam

kelas sastera.

“Sebutkan, apa makna bila kau dilafazkan sebagai sebuah

fiksyen?”

“Andai menyatakannya semudah sebaris puisi, akan aku tulis

sekarang juga. Realiti mencemburui kita, Eman.”

“CELAU! Sarau apa kita hingga tercampak ke sini?”

“Tenang, mimpikan yang tenang,” dia menyentuh pipi aku.

“Marilah keluar…” rayu aku pula, semacam kanak-kanak yang

memujuk si emak pulang ke rumah. Raven hanya tersenyum kelat

sambil menggeleng perlahan. Serasa ada air jernih dingin mula

membentuk sungai kecil di pipi aku namun laju disambar tangan

Raven, lembut.

“Aku tak mampu, Eman. Sunnguh, realiti mencemburui kita.”

“Kau ulang perkara yang sama! Terangkanlah!” tiba-tiba aku

menengking, tapi Raven tetap tenang.

“Ada satu gagak terbang malam malam, memerhati. Belatuk

hilang dari sangkar tuan, bukan pohon yang diketuk, tapi kaca cermin

yang membahukan kepala kau.”


Raven kian hilang bagai badannya mulai bertukar menjadi

asap-asap lilac apabila dia berkata begitu seolah-olah ayat yang

disebutnya adalah mantera yang boleh menghapuskan kewujudan dia

dari sisi aku. Aku mencapai-capai kepulan asap itu bagai ingin

mencantum-cantumnya kembali supaya menjadi sebentuk badan

Raven.

“Ada satu gagak terbang malam malam, memerhati. Belatuk

hilang dari sangkar tuan, bukan pohon yang diketuk, tapi kaca cermin

yang membahukan kepala kau.”

“Ada satu gagak terbang malam malam, memerhati. Belatuk

hilang dari sangkar tuan, bukan pohon yang diketuk, tapi kaca cermin

yang membahukan kepala kau...”

Tiga kali dia ulang ayat itu sebelum dia benar-benar hilang dari

pandangan. Aku terduduk dan menggeleng beberapa kali. Susah

untuk aku hadam, tapi serasa tempat ini tiada lainnya dengan alam

realiti. Mungkin inikah yang dimaksudkan dengan Raven? Realiti

mencemburui kami sehingga alam mimpi seperti ini menjadi dunia

baru?

“Belatuk itu ada pesanan untuk kau, rungkaikanlah segala runsing

dan hapuskanlah masyghul di dalam dirimu. Benarkan si belatuk

mengetuk, benarkan ia bertemu Eman.”

Entah dari mana suara itu datang, ia bukan suara halus dan indah

milik Raven yang menemani aku tadi. Aku bangkit lalu kaki aku

membawa aku menyelusuri tempat asing itu, terkadang aku


menyumpah kakiku sendiri kerana bergerak tanpa izin. Tiba-tiba

sekeliling aku terasa berpusing-pusing lalu berhenti.

“Apahal ni sia, dalam mimpi pun nak kena buat pusing-pusing

macam ni ke?”

Aku rasa macam orang gila, bercakap seorang diri, memarahi

kaki dan juga diri aku yang mencipta ruang mimpi merapu sebegini.

Tapi aku ingin berjumpa dengan Raven lagi, belum puas aku bertemu

dengan dia. Tak sempat lagi aku nak bagitahu dia yang berus gigi dia

tinggalkan kat rumah aku terjatuh masuk dalam mangkuk tandas, tapi

aku tak buang. Aku nak pesan kat dia jangan guna berus tu nanti kalau

datang rumah aku lagi. Aku melangkah lagi dengan harapan ada

kepulan asap lilac di mana-mana sudut dimensi tersebut.

“Raven...” aku cuba memanggil dengan angan dia menyahut

kembali menggunakan suaranya yang merdu dan masih menari-nari di

persinggahan telinga aku.

“Raven?”

“Raven…”

Semakin lama suara aku semakin kedengaran seperti

merayu-rayu menginginkan dia ada di situ, mengusap dan

menyantaikan aku dengan suara dia kerana sentuhan dan suara dia

masih meninggalkan kesan pada setiap saraf badan aku. Aku rasa

ingin menjerit kerana kata-kata dia kini menghantui aku pula. Apa yang

dimaksudkan Raven dengan berkata bahawa dirinya adalah sebuah

fiksyen?


Fiksyen? Sulaman otak mula aku kerahkan supaya tidak makan

gaji buta. Adakah yang dimaksudkan Raven dengan ‘sebuah fiksyen’

adalah dia ingin mengatakan bahawa dirinya itu tak wujud sama sekali?

Bahawa dia adalah khayalan yang aku cipta atas rasa galau dan

berlandaskan dipresyen yang aku hidapi selama ini? Masuk akal.

Kerana kali terakhir aku mencipta karakter di dalam hidup aku adalah

ketika aku berumur 10 tahun, ketika itu aku mempunyai kawan

imaginasi bernama Honar namun dia lebih tertarik pada Sarah jadi dia

pergi pada Sarah. Namun disebabkan kejadian yang terjadi itu, aku

kini bersahabat dengan Ali.

Tapi aku tak mahu Raven pergi. Biarlah dia hanya pigmen dari

mimpi-mimpi mahupun sebahagian dari sisi skizo paranoia, aku rela.

Asalkan dia tinggal dengan aku, dan relakan dia diami diri aku

sepenuhnya. Raven, tinggal lah selama mana yang kau mahu, biarlah

realiti hancur sekalipun dan biarlah kewarasan aku jadi taruhan untuk

kewujudan kau terus hidup, aku sanggup. Perlahan aku sebut dalam

hati, harapnya Raven dengar.

“Eman…Eman! Eman… bangun!” suara siapa ni? Tak sesedap

suara Raven, aku rasa sakit hati bila suara itu pula yang datang. Aku

terasa badanku digegar dan suara itu terus-terusan memanggil aku

untuk keluar dari sini. Aku malas nak bangun tapi suara itu

membenakkan lalu aku pun buka mata dengan terpisat-pisat melihat

Lucy yang mengejut aku. Lucy menunjukkan riak wajah yang aku

sendiri tak mampu nak tafsir. Aku tengok kereta yang tersadai di bahu

jalan dan Ali dengan muka pucat sedang duduk di atas jalan. Apa

benda jadi ni sia? Aku kusut.


Aku buka seatbelt dengan jengkel lalu mengangkat kepala pada

Lucy dengan satu suara invisible bertanya ‘apahal?’. Lucy diam, tapi

tiba-tiba satu tumbukan keras tepat mengenai pipi aku, betul-betul

tempat dimana Raven usap dalam mimpi tadi. Aku gerakkan lidah

pada dinding pipi di dalam mulut, merasa luka yang terhasil

disebabkan oleh tumbukan yang melagakan ruang dalam pipi dan gigi.

Aku tersengih sebentar sambil mengusap tempat berharga yang

sudah hilang jejak tangan lembut Raven.

Tanpa buang masa aku mula lipatkan jari ke dalam tangan dan

menumbuk Ali. Aku menyumpahnya dan menyumpah diri aku kerana

aku hilang kontrol. Ali kawan baik aku, tapi Raven lain. Aku marah

dengan diri sendiri sebab tak reti membezakan antara kemarahan aku

ni sedang dilepaskan atau kemarahan untuk membalas perbuatan dia

sahaja. Aku ludah dia.

“Dah, dah. Korang tak payah gaduh sini. Kita masuk kereta, kita

setel tempat lain.”

“Kau nak setel apa lagi?”

“Rilek, benda boleh explain. Kau masuk je dalam kereta.”

Aku masuk semula dalam kereta dan Ali mengikut, tapi dia duduk

di belakang untuk membiarkan Lucy yang memandu. Dia ingat dia

sorang je yang koyak? Aku menyumpah lagi dalam hati, tapi kali kini

dengan cara lebih berpuitis kerana kata-kata Raven masih

terngiang-ngian dalam kepala. Aku teringat pula pesan Raven tentang

gagak dan burung belatuk. Aku pandang belakang melihat Ali untuk

bertanyakan soal kedatangan burung kalau-kalau dia ada nampak,


tapi aku batalkan niat bila pipi aku berdenyut. Sekali lagi aku

menyumpah dengan sepuitis-puitisnya.

Sesampainya di RnR, Lucy menceritakan segalanya pada aku.

Aku perlahan-lahan cuba nak hadam tapi otak aku masih ketagih

dengan Raven jadi aku hanya iyakan saja sambil sekali-sekala

memandang Ali dengan keinginan untuk bertanyakan pasal seekor

burung yang mencari aku.

“Habis, mana pak ustaz tu sekarang?” aku berbasa-basi. Dalam

hati, aku nak pergi pada Ali dan lepaskan hasrat aku nak bertanya.

Aku rasa despret.

“Kitorang tinggal je dia dekat sana… padan la muka dia.”

“Kau tak rasa yang call tu dia?”

“Maksud kau… pak ustaz tu tiru suara kau?” aku angguk,

kemudian Lucy menggeleng. “Tak mungkin, Ali sendiri dah konfemkan

yang itu memang suara kau. Bukan suara buatan orang lain.”

Aku hanya angguk faham dengan satu rasa kagum dan terharu

dengan Ali. Hilang sekejap rasa marah yang bercampur dengan satu

titik keliru dalam gumpalan amarah aku lalu sekilas aku pandang Ali

sekali lagi dengan harapan Lucy boleh meninggalkan kami dan biar

aku bercakap dengan Ali seorang. Tapi Ali pula yang mengangkat kaki

meninggalkan tempat itu, menuju ke tandas di hujung bangunan yang

terlindung sedikit dengan sebuah pohon.

“Kau marah lagi ke dengan Ali?”


Aku pandang Lucy. Kau gila ke nak marah lama-lama dengan Ali

tu? Dia je la yang aku ada, yang boleh aku harapkan. Tapi aku hanya

cakap dalam hati dan balas soalan Lucy tu dengan gelengan.

“Kau percaya pada alam mimpi?” soalku tiba-tiba sehingga

membuatkan Lucy memandang aku dengan pandangan yang

menjelaskan bahawa dia ingin aku ulang soalan itu semula.

“Kau percaya… pada alam mimpi?” aku ulang. Lucy terkebil-kebil

kemudian dia memandang lantai. Soalan aku ni drastik sangat ke,

esentrik sangat ke sampai macam tu sekali reaksi dia tak mampu nak

jawab benda simple.

“Macam lucid dreaming?” tiba-tiba Lucy bersuara, giliran aku pula

termangu.

“Boleh la, tapi lain. Lucid dreaming bukan alam mimpi yang aku

nak sampaikan.”

“Jadi, maksud kau dengan alam mimpi tu macam mana?”

“Kau percaya realiti terkadang mencemburui kau, jadi kau mula

mencipta mimpi…?”

“Kau jumpa Raven?”

Ah sudah, kali ni giliran aku pulak bangun dari kerusi dengan

muka terkejut yang kali terakhir aku ingat aku tunjukkan reaksi

sebegitu 2 tahun lepas. Aku taknak ingat sebab apa. Perlahan-lahan

aku mengundur kebelakang sambil dipandang oleh Lucy dengan

wajah yang tersenyum sinis. Lucy pun bangun tapi aku dah sedia nak

lari.


“Jangan lari, kau rilek dulu.”

“Mana kau kenal Raven? Ali ada cerita dekat kau ke?”

Lucy hanya ketawa. “Kau percaya ke pada si Ali tu? Kau yakin dia

tu jenis kawan sampah yang kau nak percaya?” Sekarang aku rasa

nak speak perempuan ni tapi aku bukan dayus, walaupun dia cakap

macam tu pasal Ali.

“Aku tahu mana Raven.” Lucy menyambung lagi dan kali ini

seolah-olah anjing yang diberi tulang aku mendekat pada dia.

“Mana Raven!?”

“Aku tahu mana dia, tapi kau kena ikut aku dan tinggalkan Ali.”

“Eh kau siapa nak suruh aku tinggalkan Ali? Kau menumpang je

tau kereta tu.”

“Aku tahu mana Raven…” Wajah Lucy kini berubah semacam

seriau dilihat dengan bawah mata yang kian menghitam dan

pandangan dia gelap memandang tepat mencari ekor mata aku.

“Kau… haa mana Raven kalau kau tahu sangat dia?”

“Aku tahu mana Raven…”

“Betul kau tak tipu ni?” Ayat dia mulai bertukar macam mantera,

buat aku rasa yang aku nak pergi cari Raven dan tinggalkan Ali

sekarang. Waras Eman, waras! Aku marah diri sendiri sebab fikir

macam tu.

“Aku tahu mana Raven…”


“Aku tahu mana Raven…”

“Aku tahu mana Raven…”

“Kau siapa!?”

“Gagak hitam!”

Aku tak ingat apa yang jadi, tapi secara totalnya minda aku terus

hilang macam dikawal dan aku hanya mengikut Lucy atau gagak hitam

menaiki kereta Ali, meninggalkan Ali sendirian di RnR.


Even masyarakat sering gelarkan HIDAYATUL IMAN

sebagai seorang lelaki, dia kekal tenang. Antara hobinya

ialah makan Kebab, layan Youtube dan tidur. Jika ada

malaikat ‘rajin’ yang bertenggek di bahunya, barulah

dia akan paksa dirinya untuk menulis.


Bunyi-Bunyian Dalam Kepala

Hidayatul Iman

Aku benci public transport. Mungkin wujudnya manusia yang

sukakan kawasan-kawasan yang hiruk dengan manusia lain, tapi

tidak aku. Aku benci. Kadang, mereka ini suka memerhati gerak-geri,

perangai orang keliling. Macam yang biasa kita baca pada barisanbarisan

puitis, penulis menggambarkan situasi di sekelilingnya.

Mungkin penulis sedang lepak di kafe mewah, sambil tekak dibasahi

kopi yang juga mewah yang pada aku tak logik langsung harganya.

Sambil menghirup kopi, penulis menggambarkan sepasang

kekasih sedang menyulam cinta, calit kek coklat pada hujung hidung

Priya. Penulis selitkan adegan sekumpulan remaja bersama laptop,

kononnya sedang siapkan esaimen meskipun kita semua sedia

maklum, mereka hanya mahu cantikkan feed instagram.

Aku benci tempat seperti itu. Tambahan pula bila aku lupa

bawak sepasang earphone penyelamatku. Dunia ini terlalu bising bagi

aku. Aku benci, benci dengan apa yang aku dengar. Suara-suara

yang tidak sepatutnya didengari oleh manusia kecil seperti aku. Suara

yang tidak sepatutnya didengari oleh sesiapa pun.

“ Why am I hearing their voices when they are not even

speaking to me, Ma?” Soalan aku tidak pernah terjawab. Ma bahkan

menghantar aku ke therapist, kononnya dengan harapan dapat

menjawab segala soalan aku. Ya, aku belajar untuk kawal diri aku,


segala pil sampah semua yang direkomen semuanya aku telan tapi

suara-suara sialan itu masih aku dengar, hingga ke hari ini.

“Lucy, kau nak tak join aku dengan Ali sekali balik JB untuk

mengundi ni?” Eman memegang belakang kepalanya sambil

il

memandang aku yang baru je lepas tanggal earphone dari telinga.

“Kalau perempuan ni ikut, senang sikit settle duit minyak

dengan tol.” Aku tersenyum mendengar suara fikiran Eman.

“Siapa Ali?” Sengaja aku tanya pada lelaki di hadapanku ini.

Eman ni complicated sikit. Suara fikirannya tak selalu dapat aku

fahami. Kadang kepalanya memikirkan lirik lagu band retro yang tidak

aku tahu namanya. Kadang kepalanya memikirkan seorang

perempuan nama Raven.

“Alaaa, Ali tu member aku. Rumah yang aku duduk

menumpang tu rumah dia lah. Mamat yang selalu duduk berkepit

dengan aku tu. Aku ni dah macam bini dia dah.”

“Lawa jugak Lucy ni kalau pandang dekat -dekat. Senang aku

nak kenenkan dengan Ali.” Aku terbatuk mendengar suara Eman.

Sialan punya lelaki. Ada hati nak main cupid dengan aku. Dasar

jantan. Aku memasang kembali earphone pada poket telinga,

cukuplah. Tak selera aku nak dengar fikiran jantan ni.

Dengan membelakangkan dendangan lagu dari earphone,

aku hanya mengangguk memandang Eman.

“Text aku bila kau nak bertolak

olak and tunggu mana. Aku nak balik.”

Dengan itu, aku berlalu pergi meninggalkan jantan itu.


Memandangkan aku pun memang benci public transport, tak salah

rasanya kalau balik JB ni aku tumpang diorang.

Pada malam tu, seperti yang dah di-plan oleh si Eman, dia

dan Ali akan tunggu di area McD berdekatan tol, so tepat jam 10

malam aku memang sudah terpacak di situ dengan beg balik

kampung saiz gajah. Seperti biasa, earphone melekat di telinga,

Nothing by Rex Orange Country bermain. Memang sesuai lah lagu ni,

aku akan terus mainkan seluruh album untuk malam ni sebagai

background sepanjang perjalanan.

Tak lama selepas itu, sebuah kereta myvi silver dengan

nombor plat yang tak dapat aku beritahu di sini dek kerana menjaga

privasi tiba. Aku memandang pemandu setelah tingkap kereta tibatiba

dibuka sambil pemandu mengebas tangan seakan-akan

menghalau sesuatu. Gila ke apa mamat ni? Aku menanggal

earphone.

“Takkan lah burung tu bercakap. Kegilaan apakah? Aku salah

dengar je ni.” Aku terdiam mendengar suara fikiran pemandu tersebut.

Kelihatan seorang lelaki berjubah putih jalan berdekatan dengan

kereta. Jual murukku ke apa? Bukan main lagi pakai jubah bagai.

Hah sudah. Si Jubah Putih tu masuk pulak ke dalam kereta.

Aku jalan menghampiri kereta myvi tersebut, kepala menjengah ke

arah pemandu.

“Ini ke awek yang nak ikut balik JB tu? Boleh tahan.” Ini lah

antara sebab kenapa aku tak suka dengar suara mereka. Mungkin ya,

dengan anggapan tiada siapa yang mampu mendengar, ramai


memilih untuk membiarkan kepala terus meliar tanpa ada batas.

Kalau boleh petir lelaki depan aku ni, percaya lah pastinya dia sudah

rentung.

“Yes?” Tanya lelaki itu.

“Ali?” Tanyaku. Mataku mencari Eman dan kelihatan jantan itu

sedang tidur lena di seat sebelah Ali. Si Jubah Putih tu dah amik seat

belakang. Rimas.

“Ha’ah, masuk lah. Kawan Eman kan?” Tanpa segan silu, aku

pun masuk ke dalam perut kereta setelah meletakkan beg di dalam

bonet. Beg galas aku bawa masuk bersama. Tok Imam sebelah aku

dah pandang atas bawah. Ya, mungkin aku tak perfect, terdedah sana

sini kata orang. Tapi lupa ke Tok Imam, yang menundukkan

pandangan hukumnya sama je dengan menutup aurat, WAJIB. Dasar

munafik.

Meskipun suasana di dalam kereta ketika itu senyap dek

kerana tiada seorang pun yang ingin membuka bicara, aku masih

mampu mendengar suara fikiran tiap seorang di dalam kereta. Si

Jubah Putih dok sibuk fikir pasal nisfu sya’ban. Si Ali pula fikirannya

melayang ke lirik-lirik lagu yang sedang dimainkan dalam kereta.

‘www’ dari Bayangan. Nice.

“Nama kau apa?” Tanya Ali sebelum

elum sempat aku sumbat

earphone.

“Lucy.”

“Tinggal kat dalam jamban ke?” Apa jadah mamat ni? Kalau

bukan sebabkan aku boleh dengar suara fikiran dia, aku konfem tak


dapat tangkap lawak Lucy in The Loo mamat hambar ni. Kamon lah,

lama gila dah band tu terbubar. Tak reti move on ke? Aku tergelak

kecil sebagai balasan. Aku biarkan telingaku terdedah. Atas highway

yang tak banyak kereta ini, suasana terasa kurang padatnya. Aku

memandang ke luar tingkap kereta teringatkan adikku Raven yang

terkurung di basement rumah.

“Kamu kerja apa kat Kuala Lumpur ni?” Tok Imam sebelahku

mula berbicara. Laju saja suara fikiran Ali memikir apa hendak

dibalas.

“Biasa biasa je, kerja kerani.” Jawab Ali, mata masih fokus

pada jalan.

“Cukup ke gaji tu bulan -bulan?” Aku sedar Ali mula

mengemaskan genggaman pada stereng.

fikiran Ali.

“Soalan bab gaji ni yang lemah aku nak jawab.”

Bisik suara

“Cukup je kalau bersyukur.” Aku mencelah dan mungkin itu

antara perkara paling bodoh pernah aku buat. Muka Tok Imam atau

nama betulnya Rasul memang dah habis kelat. Suara fikirannya

meliar, memikir susunan ayat untuk membidas apa yang aku katakan

tadi.

“Bersyukur ni maksudnya luas. Kita kena fahamkan

konsepnya dulu.” Aku tak tahu apa lagi yang dibeb el selepas saja

pembuka bicara dilontarkan, earphone kembali aku sumbat ke telinga.

Aku bukanlah anti sangat dengan geng-geng pak ustaz macam ni,


tapi satu benda yang aku perhati ialah geng-geng ni selalu rasakan

yang point of view diorang adalah yang terbaik. Muktamad.

Tak perlu bagi contoh jauh lah. Daripada situasi tadi je dapat

kita tengok sendiri. Ayat simple yang aku tutur boleh terus lead ke

pengertian syukur sambil selitkan hadis-hadis konon sebagai penguat

statement. Kamon lah semua orang belajar lah istilah syukur waktu

kat sekolah dulu. Geng yang fikir diorang lagi bagus dari orang lain ni

susah sikit aku nak ngam. Sepanjang perjalanan, volume lagu tak

dapat nak tapis suara Rasul.

Aku sedia maklum sekarang musim PRU, secara jujurnya aku

malas fikirkan hal-hal politik ekonomi yang bagai tiada titik noktah.

Balik ke JB ni pun untuk aku tenangkan ibu yang makin gundah

tentang keberadaan adik aku Raven. Orang tua tak faham bahasa,

aku dah kata tak perlu risau. Selepas aku selesaikan urusan aku

dengan Eman, aku akan terus bertolak jumpa ibu.

Rasul terus dengan tazkirah nisfu sya’ban-nya. Daripada

pengertian syukur melencong terus ke manifesto PAS. Dasar

penunggang agama. Volume lagu aku maksimumkan agar suarasuara

tidak mampu menyelit, mata memandang jam. Hampir 11

malam. Tidak lama selepas itu, Ali memberhentikan kereta di stesen

minyak. Aku hulurkan RM20 pada Ali dan disebabkan Rasul yang

katanya tiada cash, aku dan Ali setuju berdua menyuruh Rasul yang

bayarkan di kaunter.

Ali keluar isi minyak, Rasul pula ke tandas. Aku dan Eman

saja di dalam kereta. Ikutkan, ini lah masa paling sesuai. Kalau si Ali

terus ke tandas juga lepas isi minyak, aku boleh terus jalankan. Ali


erdiri mengisi minyak sambil memandang aku dan tersenyum.

Mendengar suara fikirannya yang masih memuji parasku, aku

membalas senyumannya.

Nampaknya kena one by one. Rasul keluar daripada toilet,

jelas kelihatan jubah putihnya dari jauh. Aku kena gerak sekarang.

Ustaz itu masuk dan bergerak ke rak makanan dan mula menggapai

roti dan air tin. Cilake penipu. Ali memandang aku, mendapatkan

reaksi.

“Celaka punya ustaz. Tadi kata takde sen.” Kataku pada Ali.

Ali setel isi minyak. Kalau ikutkan aku boleh je bergerak sekarang

tinggalkan Ali dan Rasul di sini, namun rasanya tak sempat. Masih

kena kekal plan one by one. Ali masuk semula ke dalam kereta.

“Blah jelah Li. Tinggalkan asshole ni.” Aku mula mengajak.

Kalau betul aku mahu jalankan rancangan aku, aku kena mula

sekarang. Aku kena mulakan dengan Rasul. Tak sanggup lagi

rasanya nak dengar bebelan politik dari pak ustaz. Mulutnya bising,

fikirannya juga bising. Semak kepala.

“Serious? Kesian lak kat dia malam-malam buta sangkut kat

RnR.” Acah baik. Padahal bukan aku tak tahu yang dia sendiri pun

sudah naik rimas dengan si Rasul.

“Dia asshole doh, lagipun dia sokong PAS kot.” Aku mencari

alasan lain.

“Mana kau tahu?” Kalau sudah dibentangnya manifesto pas

sepanjang perjalanan, orang bengap je yang tak tahu. Lembab juga

mamat ni.


“Aku nampak wallpaper dia gambo bendera PAS. Babi apa

dia tu?” Tipuku. Aku hanya mahu Ali gerakkan kereta saat ini juga dan

tinggalkan Rasul. Selesai masalah aku dan kepala dia juga tak semak

selepas ini. Aku terkejut bila dengan semudah itu, Ali tidak berfikir

panjang dan terus jalan memandu keluar dari kawasan RnR. Aku tak

mampu untuk mengawal tawaku. Terima kasih Ali, mudahkan urusan

aku.

Dengan ketiadaan Rasul dalam kereta, dunia aku menjadi

aman. Setakat suara fikiran Ali yang ntah apa-apa, boleh lagi aku

tahan. Earphone tidakku sumbat ke dalam telinga. Bahkan, aku mula

membuka dashboard kereta Ali dari seat belakang sambil menolak

sedikit badan Eman yang menghalang.

“Ya Allah apa pulak ni?” Bisik suara Ali. Koleksi album yang

disimpan di dalam dashboard satu-satu aku belek.

“Best jugak koleksi kau ni.” Aku memuji. Taste mamat ni not

bad. Kalau bukan sebab si Ali ni berkawan dengan Eman, dah tentu

aku ajak dia lepak mamak habis PRU nanti. Album Chingichanga aku

pasang dan sesekali kepala Ali terangguk mengikut hentakan drum.

Comel.

Deringan telefon bimbit kedengaran. Aku tidak menjenguk

handphoneku di dalam beg kerana yakin deringan aku berlainan

bunyinya. Ali peka mendengar deringan dan mengeluarkan

handphone dari dalam kocek sebelum terus menjawab tanpa

meninjau skrin. Sebaik sahaja panggilan dijawab, Ali menekan brek

secara mengejut membuatkan kepalaku terhentak pada seat di

hadapan. Pintu kereta dibuka dan Ali berlari keluar.


“Gila. Gila. Gila.” Itu sahaja yang mampu aku dengar dari

suara fikiran lelaki itu. Apa kejadah ni berhenti tengah jalan? Dah

kenapa mamat ni? Aku terus melompat ke seat driver dan park kereta

di bahu jalan agar tidak menghalang perjalanan sesiapa.

Patut ke aku tinggalkan Ali sekarang? Di sini? Kaki aku

seperti tidak mengizinkan, terus melangkah keluar bagi mendapatkan

jawapan. Kenapa dengan jantan ni? Ali kelihatan sudah pun terduduk

atas tar. Dramatik betul. Dapat panggilan orang mati ke?

“Kau apahal?” Tanyaku. Ali langsung tidak memandangku,

enggan menjawab soalan. Tangannya menggigil.

“Tak logik apa yang aku dengar tadi. Suara siapa? Siapa

yang call aku? Tak mungkin Eman.” Aku masih keliru, tidak mampu

menafsir apa yang diungkapkan lelaki ini di dalam kepalanya. Eman

call? Tapi Eman dalam kereta? No. No. Jangan kata ini kerja Raven.

Tak mungkin dia tahu.

Aku kena dapatkan kepastian. Aku cangkung berhadapan

dengan Ali, menunggu dia sendiri bersedia untuk ceritakan apa yang

jadi. Tunggu punya tunggu, macam-macam bermain dalam kepala Ali

namun tidak satu pun aku fahami.

“Dah ready nak story?” Tanyaku pada Ali bila nampak dia

mulai tarik nafas perlahan.

“Eman call aku tadi.”

“Pastu?”


“Aku terkejut la apa lagi, Eman yang aku kenal tengah tido kat

sebelah aku kot. Takkan aku nak happy pulak?”

“Sorry, sorry. Tapi kau yakin ke yang cakap tu Eman? Kau

pun tak tengok screen masa call masuk kan?”

“Aku kenal la suara Eman. Even dia buat suara orang lain

pun, aku kenal suara dia. Dia kawan aku.” Ali begitu yakin dengan

apa yang dia dengar. Pada awal aku fikirkan boleh juga suara Rasul

yang telefon, tidak puas hati ditinggalkan di RnR pada malam nisfu

sya’ban ni. Tapi memandangkan Ali yakin yang menelefonnya itu

adalah Eman dan bukan orang lain, aku semakin pasti ini kerja

Raven. Babi Raven. Aku kurung kau dalam basement dan kau masih

ada muslihat tolol kau.

“Ok kalau camtu, jom kita check Eman dalam kereta tu real ke

tak?” Aku menarik tangan Ali. Lemah sangat. Baru sikit je kau nampak

muslihat si Raven dah lemah macam ni. Cancel lah, tak jadi ajak

lepak mamak. Aku buka pintu, Eman masih tertidur di seat kereta

seperti tadi. Aku kejutkan kaki tidur itu. Eman akhirnya terjaga,

matanya membuntang.

“Raven.” Suara fikirannya berbicara. Sah. Ini memang kerja

Raven. Cis tak guna perempuan ni. Sempat dia jampi serapah

sebelum aku tangkap dia hari tu. Eman terpisat-pisat keluar daripada

kereta. Aku tak tahu apa yang rasuk si Ali tu, satu tumbukan hinggap

ke muka Eman yang masih mamai. Kedua sahabat itu berbalas

tumbukan. Keliru aku, kata member rapat?


Setelah meleraikan Ali dan Eman, aku cadangkan agar kita

berhenti di RnR Ayer Keroh. Sebabkan Raven dah mula gerak

dengan plan lahanat dia, aku semakin terdesak, aku perlu setelkan

semuanya cepat. Aku, Ali dan Eman lepak di sebuah kedai makan di

RnR. Kedua mereka masih tidak bertegur. Aku mengambil

kesempatan itu untuk menerangkan apa sebenarnya yang terjadi

pada Ali. Aku tak mention Raven, takut saiko pulak mamat ni.

Ali tiba-tiba berdiri dan melangkah pergi. Maybe dia terasa

awkward dengar aku bercerita. Kabut je. Setelah menceritakan

segalanya, termasuklah bab Rasul kena tinggal, aku cuba memahami

apa yang sedang difikirkan oleh Eman.

“Kau marah lagi ke dengan Ali?” Tanyaku. Eman

menggeleng. Aku tahu, daripada segala selok belok cerita yang aku

terangkan tadi, kepalanya masih memikirkan mimpinya. Masih

memikirkan Raven.

“Kau percaya pada alam mimpi?” Tak. Tapi kalau perkara itu

libatkan si Raven, apa pun boleh jadi. Raven boleh buat batu rasa

strawberry, sejuk rasa panas. Realiti jadi fantasi. Sebabkan tiada

jawapan daripada aku, Eman bertanya sekali lagi.

“Kau percaya… pada alam mimpi?”

“Macam lucid dreaming?” Tanyaku pada Eman. Patutkah aku

buka cerita sekarang? Aku tak mahu Eman menjadi korban adik

durjana aku yang seterusnya.

“Boleh la, tapi lain. Lucid dreaming bukan alam mimpi yang

aku nak sampaikan.”


“Jadi, maksud kau dengan alam mimpi tu macam mana?”

“Kau percaya realiti terkadang mencemburui kau, jadi kau

mula mencipta mimpi…?”

“Kau jumpa Raven?”

Selepas mendengarkan soalan aku, Eman terbangun

daripada kerusi. Aku faham, dia ada hak untuk rasa takut. Tapi aku

tak ada masa untuk layan rasa takutnya. Setan Raven dah gerak.

Kalau nak selamatkan Eman dari Raven, aku kena bergerak

sekarang.

“Syaitan perempuan ni.” Bisik suara fikiran Eman. Aku hampir

tergelak. Setan dia panggil aku? Perempuan yang dia tergilakan tu lah

sewajarnya dipanggil setan. Bukan aku.

“Jangan lari, kau rilek dulu.” Aku cuba menenangkan Eman.

Kalau dia lari memang susah aku nak tolong.

“Mana kau kenal Raven? Ali ada cerita dekat kau ke?”

Aku tergelak kecil lagi. Kawan tak penting sekarang.“Kau

percaya ke pada si Ali tu? Kau yakin dia tu jenis kawan sampah yang

kau nak percaya?” Susah untuk aku raih kepercayaan Eman, dia tak

mungkin akan percaya kalau aku katakan perkara sebenar.

Tambahan pula mengenai kekasih yang dia sayang separuh mati itu.

Satu-satunya cara untuk aku buatkan Eman ikut aku ke JB

ialah dengan; “Aku tahu mana Raven.”

Eman terus mendekatkan wajahnya dengan wajahku, konon

dengan niat untuk menjerkah. Aku tak takut, kerana aku tahu suara


fikiran Eman yang sebenarnya keliru dan celaru dengan keadaan

sekarang.

“Kau… haa mana Raven kalau kau tahu sangat dia?” Gertak

Eman masih memandang tepat ke mataku.

Dalam keadaan terdesak begitu, Eman terus bersetuju

apabila aku mengajaknya meneruskan perjalanan setelah aku janji

akan membawanya bertemu Raven. Ali yang menghilang ke tandas

terus ditinggalkan. Ali tak seharusnya diheret dalam situasi ini. Dalam

perjalanan ketika di dalam kereta, Eman mendiamkan diri.

Aku faham, semua ini susah untuk dihadam. Aku faham

Eman sedang keliru dengan apa yang sedang berlaku. Tangan kiriku

memegang stereng, tangan kanan pula mula memasang kembali

‘www’ dari Bayangan, mengenangkan Ali yang ditinggalkan. Sorry Ali,

ada masa nanti aku pulangkan kereta kau sekali dengan koleksi

album kau ni.

Eman membatu. Langsung tidak bergerak. Suara fikirannya

juga kosong. Jarang sekali hidup aku senyap begini. Aku memandang

Eman namun pandangannya ditundukkan. Kenapa sial?

“Kau okay tak, Eman?” Aku menyentuh bahunya, risau.

Kepalanya dipusingkan. Matanya hitam, bibirnya mengukirkan

senyuman.

“Kakak.” Suara Raven. Tidak hairan lah kenapa aku tidak

mampu mendengar suara fikirannya. Kereta ku berhentikan secara

mengejut. Kepala Eman terhentak pada dashboard. Aku

mengeluarkan pistol yang memang aku selitkan di belakang betis


kalau ada apa-apa hal luar jangkaan akan berlaku dan terus memacu

pada Eman. Eman tergelak scary.

“Raven. Leave him alone. Cukup lah semua ni.” Aku bersuara

lantang. Raven perlu tahu yang aku tidak takut padanya.

“Nak buat apa dengan pistol tu? Takkan lah nak bunuh adik

sendiri?”

“Aku bunuh Eman. Senang cerita kan? Dia mati, kau tak

dapat apa kau nak.”

“Kakak, you and your game never fail to impress me. You think I

would just gladly let Eman walk straightly into your plan?” Suara

Raven mula bertukar menjadi garau. Wajah Eman semakin

menghitam.

Cis tak guna! Ini bukan Eman! Ini bukan Eman! Aku

menendang entah setan apa yang duduk di sebelah aku itu keluar

sebelum terus memecut laju.

Fikiran aku celaru. Rancangan Raven sekali lagi berjaya.

Minyak ditekan, mata memandang tepat ke arah jalan sebelum

PANGGGGGGG datang sebuah bas ekspres entah dari mana

melanggar tepat pada badan kereta. Kereta myvi milik Ali berguling,

hentakan demi hentakan aku terima pada bahagian kepala sebelum

akhirnya aku tersadai dalam keadaan tidak bermaya. Badanku tidak

mampu lagi aku gerakkan. Pandanganku kabur, namun dalam

keadaan separuh sedar itu, aku dapat menangkap suara milik 3 lelaki

yang aku kenal. Mereka juga sedang mengerang kesakitan akibat

eksiden tadi.


Aku angkat kepala walaupun payah. Beberapa penumpang

bas ekspres itu mula mengensot ke tepi jalan. Darah terpercik sana

sini. Aku nampak kelibat lelaki berjubah putih bertompok merah

merenung aku. Di sebelahnya tubuh Ali tidak bergerak langsung. Itu

Rasul dan Ali?

Aku tak percaya. Tiba-tiba, seorang lelaki di sebelah tubuh Ali

bangun dan menghampiri aku.

Aku kaget. Aku tak mampu melarikan diri. Bila dia makin

menghampiri, baru aku sedar lelaki itu ialah Eman.

Shit, aku pandang tempat duduk penumpang dalam kereta.

Kosong.

Similar magazines